Business is booming.

Yati Trending, Padahal Hanya Sepenggal Kisah dalam Cerita Aku dan Makku

"Hiii panganan opo iki? Mosok koyok taek ngene dikekno uwong?," kata Yati tentang Waluh Kukus

Yati trending. Banyak netizen yang bingung siapa Yati.

Dia adalah nama remaja desa yang nggak tahu perasaan.

Menjelekkan orang lain tanpa peduli dampaknya.

Tokoh Yati boleh dibilang hanya tampil sekelebatan dari cerita ditwitter tentang aku dan makku.

Cerita dalam bentuk thread yang dibuat aku @ainayed pada 18 Juli 2021 kembali populer setelah dibagikan akun @thiranosauruss

Ia membagikan gambar tentang cuitan @ainayed disertai 3 gambar wanita muda menahan tangis.

@thiranosauruss lalu menambahkan komentar Konteks untuk menangis di siang hari ini

Netizen lalu menunju akun @ainayed untuk mengikuti cerita dengan pembuka.

Serius, aku selalu nangis kalo ingat waluh kukus. Sekarang juga nie ngetik sambil mbrebes mili. Aku cerita yah, kayaknya bakal agak alay. Tapi ini 100% bener, sumpah.

Cerita @ainayed dengan gaya bahasa mengalir dan runtut benar-benar menggugah perasaan.

Traumanya tentang makanan waluh kukus benar-benar masuk akal dan menyedihkan.

Nah dalam satu cuitan, nama Yati muncul.

Remaja putri yang digambarkan lebih tua dari tokoh aku terlihat menyebalkan dan tak mengenal persaan. Simak gambarannya.

“Pas sampai di ember waluh kukus makku, dia nyuma nyeker-nyeker pake ujung jari kayak orang jijik. Sambil ngomong, “Hiii panganan opo iki? Mosok koyok taek ngene dikekno uwong?”

(Hi, makanan apaan nih? Masa bentuk kek tai gini dikasih ke orang?)

Aku piye dengar org bilang gitu?

Marah lah! Jadi kubentak mbak Yati, “Kalo gak suka ya gak usah dimakan!”

Netizen rupanya ikut terpancing dengan tingkah dan temperamen Yati.

(Simak thread lengkapnya di akhir tulisan ini)

Sebelumnya simak cuitan sejumlah netizen tentang Yati.

@gabisaminumkopi: DASAR YATI MANUSIA PROBLEMATIK

@mampusyyy: pls lh yati hargain apapun itu

Baca Juga:  Denny Caknan Rilis Lagu Cundamani Tentang Pernikahannya, Langsung Trending 5 Youtube

@Agasha00: yati koyo tonggoku ii senenge ngelek- elek uwong. Yati tai

@itsrhaaa: Kirain cma gue yg gk tau Yati itu siapa

@spicyPisces3726: Yati bener bener lu yehh, btw sehat sehat yah buat ibunya dan kamu

@mythirtythree: Yati lu bener bener ye!.

Berikut Cerita tentang Aku dan Makku yang disampaikan akun @ainayed 18 Juli 2021

Serius, aku selalu nangis kalo ingat waluh kukus. Sekarang juga nie ngetik sambil mbrebes mili.

Aku cerita yah, kayaknya bakal agak alay. Tapi ini 100% bener, sumpah.

Kayaknya aku sudah sering nyebutin ya kalo dulu kami miskin. Serius ini beneran miskin banget nget nget. Makku jadi buruh apa aja biar dapat upah, soalnya bapakku minggat. Jadi, cuma makku yang bisa kerja.

Upahnya macam-macam, tergantung pekerjaannya. Seringnya dibayar uang, tapi kadang-kadang dapat bahan makanan.

Nah suatu ketika, makku bantuin orang panen waluh (alias labu kuning). Sebagai upah, mak dikasih dua waluh, satunya kecil, satunya besar, dulu aku nggak kuat angkatnya.

Tapi, pas dikasih waluhnya itu masih berwarna hijau. Jadi sama mak dibiarkan aja gak diapa-apain sampai warnanya orens.

Terus aku ingat makku ngomong, “Alhamdulillah punya waluh, bisa buat nyumbang takjil orang tadarus. Sedih, ndak pernah ngasih apa2 untuk orang ngaji.”

Iya, itu saking gak punya apa-apanya. Nyimpan waluh itu sekitar 2 bulanan demi bisa ngasih camilan anak-anak tadarus di langgar.

Waluhnya diapain? Dikukus. Mau dikolak nggak punya uang buat beli kelapa dan gula.

