Business is booming.

Brigjen TNI Jannie Aldrin Danrem 143/Halu Oleo Pertama Pangkat Jendral

Korem 143/Halu Oleo Kendari Kini Dipimpin Bintang Satu, yakni Brigjen Jannie Aldrin

Tak banyak yang tahu, sosok nakhoda baru Korem 143/Halu Oleo Kendari, adalah Brigjen TNI Jannie Aldrin Siahaan, S.E., M.B.A.

Hal tersebut disampaikan Kepala Penerangan Korem 143/HO, Mayor Arm Sumarsono, dalam rilis tertulisnya di Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis (11/6/2020).

Diungkapkan Kapenrem, selama ini Korem 143/Halu Oleo dipimpin Perwira Menengah berpangkat Kolonel, namun berdasarkan Surat Keputusan Kasad Nomor Kep/23/2019 tanggal 6 Desember 2019 tentang peningkatan status 22 Korem tipe B ke tipe A, dan pembentukan 1 Korem tipe A jajaran TNI AD, salah satunya Korem 143/HO.

“Dengan adanya perubahan status tersebut, maka orang pertama yang menjabat Komandan Korem berpangkat Bintang Satu sejak terbentuknya Korem 143/ HO adalah Brigjen TNI Jannie Aldrin Siahaan,” ujarnya.

“Bersama 73 Pati TNI AD lainnya, Danrem (Brigjen TNI Jannie Aldrin Siahaan) melaksanakan laporan korps kenaikan pangkat dipimpin Kasad Jenderal TNI Andika Perkasa di Mabesad, pada Rabu (10/6/2020),” jelas Sumarsono.

Sosok Jannie Aldrin Siahaan

Jannie Aldrin Siahaan lahir pada tanggal 25 Agustus 1969 di Makassar, tepatnya di asrama militer Yonarmed 6/76 Tamarunang yang sekarang menjadi Yonarmed 6/105 Kostrad yang berlokasi di Jl. Letjen Andi Mappaoddang Jongaya Makassar.

Pada usia 10 tahun, beliau pindah ke Kota Kendari mengikuti orangtuanya yang saat itu menjabat Kasdim 1417/Kendari di asrama Militer Kampung Salo. Pendidikan kelas 1 SD sampai dengan kelas 3 SMP dihabiskan di sana.

Selanjutnya dikarenakan orangtua yang menjabat Dandim 1417/Kendari pindah kembali ke rumah jabatan Dandim 1417/Kendari dari kelas 1 sampai dengan kelas 2 SMA.

Jannie Aldrin mengenang, seiring berjalannya waktu, karena kental dengan didikan militer makin membulatkan tekadnya mengikuti jejak sang ayah untuk menjadi seorang militer pula.

Baca Juga:  Jadwal Semifinal Copa America 2021, Brasil dan Argentina Capai Final?

“Bukan perkara mudah, untuk menggapai cita-citanya itu, berangkat sekolah saja harus berjalan kaki setiap harinya antara 6-8 Km,” imbuhnya.

Dari keterbatasan itulah, apalagi kalau melihat beberapa Taruna yang pulang kampung ke Kampung Salo, salah satunya Taruna Akpol Idham Aziz yang saat ini menjabat Kapolri, dan Taruna Akmil Kolonel Inf Desius yang pernah menjabat Kapendam VII/Wrb, makin membulatkan tekadnya menjadi seorang tentara.

“Setelah lulus SMA, waktu yang dinanti-nanti pun tiba. Selama satu minggu mengikuti proses seleksi, bersamaan dengan seleksi UMPTN, saya pun berangkat ke Magelang,” ucap Jannie.

Dan saat berada di Magelang, sang Ibu menyampaikan bahwa dirinya lulus UMPTN dan diterima di Fakultas Perikanan Unsrat Manado.

Dengan tegas, Jannie pun memberi jawaban kepada sang ibu untuk menunggu sampai pengumuman kelulusan Taruna.

“Ketika pengumuman pun tiba, saya salah satu peserta yang lulus dan langsung mengikuti pendidikan Taruna di Magelang. Sungguh senang dan bangga rasanya,” kenang Jannie.

Brigjen TNI Jannie A. Siahaan Jenderal Pertama Pimpin Korem 143/Halu Oleo Kendari

Visi dan Misi

Dalam mengemban tugasnya sebagai Danrem 143/HO, Brigjen TNI Jannie Aldrin Siahaan mempunyai visi mewujudkan prajurit Korem 143/HO yang solid, profesional, tangguh, berwawasan kebangsaan dan dicintai rakyat dalam rangka melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia demi terciptanya ketahanan nasional di wilayah Sulawesi Tenggara.

Sementara misinya yaitu mewujudkan kekuatan, kemampuan dan gelar kekuatan Korem 143/HO yang profesional dan modern dalam penyelenggaraan pertahanan NKRI di darat wilayah Sulawesi Tenggara, meningkatkan dan memperkokoh jati diri prajurit TNI AD Korem 143/HO yang tangguh, dan mewujudkan kualitas prajurit TNI AD Korem 143/HO yang memiliki penguasaan ilmu dan keterampilan prajurit melalui pembinaan doktrin, pendidikan dan latihan.

Baca Juga:  Susunan Pemain Italia vs Inggris, Siapa Juara Euro 2020?

