Business is booming.

Welcome Erik ten Hag Trending, Ia Resmi Manajer MU Mulai 2022 hingga 2025

Erik telah membuktikan dirinya sebagai salah satu pelatih paling menarik dan sukses di Eropa.”

Erik ten Hag resmi menjadi manajer Manchester United. Hastag Welcome Erik atau #WelcomeErik pun trending.

Manajemen Manchester United dengan senang hati mengumumkan penunjukan Erik ten Hag sebagai Manajer Tim Utama klub.

Ia tunduk pada persyaratan visa kerja, yang dikontrak selama dua tiga tahun 2022-2025.

Mantan manajer Ajax tersebut akan mulai melatih akhir musim ini hingga Juni 2025 dengan opsi untuk diperpanjang satu tahun lagi.

John Murtough, Direktur Sepak Bola Manchester United  mengatakan:

“Selama empat tahun terakhir di Ajax, Erik telah membuktikan dirinya sebagai salah satu pelatih paling menarik dan sukses di Eropa.”

“Ia terkenal dengan sepak bola menyerang yang atraktif, dan komitmen timnya terhadap para pemain muda.”

“Dalam percakapan kami dengan Erik menjelang penunjukan ini, kami sangat terkesan dengan visi jangka panjangnya untuk mengembalikan Manchester United ke level yang kami inginkan.”

“Untuk bersaing, dan dorongan serta tekadnya untuk mencapai itu.

“Kami mendoakan yang terbaik untuk Erik karena dia fokus untuk mencapai akhir musim yang sukses di Ajax. Ia berharap dapat menyambutnya di Manchester United musim panas ini.”

Sementara itu Erik ten Hag berkata:

“Merupakan kehormatan besar untuk ditunjuk sebagai manajer Manchester United dan saya sangat senang dengan tantangan di depan.

Baca Juga:  Kecewa Milan Ditahan Empoli, Stefano Pioli Fokus Lawan Napoli di Liga Champions

“Saya tahu sejarah klub hebat ini dan semangat para penggemar, dan saya benar-benar bertekad untuk mengembangkan tim yang mampu memberikan kesuksesan yang pantas mereka dapatkan.

“Akan sulit untuk meninggalkan Ajax setelah tahun-tahun yang luar biasa ini, dan saya dapat meyakinkan para penggemar kami tentang komitmen penuh saya.”

“Saya fokus untuk membawa (Ajax) terbaik musim ini sebelum saya pindah ke Manchester United.”

Tentang Erik ten Hag

Erik ten Hag lahir 2 Februari 1970.

Ten Hag bermain terutama sebagai bek tengah untuk FC Twente, De Graafschap, RKC Waalwijk dan FC Utrecht.

Dia memiliki tiga tugas dengan FC Twente, dengan siapa dia memenangkan Piala KNVB di musim 2000-01.

Ten Hag juga memenangkan Eerste Divisie bersama De Graafschap pada musim 1990-91, sepuluh tahun sebelum memenangkan piala bersama FC Twente.

Dia pensiun dari bermain aktif pada tahun 2002 pada usia 32 saat bermain untuk FC Twente, setelah akhir musim Eredivisie 2001–02.

Pada 2012, Ten Hag ditunjuk sebagai manajer Go Ahead Eagles di Eerste Divisie oleh Marc Overmars, yang merupakan pemegang saham klub.

Selama satu musim di Go Ahead Eagles, ia memimpin tim untuk promosi pertama dalam 17 tahun.

Ia melatih Bayern Munich II dari 6 Juni 2013 hingga 2015 ketika ia digantikan oleh Heiko Vogel.

Pertandingan terakhirnya sebagai pelatih kepala Bayern Munich II adalah kekalahan 1-0 dari Nurnberg II pada 22 Mei 2015.

Ten Hag kemudian menjadi Direktur Olahraga dan pelatih kepala FC Utrecht pada musim panas 2015, di mana ia memimpin klub ke tempat kelima selama musim pertamanya.

Pada musim 2016–17, ia meningkatkan posisi akhir FC Utrecht menjadi keempat, memesan tempat di kualifikasi Liga Europa.

Baca Juga:  Dua Terdakwa Pembunuh Anggota FPI di KM 50 Divonis Bebas, Ini Alasan Hakim

Pada 21 Desember 2017, ia diangkat sebagai pelatih kepala AFC Ajax setelah klub memecat Marcel Keizer.

Pada tahun 2019, ia memimpin tim Ajax-nya ke semi-final Liga Champions UEFA 2018–19 untuk pertama kalinya sejak 1997, dengan menang melawan juara bertahan Real Madrid 4–1 di Stadion Santiago Bernabéu pada babak 16 besar.

Ajax juga mengalahkan Juventus dengan skor 1-2 setelah bermain imbang pada leg pertama 1-1 di kandang di perempatfinal.

Di leg pertama semifinal, ia memimpin timnya untuk memimpin 1-0 melawan Tottenham Hotspur di Stadion Tottenham Hotspur yang baru saja selesai dibangun.

Namun di leg kedua, hat-trick babak kedua oleh Lucas Moura untuk Tottenham Hotspur, dengan gol terakhir dicetak pada menit ke-96 untuk menjadikannya 3-2 (agregat 3-3) untuk menang dengan gol tandang, mengakhiri kemenangan Ajax. harapan bermain di final.

Ia memenangkan trofi manajerial pertamanya bersama Ajax pada 5 Mei 2019, Piala KNVB 2018–19, mengalahkan Willem II di final.

Hanya 10 hari setelah memenangkan piala, Ajax, yang dipimpin oleh Ten Hag memenangkan Eredivisie juga setelah kemenangan tandang 1-4 atas De Graafschap dan membawa ganda kembali ke klub.

Pada 18 April 2021, Ten Hag membimbing Ajax ke rekor mereka dengan memperpanjang Piala KNVB ke-20 dengan kemenangan 2-1 atas Vitesse di final.

Dua minggu kemudian, Ten Hag memperpanjang kontraknya dengan Ajax hingga akhir musim 2022–23.

Pada 16 Januari 2022, Ten Hag menjadi manajer tercepat dalam sejarah liga yang mencapai 100 kemenangan bersama Ajax, mencapai prestasi tersebut dalam 128 pertandingan, ketika timnya mengalahkan FC Utrecht 3-0 pada pertandingan hari 19.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...