Dulu aku selalu semangat tadarus, nggak pernah absen. Selain karena suka ngaji pakai mic, sekalian cari jajan dari sumbangan orang2 sekitar langgar (HA!!!). Otomatis aku tahu makanan apa aja yang keluar masuk langgar.

Baca Juga:  Jadwal Babak Perempat Final Tim Piala Thomas dan Uber Indonesia

Pas hari itu waluh kukus makku ditaruh, makku pesan gini,

“Wadahnya nanti dibawa pulang ya, enteng kok gak ada isinya.”

Makku senang, bangga, percaya diri waluhnya bakal habis dimakan anak-anak–karena … siapa yang gak doyan waluh kukus? Enak, manis, empuk!

Tapi pas tadarus itu ternyata cuma satu dua anak yang makan, padahal waluhnya seember penuh. FYI, anak-anak yang tadarus rame ada belasan (yang serius mau ngaji dan yang cuma main-main doang).

Terus ada anak namanya mbak Yati, dia yang paling besar, kelas 6, lihat-lihat takjil.

Pas sampai di ember waluh kukus makku, dia nyuma nyeker-nyeker pake ujung jari kayak orang jijik. Sambil ngomong, “Hiii panganan opo iki? Mosok koyok taek ngene dikekno uwong?”

(Hi, makanan apaan nih? Masa bentuk kek tai gini dikasih ke orang?)

Aku piye dengar org bilang gitu?

Marah lah! Jadi kubentak mbak Yati, “Kalo gak suka ya gak usah dimakan!”

Apa kata mbak Yati? Begini, “Loh, kok ngamok? Aku kan cuma bilang. Hiii ngamuk an. Hiii dadi arek ngamuk an.”

Terus dia hasut anak2 di situ buat ikut ngatain aku pemarah dan ngetawain aku rame2.

Waluhnya gimana? Hampir utuh seember sampai pulang tadarus jam 9an malam. Akhirnya kubawa pulang lagi. Tapi terus aku ingat makku, yang nahan nggak masak waluh itu sampe 2 bulan demi bisa nyumbang takjil. Ingat makku yang pede waluhnya bakal habis.

Jadi, aku makan waluh kukus itu sendirian di samping langgar, di teras rumah orang. Aku makan terus sebanyak-banyaknya. Perut penuh gak peduli, pokoknya kudu kumakan kalau bisa sampai habis.

Pas itu aku kelas 4 SD, aku kecil kurus sering dikatai cacingan. Bayangin ae kapasitasnya

Baca Juga:  Daftar 17 Pati TNI Naik Pangkat dan Tahun Angkatannya

Terus aku capek makan, perutku kayak mau meledak.

Rute langgar ke rumahku itu gelap, nggak ada lampu. Takut hantu, aku lari sambil bawa ember yang isinya waluh kukus sisa separo. Tapi keliru rek, aku kesandung di samping peceren yang di sekitarnya banyak pohon pisangnya.

Waluh sisanya ambyar jatuh ke tanah.

Jadi aku meraba-raba waluh di sekitar situ terus kulempar ke peceren buat menghilangkan jejak. Sambil nangis tentunya!

Sambil nangis itu terus muntah-muntah. Muntahin waluh kukus yang kupaksa masuk perut tadi.

Pas sampe rumah, aku jujur kalo aku habis kesandung dan jatuh. Soalnya buluk, lutut celanaku bekas tanah, embernya juga kotor banyak tanah nempel jadi nggak bisa bohong.

Makku percaya, soalnya aku emang kecil kerempeng gampang jatuh, gampang oleng, gampang nggelundung.

Makku nanya semringah, “Siapa aja yang makan waluhnya kok sampe habis?”

Kusebutin nama anak-anak yang tadi ada di langgar. Terus makku ngucap alhamdulillah berkali-kali karena makanan yang beliau taruh di langgar untuk anak-anak ngaji beneran habis dimakan, nggak mubazir.

Sejak itu aku nggak pernah makan waluh kukus lagi.

Terima kasih banyak ucapan dan doa baiknya, manteman!

Alhamdulillah mak sehat, tadi seharian menjahit sambil nonton FTV Indosiar, nggak keluyuran di sawah lagi kayak zaman dulu

Karena thread ini suka tiba-tiba naik di notif karena ada yang baca di waktu tak terduga, aku mau promo deh. Ayo baca kumpulan cerita miniku di sini:

Cerita Saya dan Mak 7 Desember 2021

Komentar
Loading...