Serta mewujudkan kesiapan operasional penindakan ancaman baik dari dalam maupun luar dalam bentuk ancaman tradisional maupun non tradisional dan mewujudkan kemanunggalan TNI-Rakyat sebagai roh kekuatan TNI dalam upaya pertahanan negara di Sulawesi Tenggara.

Dalam memimpin organisasi ayah dari tiga orang anak ini mempunyai harapan terwujudnya profesionalisme prajurit Korem 143/HO, terwujudnya kemampuan prajurit melalui latihan yang terencana dengan manajemen yang baik, terwujudnya kemanunggalan TNI-Rakyat melalui program TMMD.

Perjalanan Karier

Brigadir Jenderal TNI Jannie Aldrin Siahaan SE, MBA Lahir di Makassar, Sulawesi Selatan, 25 Agustus 1969 ( umur 51 tahun).

Ia adalah seorang perwira tinggi TNI-AD yang sejak 9 April 2020 menjabat sebagai Komandan Korem 143/Halu Oleo.

Jannie, lulusan Akmil 1991 ini dari kecabangan Infanteri (Kostrad). Jabatan terakhir jenderal bintang satu ini adalah Pamen Denma Mabesad.

Setelah menyandang pangkat Letnan Dua (Letda), ia mengawali kariernya sebagai Pama berdinas di Kodam V Brawijaya dan Kodam XVII Trikora.

Selesai Selapa dengan pangkat Pamen berdinas di Jajaran Kostrad sampai dengan menjadi Danyon di Kostrad.

Kariernya pun terus meningkat pada tahun 2008 menjabat sebagai Danyonif L 432/3/1/Kostrad, Dandim 403 Rem 142 Dam VII/Wrb, Atmil RI di Filipina, Paban V Kermamil Sopsad. Dan pada tahun 2020 berdasarkan Sprin/1205/IV/2020 menjabat sebagai Danrem 143/HO.

Pama Kodam V/Brawijaya
Pama Kodam XVII/Trikora
Danyonif Linud 432/Waspada Setia Jaya (2008—2010)
Dandim 1403/Sawerigading (2010)
Athan RI di Manila
Paban V/Kermamil Sopsad
Pamen Denma Mabesad
Danrem 143/Halu Oleo (2020 sampai sekarang)

Penugasan operasi
Ops Tim-Tim tahun 1993
Ops Rajawali Papua tahun 1999
Opslihkam Aceh (NAD) 2003
Ops Pam Obvitnas Papua 2006.

Penugasan ke luar negeri:
Ke Australia, Filipina, Malaysia, Spanyol, Brazil, Thailand, New Zealand, Amerika Serikat, India dan Korea Selatan.

Baca Juga:  Ucapan Bela Sungkawa dan Jejak Karier Neta S Pane, Meninggal karena Covid-19

Komendan Korem 143/Halu Oleo dari masa ke masa

Mayor Inf LB. Carolus (1960- 1963)
Mayor Inf Abd Rachman (1963- 1964)
Letkol Czi T Harsanto (1964- 1965)
Letkol Inf Murdianto (1965- 1967)
Letkol Inf Soeparman (1967- 1969)
Letkol Inf Madjid Joenoes (1969- 1971)
Letkol Inf AR. Malaka, Sh (1971- 1972)
Letkol Czi DN Lintang (1972- 1976)
Kolonel Inf Adi Mangilep (1976- 1979)
Kolonel Inf Supardi (1979- 1982)
Kolonel Czi Tindak Djioen (1982- 1986)
Kolonel Inf A. Eteng Amin (1986- 1988)
Kolonel Inf Sudariyono (1988- 1990)
Kolonel Inf Arifin Tarigan (1990- 1991)
Kolonel Inf Tayo Tarmadi (1991- 1992)
Kolonel Inf D. Muchidin (1992- 1994)
Kolonel Inf TA. Umboh (1994- 1995)
Kolonel Inf Syafei Nasution (1995- 1996)
Kolonel Art Kasdi (1996- 1997)
Kolonel Inf Harry Pysand (1997 – 2000)
Kolonel Inf Makmursyah, S.Ip (2000-2003)
Kolonel Inf Nanang D. Priadi (2003 – 2004)
Kolonel Inf Tan Aspan (2004 – 2005)
Kolonel Kav Moch.Wachju Rijanto (2005 – 2006)
Kolonel Inf M.P. Hutagalung (2007 – 2008)
Kolonel Inf Iskandar M. Sahil (2008 – 2010)
Kolonel Inf Taufik Hidayat (2010- 2012)
Kolonel Inf MS. Fadillah (2012 – 2013)
Kolonel Arh Andi Sumangerukka, S.E (2013 – 2015)
Kolonel Czi Rido Hermawan, M.Sc (2015 – 2016)
Kolonel Inf Immanuel Ginting (2016)
Kolonel Inf Andi Perdana Kahar, S.H. (2017)
Kolonel Arm Dedi Nurhadiman, S.I.P. (2017 – 2018)
Kolonel Inf Yustinus Nono Y, S.E., M.Si (2018 – 2020)
Brigjen TNI Jannie Aldrin Siahaan, S.E., M.B.A. (2020 s.d. sekadang)

Sumber: Dispenad

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...