Business is booming.

Hastag Tangkap Fadli Zon Trending, Narasi Pembela Teroris Tak Terhindarkan

Mengaitkan saya dengan seorang terduga teroris yg baru saja ditangkap adalah fitnah

Hastag tangkap Fadli Zon atau #TangkapFadliZon trending.

Sejumlah foto lama dimana ia memberikan sumbangan melalui Angga Dimas Pershada jadi pangkalnya.

Angga baru saja ditangkap Densus 88 Rabu, 9 Maret 2022 sekitar pukul 08.02 WIB di  Jln. Caraka Raya.

Karyawan Swasta, Kelahiran Jakarta, 4 Maret 1985, ditangkap dengan tuduhan terorisme.

Penangkapan Angga dan foto Fadli Zon bersama angga langsung memunculkan kesan, alumni UI itu terlibat pendanaan terorisme.

Atas tuduhan itu, Fadli Zon serius melakukan klarifikasi melalui akun twitternya, @fadlizon

Bukan saja klarifikasi dilakukan dengan cukup panjang dalam bentuk utas, namun kalimat pertamanya menggunakan huruf besar.

Dalam klarifikasinya Fadli Zon menyebut pertemuan Presiden Jokowi dengan terduga teroris Farid Okbah di Istana.

Pada 29 Juni 2020 Farid Okbah pernah diterima Presiden Joko Widodo di Istana.

Pada tanggal 16 November 2021, Farid Okbah ditangkap oleh Densus 88 sebagai terduga teroris. Apakah dua peristiwa yang berlainan itu bisa dikait-kaitkan?

Namun pembelaan Fadli Zon tampaknya tak cukup.

Jejak digitalnya jelas bahwa Fadli Zon sering membela teroris, bahkan pernah usul membubarkan Densus 88.

“Suka menghina JKW tapi skrg berlindung dgn sikap JKW, tapi beda antara menerima tamu dengan  berikan bantuan ke teroris..,” tulis  @Ilhm141

“Pantas aja ada yg bela teroris dan minta Densus 88 dibubarkan,”tulis akun @DilerengGunung

Baca Juga:  Babak Pertama Bayern vs PSG 0-0, Tuan Rumah Leading Sementara Agegat 1-0

“Fadli zon bisa saja membantah, Teroris tidak pernah mengakui dirinya teroris, Faktanya fadlizon ikut mendanai teroris #TangkapFadliZon,” kata @adri7537

Berikut klarifikasi atau thread @fadlizon terkait tuduhan mendanai terorisme.

KLARIFIKASI TERHADAP FITNAH YANG MENGAITKAN KERJA DPR RI DENGAN ISU TERORISME.

Sy mengikuti beberapa berita, yg dimulai dari cuitan seorang buzzer, yg isinya mengaitkan seolah-olah saya punya kaitan dgn seorang terduga teroris yg baru saja ditangkap Densus 88, hanya krn sebuah foto lama tahun 2015. Atas fitnah tsb, sy ingin memberi klarifikasi sbg berikut.

1) Sbg Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Korpolkam, 2014-2019), setiap hari saya menerima berbagai delegasi bahkan hingga puluhan orang.

Delegasi masyarakat yang saya terima mewakili berbagai spektrum golongan dan kepentingan, baik untuk keperluan audiensi, penerimaan pengaduan, maupun courtesy call.

Sebagai wakil rakyat, saya selalu bersikap terbuka terhadap seluruh anggota masyarakat, apapun suku, ras, agama, serta afiliasi politiknya. Itu adalah bagian dari tugas representasi saya sebagai anggota DPR RI.

2) Pada 28 Mei 2015, saya bersama Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (Korkesra), @Fahrihamzah menerima permintaan delegasi kemanusiaan dari Forum Indonesia Peduli Syam (FIPS) yang dipimpin oleh Ustadz Bachtiar Nasir (UBN)

Mereka menyampaikan perkembangan situasi pengungsi Suriah di perbatasan Turki yang membutuhkan bantuan dari masyarakat Indonesia. Mereka menggalang dana untuk rumah sakit darurat, makanan, serta pakaian bagi pengungsi korban perang.

3) Karena dana dikumpulkan dari masyarakat Indonesia, mereka kemudian meminta sy n Saudara @Fahrihamzah sbg representasi pimpinan wakil rakyat untuk scra simbolik menyerahkan bantuan kemanusiaan tsb pd FIPS. Penyerahan bantuan simbolik ini diabadikan oleh para wartawan yg hadir.

Baca Juga:  Ini Hasil Rekapitulasi 38 Provinsi, Prabowo-Gibran Menang Telak

4) Setiap kegiatan sy sbg anggota dan pimpinan parlemen, selalu didokumentasikan sebagai bentuk keterbukaan sekaligus pertanggungjawaban publik.

Selama saya menjabat Wakil Ketua DPR RI Bidang Korpolkam, kegiatan-kegiatan itu sy dokumentasikan dalam buku “Berpihak Pada Rakyat” yg terdiri dari lima jilid. Pertemuan dengan anggota delegasi FIPS tadi dicatat dan didokumentasikan pada buku jilid pertama halaman 285.

5) Sebagai catatan, semua dana yang tertera dalam simbol (USD 20,000) adalah dana yang dikumpulkan oleh FIPS dari masyarakat Indonesia, bukan sumbangan pribadi saya atau Saudara Fahri Hamzah.

6) Saya dan Saudara Fahri Hamzah kenal dengan tiga anggota delegasi FIPS, yaitu Ustadz Bachtiar Nasir, Mustofa Nahra, serta pengacara Achmad Michdan. Namun, empat orang lainnya saya tidak kenal.

7) Sebelum bertamu ke DPR, pada tanggal 21 Mei 2015 FIPS juga telah bertamu ke Kementerian Luar Negeri yang diterima oleh Wakil Menteri Luar Negeri.

Kementerian Luar Negeri menyambut baik kegiatan FIPS dan mengakui bahwa pemerintah Indonesia memiliki pemikiran serta visi yang sama dengan FIPS terkait bantuan kemanusiaan bagi rakyat Suriah yang saat itu sangat membutuhkan pertolongan kemanusiaan.

8) Penerimaan terhadap delegasi FIPS adalah bentuk dukungan terhadap aksi kemanusiaan. Ketika masyarakat Indonesia menyumbang rumah sakit di Gaza, sbg Wakil Ketua

9) Upaya untuk mengait-ngaitkan dgn terduga teroris adalah fitnah belaka. Secara politik, sy menganggap ini adlh fitnah yg kotor, sama seperti kalau ada orang yg mencoba mengaitkan Presiden @jokowi dgn terorisme hanya krn pernah menerima terduga teroris Farid Okbah di Istana.

Sbg informasi, pada 29 Juni 2020 Farid Okbah pernah diterima Presiden Joko Widodo di Istana. Pada tanggal 16 November 2021, Farid Okbah ditangkap oleh Densus 88 sebagai terduga teroris. Apakah dua peristiwa yang berlainan itu bisa dikait-kaitkan?

Baca Juga:  Yolanda Hadid Trending, Sosok Mertua Resek di Rumah Tangga Zayn?

10) Penjelasan ini sy buat untuk menepis fitnah sejumlah orang yg secara insinuatif berusaha memutarbalikan dukungan saya terhadap aksi kemanusiaan seolah adalah bentuk dukungan terhadap terorisme. Itu fitnah yang sangat kotor dan keji sekali.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...