Business is booming.

Leylah Fernandez Lanjutkan Kejutan, Tembus Final AS Terbuka

Ketangguhan mental saya datang dari bertahun-tahun kerja keras

Setelah menembus babak semifinal, menyamai era Maria Sharapova tahun 2005, Leylah Fernandez yang berusia 19 tahun kini menembus final turnamen grand slam, Amerika Terbuka.

Ia mengalahkan petenis peringkat 2 dunia, Aryna Sabalenka dari Belarusia 7-6(3), 4-6, 6-4.

Leylah Fernandez yang peringkat 73 dunia dan tak diunggulkan di turnamen itu, bangkit dari ketertinggalan awal 4-1 pada set pertama.

Leylah memulai dengan lambat pada pertandingan semifinal Kamis atau Jumat pagi WIB.

Ia berjuang mengatasi petenis unggulan 2 yang memiliki forehand lintas lapangan yang menakutkan.

Tetapi pada saat dia mematahkan servis Sabalenka untuk memimpin 4-2 di set ketiga, jelas Fernandez yang berada di peringkat ke-73 tidak akan ke mana-mana tanpa perlawanan.

Gerakan petenis Kanada yang penuh semangat dan menantang melalui salah satu acara paling bergengsi dalam permainan ini telah mengguncang dunia tenis.

Betapa tidak, untuk mencapai semifinal, ia mengalahkan petenis nomor 3 Naomi Osaka dari Jepang, Angelique Kerber dari Jerman dan nomor 5 Elina Svitolina dari Ukraina.

Dukungan penonton tampaknya menenangkannya di pertengahan set pertama, ketika momentum yang jelas berada di pihak Sabalenka.

Fernandez melepaskan tiga ace berturut-turut untuk meraih kemenangan cepat dan menghentikan ketertinggalan.

Seperti yang telah mereka lakukan hampir sejak awal, para penggemar, beberapa dari mereka mengenakan bendera Kanada dan T-shirt bertuliskan tangan dengan nama “Leylah” menyemangatinya.

Sebuahkeuntungan yang terkadang tampak seperti membuat Sabalenka gelisah.

Sabalenka yang tampak frustrasi memutuskan untuk menghentikan raketnya dengan menghancurkannya hingga berkeping-keping di tanah.

Fernandez akan berusaha menjadi orang Kanada kedua yang memenangkan tunggal putri di Flushing Meadows setelah Bianca Andreescu, dari Mississauga, Ontario, yang merebut gelar AS Terbuka pada 2019.

Baca Juga:  Trending #PersekutuanGadisBondol, Megawati Ikut Dikaitkan

Dia akan menghadapi salah satu dari 17 Maria Sakkari dari Yunani atau Emma Raducanu dari Inggris pada final hari Sabtu.

Raducanu juga petenis remaja berusia 18 tahun, jika mencapai final maka akan menjadi rekor sendiri untuk dunia tenis, dua remaja beradu di final AS Terbuka.

Ini akan menjadi yang pertama sejak AS Terbuka 1999 ketika harapan Amerika Serena Williams mengalahkan Martina Hingis dari Swiss.

Fernandez memastikan tempatnya di final hari Sabtu setelah menunjukkan semua keberanian dan keterampilannya sekali lagi untuk mengalahkan Sabalenka yang berusia 23 tahun.

Di Stadion Arthur Ashe yang ramai, Fernandez jatuh ke baseline dalam selebrasi yang mengejutkan sebelum memberikan tanda hati dengan jari-jarinya saat dia mendapat pujian dari penonton pro-Kanada.

Fernandez menunjukkan ketahanan yang luar biasa setelah mengalami break di awal set pertama dan melihat Sabalenka langsung menghapus break di set terakhir.

Namun hasil akhirnya jatuh ke Sabalenka, yang belum pernah mencapai final Grand Slam, yang diliputi oleh tekanan situasi.

Di antara beberapa momen menegangkan pada tahap-tahap krusial, dia membuat kesalahan ganda pada kedudukan 4-2 di set pertama untuk mengembalikan break dan melewatkan satu set point yang mudah pada kedudukan 6-5.

Meskipun dia pulih untuk menyamakan kedudukan, Sabalenka kembali digagalkan oleh dua kesalahan ganda dan pengembalian yang gugup dalam apa yang terbukti menjadi game terakhir dari pertandingan tersebut.

“Ketangguhan mental saya datang dari bertahun-tahun kerja keras dan darah. Pengorbanan di dalam dan di luar lapangan,” kata Fernandez.

“Saya hanya benar-benar ingin berada di final. Saya berjuang untuk setiap poin.”

Ketika ditanya bagaimana dia berhasil menang, dia tertawa: “Saya tidak tahu! Saya akan mengatakan karena kerumunan New York. Mereka berjuang untuk saya. Berkat mereka saya bisa menang.”

Baca Juga:  Petenis Remaja Leylah dan Emma Tembus Semifinal AS Terbuka
Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...