Business is booming.

Miriam Ghani, Putri Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, Jalan Santai di NY

Sebanyak 80.000 orang Amerika dan Afghanistan Masih Perlu Dievakuasi

Putri Presiden Afghanistan Ashraf Ghani terlihat berjalan-jalan di sekitar New York (NY) minggu ini ketika evakuasi AS yang mematikan dan kacau di Kabul berlanjut.

Mariam Ghani, 42, melangkah keluar dengan seorang teman wanita di Brooklyn pada Rabu sore hanya beberapa hari setelah ayahnya meninggalkan negaranya dan warganya di tengah pengambilalihan Taliban.

Seniman visual dan pembuat film, tinggal di sebuah gedung koperasi mewah di Clinton Hill.

Ia berjalan di sepanjang trotoar sambil memegangi maskernya saat dia mengobrol dengan sang teman.

Penampakannya terjadi ketika ayahnya yang berusia 72 tahun muncul kembali di Uni Emirat Arab, di mana dia telah diberikan suaka.

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani
Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, Foto AFP

Kementerian Luar Negeri UEA mengakui telah menyambut pemimpin Afghanistan dengan “alasan kemanusiaan.”

Ghani menyelinap keluar dari istana kepresidenan hari Minggu dengan lingkaran orang kepercayaannya.

Menurut kedutaan Rusia di Kabul, melarikan diri dengan empat kendaraan dan sebuah helikopter penuh uang.

Beberapa laporan sebelumnya menyatakan bahwa dia kabur ke negara tetangga seperti Uzbekistan, Tajikistan atau Oman.

Putrinya menolak untuk menjawab pertanyaan di luar apartemennya sehari sebelumnya ketika Wartawan The Post menyusulnya.

Tidak jelas apakah Ghani, yang lahir di Brooklyn dan dibesarkan di pinggiran kota Maryland, telah mendengar kabar dari ayahnya sejak dia melarikan diri.

Dalam sebuah posting Instagram Senin – sehari setelah Taliban merebut kendali – Mariam mengatakan dia “marah dan berduka dan sangat takut untuk keluarga, teman & kolega yang ditinggalkan di Afghanistan,”

Ia menambahkan bahwa dia “bekerja dengan tergesa-gesa untuk melakukan apa pun yang saya bisa. atas nama mereka.

Baca Juga:  AS & Inggris Peringatkan Bandara Kabul Memburuk

Konfrensi pers pertama Taliban usai kuasai Afghanistan. Janji beri amnesti pejabat lama hingga ajak gabung perempuan (twitter)

Sebanyak 80.000 orang Amerika dan Afghanistan yang pernah bekerja untuk AS masih perlu dievakuasi dari Kabul di tengah penarikan yang gagal yang telah dinodai oleh kekerasan dan kekacauan.

AS telah mengevakuasi 7.000 orang dari Kabul sejak Taliban menguasai Afghanistan lima hari lalu, tetapi masih ada antara 60.000 dan 80.000 yang perlu keluar.

Ketika ayahnya bekerja di pemerintah Afghanistan sejak tahun 2002, Ghani meluncurkan karir seni dan mengajarnya di sini di AS setelah menghadiri Universitas New York dan Sekolah Seni Visual.

Karyanya sejak itu muncul di beberapa museum paling terkenal di dunia, termasuk Guggenheim dan MOMA di New York dan Tate Modern di London.

Pada tahun 2018, ia bergabung dengan fakultas di Bennington College di Vermont.

Film dokumenter fitur pertamanya, “What We Left Unfinished,” tentang lima film yang dimulai dan ditinggalkan selama era Komunis di Afghanistan, saat ini diputar di bioskop tertentu.

Profil Miriam Ghani

Mariam Ghani lahir pada tahun 1978 di Brooklyn, New York.

Ia keturunan Afghanistan dan Lebanon.

Ayahnya, Mohammad Ashraf Ghani, adalah presiden Afghanistan yang kini tengah malarikan diri.

Ibunya, Rula Saade, adalah warga negara Lebanon.

Ghani dibesarkan di pengasingan dan tidak dapat melakukan perjalanan ke Afghanistan sampai tahun 2002, pada usia 24.

Keluarganya tinggal di pinggiran kota Maryland.

Ghani memperoleh gelarnya dari New York University dan School of Visual Arts di Manhattan dalam sastra komparatif dan fotografi video dan seni instalasi.

Ghani adalah penduduk Eyebeam.Dia adalah anggota dari Fakultas Seni Rupa di Bennington College.
Sejak 2004, Miriam Ghani telah mengerjakan proyek multi-media berjudul “Indeks Orang Hilang”, dengan kolaborator lamanya Chitra Ganesh.

Baca Juga:  September Jadi Sadtember di Jagad Trending, Netizen Tak Setuju

Proyek ini merupakan catatan penahanan imigran Amerika Serikat pasca 9/11 dan reaksi publik terhadap perlakuan terhadap imigran.

Proyek ini telah tumbuh dan berkembang dari waktu ke waktu, yang mengarah ke film pendek, Bagaimana Anda Melihat Orang yang Hilang dan proyek web.

Sebagian materi lainnya berupa transkrip, sebagian berupa potongan video atau klip radio.

Dia telah mempresentasikan pamerannya di Transmediale Berlin (2003), Liverpool (2004), EMAP Seoul (2005), Tate Modern London (2007), Galeri Nasional Washington (2008), Beijing (2009) dan Sharjah (2009, 2011) .

Selain Indeks, ia telah membuat beberapa proyek film, seperti Like Water From a Stone, proyek 2013 yang difilmkan Ghani di Stavanger, Norwegia tentang transformasi yang dialami negara tersebut dengan ditemukannya minyak

Atau sebuah film pendek tahun 2014 yang dibuat di Ferguson, Missouri yang melihat pergolakan sosial yang diciptakan oleh ketidakadilan yang dilembagakan di AS.

Film-film lain, seperti The Trespassers, yang ditayangkan di Los Angeles pada tahun 2014, membahas masalah-masalah yang melekat dalam penerjemahan bahasa.

Ghani melihat penggunaan media dan teknologi digital sebagai alat untuk menciptakan karya seninya.

Selain karya seni kreatifnya, Ghani bekerja sebagai jurnalis,dan menulis serta memberi kuliah tentang isu-isu yang mempengaruhi diaspora dan sebagai anggota Kelompok Kerja Buruh Teluk, yang merupakan kelompok advokasi untuk pekerja yang membangun museum di Abu Dhabi.

Dia juga bekerja sebagai arsiparis untuk mendigitalkan dan mengubah citra karya yang diproduksi antara tahun 1978 dan 1991 oleh pembuat film negara Afghanistan selama periode Komunis.

Dia juga berkomentar bahwa Radio Television Afghanistan memiliki “arsip materi audiovisual yang sangat kaya yang layak mendapat perhatian lebih luas.”

Sebagian besar karyanya memiliki komponen politik dan berbicara tentang ketidaksetaraan sistemik dalam sistem sosial dan ekonomi.

Baca Juga:  Taliban Sambut Kerja Sama China Bangun Afghanistan

Dia adalah aktivis hak perempuan dan hak asasi manusia.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...