Business is booming.

Update Boeing 737-800 di China, Hilang Kontak 3 Menit Sebelum Diketahui Jatuh

Pelacak menunjukkan pesawat turun tajam dari ketinggian 8.870m ke 982m

China Eastern telah mengkonfirmasi bahwa penumpang Boeing 737-800 yang jatuh di Guangxi berpenumpang 132 orang.

Sebelum diberitakan jatuh, sempat kehilangan kontak dengan petugas kontro lalul intas udara selama 3 menit.

Penerbangan Boeing 737-800 dari kota Kunming ke Guangzhou “kehilangan kontak udara di atas kota Wuzhou” wilayah Guangxi pada Senin sore, menurut Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC).

Pesawat tersebut membawa 123 penumpang dan sembilan awak.

Pesawat China Eastern Airlines Boeing 737 mengalami kecelakaan tragis di daerah pegunungan di Tiongkok selatan. (twitter boeng trending)

China Eastern mengkonfirmasi bahwa setidaknya beberapa orang yang terlibat dalam kecelakaan itu telah tewas, tanpa memberikan informasi lebih lanjut.

“Perusahaan menyampaikan belasungkawa yang mendalam untuk penumpang dan anggota awak yang tewas dalam kecelakaan pesawat,” kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan seperti dikutip channelnewsasia.com.

Bencana itu memicu reaksi publik yang luar biasa cepat.

Presiden Xi Jinping, yang yang mengaku terkejut memerintahkan penyelidikan segera atas penyebabnya.

Ratusan petugas pemadam kebakaran dikirim ke tempat kejadian di daerah Teng dekat Wuzhou, media pemerintah melaporkan, ketika penduduk desa terdekat bergegas membantu upaya penyelamatan.

“Semua orang pergi ke gunung,” kata Tang Min, yang mengelola sebuah restoran beberapa kilometer dari lokasi kecelakaan.

Kekhawatiran akan nasib jet itu menyebar pada Senin sore ketika media lokal melaporkan bahwa Penerbangan MU5735 tidak tiba seperti yang direncanakan di Guangzhou setelah lepas landas dari Kunming.

Situs web pelacakan penerbangan FlightRadar24 tidak menunjukkan data penerbangan setelah pukul 14:22.

Baca Juga:  Lokasi Mie Gacoan Bekasi Akhirnya Ditemukan, Ini Dia Penampakannya

Pelacak menunjukkan pesawat turun tajam dari ketinggian 8.870m ke 982m dalam tiga menit, sebelum informasi penerbangan berhenti.

Beberapa media China memuat video yang tampaknya menunjukkan pesawat menukik secara vertikal.

AFP tidak dapat segera memverifikasi keaslian video tersebut.

Seorang penduduk desa mengatakan kepada situs berita lokal bahwa pesawat itu “benar-benar hancur” dan dia telah melihat kawasan hutan dihancurkan oleh api yang disebabkan oleh kecelakaan itu.

Penduduk desa lain yang bermarga Liu mengatakan kepada Kantor Berita China bahwa dia telah mengendarai sepeda motornya ke tempat kejadian setelah mendengar ledakan keras.

Ia melihat puing-puing yang berserakan termasuk sayap pesawat dan potongan-potongan pakaian.

Gambar udara dari lokasi kecelakaan menunjukkan kawah besar di sisi lereng gunung yang hijau.

Tayangan TV negara mengikuti pekerja darurat berpakaian oranye berjuang melawan dedaunan tebal untuk mengumpulkan puing-puing.

China Eastern mengubah situs webnya menjadi hitam putih pada Senin sore.

Perusahaan itu mengatakan dalam laporan Januari bahwa mereka memiliki 289 pesawat seri Boeing 737 dalam armada berkekuatan 751 orang.

Media China melaporkan bahwa maskapai tersebut sekarang akan mengandangkan semua pesawat 737-800.

Saham Boeing, yang mengatakan sedang “bekerja untuk mengumpulkan lebih banyak informasi”, jatuh pada awal perdagangan di Wall Street.

Presiden Xi menyerukan upaya penyelamatan habis-habisan dan untuk menentukan “penyebab kecelakaan sesegera mungkin”,  “keamanan mutlak sektor ini dan kehidupan masyarakat”.

Papan kedatangan di bandara Guangzhou menunjukkan informasi penerbangan jet selama berjam-jam setelah jatuh.

Seorang staf dengan APD lengkap mengacungkan tanda untuk distribusi langsung yang berkaitan dengan ruang tunggu terpisah.

Area itu ditandai dengan layar hitam tinggi bertuliskan kata “darurat” dan dijaga oleh petugas dan polisi.

Baca Juga:  Mahfud MD Cawapres Pilihan Netizen, Diharapkan Berpasangan dengan Ganjar Pranowo

Wartawan AFP dapat melihat orang-orang terkasih menunggu berita dan mendengar isak tangis.

Seorang staf bandara mengatakan kepada AFP rekan-rekannya di dalam “berfokus merawat” kerabat mereka yang terlibat dalam kecelakaan itu.

Seorang kerabat mengatakan kepada media lokal bahwa dia akan naik pesawat tetapi telah naik pesawat sebelumnya pada menit terakhir.

Kakak perempuannya dan empat temannya telah mengambil pesawat yang jatuh itu, katanya, seraya menambahkan bahwa dia hanya “menunggu kabar”.

Seorang pria bermarga Ye mengatakan bahwa rekannya yang bermarga Tan juga ada di dalam pesawat.

“Ketika kami mendengar berita itu … (kami) memanggilnya berulang kali selama berjam-jam, tetapi tidak pernah berhasil,” kata Ye.

Ia menambahkan bahwa dia telah memberi tahu orang tua pria itu, yang “mengalami emosi yang sangat kompleks.”

China telah menikmati catatan keselamatan udara yang patut ditiru dalam beberapa tahun terakhir.

Sebuah penerbangan Henan Airlines jatuh di timur laut provinsi Heilongjiang pada 2010, menewaskan sedikitnya 42 dari 92 orang di dalamnya, meskipun jumlah korban terakhir tidak pernah dikonfirmasi.

Itu adalah kecelakaan penerbangan komersial China terakhir yang menyebabkan kematian warga sipil.

Kecelakaan penerbangan komersial China yang paling mematikan adalah kecelakaan China Northwest Airlines pada tahun 1994, yang menewaskan semua 160 penumpang.

Jean-Paul Troadec, mantan direktur Biro Penyelidikan dan Analisis Prancis untuk Keselamatan Penerbangan Sipil, mengatakan kepada AFP bahwa “terlalu dini” untuk menarik kesimpulan, tetapi mengatakan pola data FlightRadar “sangat tidak biasa”.

Sebuah jet Boeing 737-800 yang dioperasikan oleh China Eastern Airlines (600115.SS) jatuh di pegunungan China selatan pada hari Senin.

Laporan media mengatakan tidak ada tanda-tanda selamat dari pesawat, yang memiliki 132 orang di dalamnya. Baca selengkapnya

Baca Juga:  Tampilkan Pagelaran Wayang dengan Wajah Mirip Uztaz Khalid Basalamah, Gus Miftah Dikecam
Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...