Business is booming.

Upadate Tangmo Nida, Dua Orang Jadi Tersangka, Manajer Tangmo Dicurigai PutarbalikkanFakta

Seminggu setelah kematian Nida “Tangmo” Patcharaveerapong, polisi masih berusaha mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi.

“Kami tidak mengesampingkan kemungkinan penyebab kematiannya,” kata polisi setempat.

Polisi yang menangani kasus ini sedang menyelidiki apakah aktris berusia 37 tahun itu secara tidak sengaja jatuh dari speedboat dan tenggelam di sungai Chao Phraya.

Atau kematiannya terjadi akibat kelalaian lima orang lainnya di atas kapal speedboat.

Sejauh ini, polisi telah menetapkan tersangka terhadap dua di antaranya Tanupat “Por” Lerttaweewit dan Phaiboon “Robert” Trikanjananun.

Tanupat memiliki speedboat dan Phaiboon mengemudikan kapal pada saat itu.

Kedua pria itu didakwa atas dua tuduhan: mengoperasikan kapal yang tidak sah dan kelalaian yang menyebabkan kematian seseorang.

Tiga orang lainnya di kapal itu adalah Idsarin “Gatick” Juthasuksawat (manajer Tangmo;  Wisapat Manomairat dan Nitas  Kiratisoothisathorn (temannya).

Tangmo Nida dilaporkan pergi ke bagian belakang perahu untuk buang air kecil.

Wisapat mengatakan pada hari Minggu bahwa dia sedang melihat ponselnya, sementara Tangmo memegangi kakinya di bagian belakang perahu sebelum tergelincir ke sungai.

Ditanya apakah penyebab kematian Tangmo, polisi mengatakan rekan-rekan lainnya mengatakan kepada polisi bahwa mereka tidak melihatnya berjalan ke ujung perahu atau tidak melihatnya melepaskan diri.

Seperti dilaporkan Bangkok Post, Polisi pada Rabu malam kembali memeriksa rute dan waktu kejadian untuk mengetahui apakah sesuai dengan keterangan para saksi.

Baca Juga:  Gempa Bayah Magnitudo 5,9, Paling Besar Getarannya di Surade Sukabumi, Dirasakan Hingga Jakarta

Polisi telah menanyai 29 dari 37 saksi sebelum memutuskan apakah dakwaan akan diajukan terhadap tersangka baru.

Para tersangka saat ini juga mungkin menghadapi lebih banyak dakwaan.

Sementara Ibu dari aktris Nida “Tangmo” Patcharaveerapong mengatakan dia memaafkan pemilik speedboat yang diduga terlibat dalam insiden yang menyebabkan kematian putrinya.

Hal itu dilkukan setelah dia menawarkan 30 (Rp 39 miliar) sebagai kompensasi.

Sang Ibu, Panida Siriyuthayothin, membuat pernyataannya saat wawancara di program Hone Krasae di TV Channel 3 kemarin.

Ia  mengatakan bahwa dia sepenuhnya memaafkan Tanupat “Por” Lerttaweewit dan pendamping pria lainnya, Phaiboon “Robert” Trikanjananun.

Panida mengatakan bahwa Tanupat perhatian dan telah meneleponnya untuk meminta maaf setiap hari sejak kejadian itu.

Panida menerima tawaran kompensasi 30 juta baht dari Tuan Tanupat, jumlah yang dia usulkan.

“Katakanlah jika [Tang] Mo memperoleh satu juta baht dari serial TV. Jika dia hidup selama 30 tahun lagi, saya dapat mengalikan jumlah itu dengan 30. Ini masih belum termasuk pendapatan yang hilang dari sesi foto sebagai model,” kata Ms Panida .

Panida membantah bahwa pengampunannya didasarkan pada janji kompensasi.

Namun, dia juga mengungkapkan kekecewaannya kepada beberapa teman dekat Tangmo dan tidak akan memaafkan manajer Tangmo, Idsarin “Gatick” Juthasuksawat, karena tak menghubunginya hingga tiga hari setelah tragedi itu.

Panida juga mengatakan kepada pembawa acara program Kanchai Kamnerdploy bahwa kompensasi tidak terkait dengan masalah resmi yang terkait dengan kasus tersebut.

Setelah wawancara, Dayos Dechjob, sepupu Tangmo, memposting pesan singkat di Facebook yang mengungkapkan “kekecewaan” di samping emotikon patah hati.

Idsarin Manajer Tangmo

Sementara itu, Kolonel Pol Chaturon Anurakbandit, inspektur polisi Muang Nonthaburi, akan memanggil Idsarin untuk ditanyai lebih lanjut mengenai suara laki-laki tak dikenal yang terekam dalam insiden itu.

Baca Juga:  Olimpiade Paris 2024 Trending, Tinggal Tunggu Asia, Ini Potensi Indonesia

Nama Idsarin juga membuat kecewa teman dekat  Nida “Tangmo” Patcharaveerapong,  Surattanawee “Bow TK” Suviporn

Ia mengecam manajer mendiang bintang itu, Idsarin Juthasuksawat menuduhnya memutarbalikkan fakta seputar kematiannya.

Tangmo, 37, menghilang dari speedboat yang dia tumpangi bersama sekelompok temannya di Sungai Chao Phraya pada Kamis malam pekan lalu. Dia ditemukan tenggelam.

Surattanawee kemudian berbicara kepada wartawan tentang pertemuannya dengan Idsarin “Gatick” Juthasuksawat, di NBC Boat Club tempat speedboat disimpan, setelah tragedi pada 24 Februari.

Idsarin adalah manajer Tangmo dan salah satu dari lima rekannya di speedboat ketika dia menghilang ke sungai.

Surattanawee mengatakan dia baru saja memecah keheningannya karena dia ingin menunggu Ibu Idsarin memberikan pernyataannya terlebih dahulu.

Dan apa yang dikatakan manajer Tangmo tidak sesuai dengan apa yang dia dengar.

Surattanawee mengatakan dia yakin fakta seputar tragedi itu telah diputarbalikkan.

Dia tiba di klub perahu, tempat speedboat diparkir, sekitar tengah malam hari itu.

Semua orang tampak dalam keadaan shock.

Dia pergi bersama Idsarin ke kantor polisi di mana dia memberikan pernyataan, dan kemudian mengantar manajer bintang itu ke rumahnya.

Dia berada di dalam mobil bersama manajer Tangmo selama sekitar satu jam.

Dia tidak akan mengungkapkan rincian percakapan mereka.

Surattanawee mengatakan dia menjadi marah setelah mendengar apa yang dikatakan manajer Tangmo tentang insiden tersebut.

Idsarin kemudian menghubunginya melalui telepon dan meminta maaf karena menyebabkan masalah.

Dia telah memberi tahu Ms Idsarin, dalam bahasa Inggris, “Kebenaran akan membebaskanmu.”

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...