Business is booming.

Conte Trending, Frustasi Spurs Dikalahkan Burnley dan Ingin Dipecat

Jika masalahnya adalah pelatih, saya siap untuk pergi, tidak masalah

Conte trending. Ia trending hingga Indonesia

Pelatih Tottenham Hotspur, Antonio Conte baru saja menyatakan tak pantas menerima gaji tinggi di klub Inggris tersebut.

Pelatih Tottenham asal Italia itu telah menyarankan dia mungkin bukan orang yang tepat untuk mengelola klub.

Spurs kalah untuk keempat kalinya dalam lima pertandingan Liga Premier saat sundulan Ben Mee pada menit ke-71 membuat tim diambang degradasi Burnley mengalahkannya.

Fakta itu sangat ironi karena beberapa hari sebelumnya Spurs mengalahkan pemimpin klasemen sementara Liga Inggros Manchester City 2-3.

Pada peluit akhir lawan Burnley, Conte, 52, yang kecewa, langsung menuju ke ruang ganti sendirian.

Dan dia berkata: “Saya datang ke sini untuk membantu klub dan jika masalahnya adalah pelatih, saya siap untuk pergi, tidak masalah.”

Conte muncul untuk keterlibatan media pasca-pertandingannya, tetapi menolak untuk berbicara tentang permainan dan malah berbicara tentang keadaannya saat ini.

“Saya tidak terbiasa dengan situasi ini. Saya mencoba segalanya tetapi situasinya tidak berubah,” tambah pria Italia itu seperti dilansir BBC.

“Saya tersedia dan terbuka dengan klub untuk melakukan apa yang diinginkan klub.

“Saya ingin membantu klub, saya banyak bekerja, saya bekerja sangat keras. Saya memberikan 20 jam sehari untuk Tottenham dan empat jam lainnya saya tidur tetapi itu tidak cukup.

Baca Juga:  Chelsea Juara Dunia Antarklub, Kai Havertz Pahlawan Kemenangan

“Performanya bisa bagus dan komitmennya bagus tapi kami kalah. Bagi saya situasinya tidak bisa diterima. Kalah empat dari lima [pertandingan] untuk Tottenham harus menjadi bencana.

“Saya datang untuk mencoba memperbaiki situasi. Mungkin saat ini saya tidak begitu baik untuk memperbaiki situasi. Saya terlalu jujur ​​untuk menutup mata dan melanjutkan dengan cara ini.

“Yang pasti kami akan berbicara dan melakukan percakapan dengan klub untuk mencoba dan menemukan solusi terbaik untuk membantu tim tidak menghadapi situasi seperti ini.

“Ini adalah saat yang tepat untuk membuat penilaian. Saya ulangi, saya benar-benar frustrasi.”

Conte baru memimpin 22 pertandingan setelah mantan bos Juventus, Chelsea dan Inter Milan itu ditunjuk sebagai pengganti Nuno Espirito Santo pada November.

Namun, dia mengatakan baru-baru ini dia tidak senang dengan situasi yang dia warisi di Tottenham.

Conte memang mencoba untuk menangkis beberapa komentar kritis yang dia buat selama wawancara dengan Sky Italia, menyatakan itu karena terjemahan yang salah.

Tetapi dengan Spurs di tempat kedelapan dan tujuh poin dari keempat, masa depannya sekarang tidak pasti.

Ketika ditanya secara khusus oleh outlet media lain apakah dia masih akan bertanggung jawab untuk pertandingan hari Sabtu di Leeds, Conte meninggalkan wawancara tanpa menjawab pertanyaan.

“Dalam lima pertandingan terakhir, kami bermain seperti kami berada di [masalah] degradasi,” katanya. “Ini kenyataannya. Mungkin ada yang salah.

“Saya ingin bertanggung jawab. Jika saya punya itu, saya terbuka untuk setiap keputusan. Saya punya ambisi, saya benci kalah. Untuk mengambil gaji saya, itu tidak tepat saat ini.

“Saya ingin membantu Tottenham, sejak hari pertama saya tiba, tetapi empat kekalahan dalam lima… Ini adalah pertama kalinya dalam hidup saya situasi seperti ini terjadi.

Baca Juga:  Mo Salah Trending Meski Liverpool Gagal Kalahkan Chelsea 2-2

“Saat ini kami bisa finis di peringkat 10, 12, 13. Kami bisa finis di posisi yang sama seperti saat saya tiba di sini.”

Conte, sebelumnya, telah mengungkapkan ketidakpuasanya atas keputusan Spurs menjual sejumlah pemain di jendela transfer Januari namun hanya mendatangkan dua pemain.

Mantan pemain Inter Milan dan Chlelsea itu mengakui kondisi Spurs saat ini lebih mirip klub yang berjuang lolos dari degradasi. “Saya tidak biasa dengan situasi ini. Situasi yang ada tidak berubah.

Faktanya, di lima laga terakhir, kami berjuang untuk lolos dari degradasi,” kata Conte.

“Itu faktanya. Saya tidak bisa menutup mata. Saya harus bertanggung jawab dan terbuka dengan keputusan apa pun yang bisa membantu Spurs. Terus kalah tidak bagus untuk siapa pun dan saya tidak bisa menerima kekalahan.”

“Sejak hari pertama, saya ingin membantu. Karenanya, saya merasa tidak layak menerima bayaran yang diberikan kepada saya,” pungkasnya.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...