Business is booming.

Profil Thomas Doll, Mantan Pelatih Dortmund yang Resmi Jadi Coach Persija

Dortmund Trending karena pelatih sekelas Thomas Doll Jadi Pelatih Persija

Mantan pelatih klub raksasa Jerman, Borussia Dortmund, Thomas Doll resmi menjadi pelatih Persija Jakarta.

Kepastian coach  berusia 55 tahun menjadi pelatih Persija diumumkan akun resmi @Persija_Jkt.

“OFFICIALLY SIGNED. Persija Jakarta resmi menunjuk Thomas Doll sebagai nahkoda baru Macan Kemayoran #WelcomeThomasDoll #BelieveIn12 #PersijaJakarta.”

Pengumuman itu langsung membuat Dortmund trending di Indonesia.

Sebelumnya Persija ditangani mantan pelatih Juventus, Angelo Alessio yang kemudian mengundurkan diri. Lalu diambil alih Sudirman.

Namun Sudirman gagal mengangkat performa Macan Kemayoran yang hanya finish di peringkat delapan klasemen akhir Liga 1.

Dirangkum dari Wikipedia, Thomas Jens Uwe Doll lahir 9 April 1966 (55).

Ia adalah mantan pemain sepak bola Jerman.

Ia bermain sebagai gelandang serang untuk Hansa Rostock, BFC Dynamo, Hamburger SV, Lazio, Eintracht Frankfurt dan Bari.

Saat ini menjabat sebagai Manajer Persija Jakarta.

Doll memulai karirnya dengan tim lokal BSG Lokomotiv Malchin, sebelum bergabung dengan tim DDR-Oberliga divisi pertama Jerman Timur Hansa Rostock.

Ketika Hansa Rostock terdegradasi ke DDR-Liga setelah musim 1985-86, ia bergabung dengan BFC Dynamo.

Tim ini dominan negara itu, di mana ia memenangkan dua gelar Jerman Timur (pada 1987 pada 1988) dan memainkan pertandingan Piala Eropa pertamanya.

Di BFC Dynamo ia bekerja sama dengan sesama pemain depan berbakat Andreas Thom dan penyapu Frank Rohde.

Setelah reunifikasi Doll adalah salah satu pemain yang paling dicari dari bekas Jerman Timur.

Bersama dengan Frank Rohde ia bergabung dengan Hamburger SV pada tahun 1990.

Setelah hanya satu musim di sana, ia cukup mengesankan untuk pindah ke klub Italia Lazio dengan biaya rekor DM15 juta.

Baca Juga:  Daftar Lengkap 12 Pati dan 15 Pamen Polri Memasuki Masa Pensiun

Ia bermain di Lazio selama tiga tahun, sebelum kembali ke Bundesliga pada 1994, bergabung dengan Eintracht Frankfurt, tetapi ia terhambat oleh cedera dalam tiga musim yang ia habiskan bersama klub dan hanya membuat 28 penampilan.

Setelah satu tahun di Italia bersama Bari, ia kembali ke Hamburger SV pada 1998.

Ia bermain lagi selama tiga musim, tetapi cedera terus memakan korban.

Di tingkat internasional, Doll mewakili Jerman Timur (29 caps, tujuh gol) dan Jerman bersatu (18 caps, 1 gol).

Penampilan internasional terakhirnya datang pada tahun 1993.

Dia adalah bagian dari skuad Jerman untuk Euro 1992 di mana tim tersebut finis sebagai runner-up di bawah Denmark.

Setelah pensiun, ia menjadi bagian dari staf pelatih Hamburg, mengelola tim cadangan dari tahun 2002 hingga diangkat sebagai manajer tim utama pada tahun 2004.

Pada awal masa jabatannya sebagai pelatih dengan Hamburg, ia menikmati beberapa keberhasilan, menyelamatkan tim dari degradasi di musim pertamanya.

Ia juga memenangkan Piala Intertoto, dan kemudian membimbing klub untuk hasil tempat ketiga yang jauh lebih baik di musim 2005-06 untuk mendapatkan tempat Liga Champions.

Musim 2006-07, bagaimanapun, kurang berhasil untuk pelatih.

Tim menampilkan performa mengecewakan di Liga Champions yang hanya menghasilkan satu kemenangan dalam enam pertandingan putaran pertama, dan kemudian jatuh ke dasar klasemen Bundesliga pada pertengahan musim.

Doll dipecat pada 1 Februari 2007 namun ditarik oleh Dortmund.

Pada tanggal 19 Mei 2008, Doll mengundurkan diri sebagai pelatih Borussia Dortmund setelah tim menyelesaikan 13 mengecewakan di Bundesliga.

Selanjutnua Dia setuju untuk mengelola Genclerbirligi S.K. dan menandatangani kontrak dua tahun.

Pada 20 Juli 2011, ia diangkat sebagai pelatih kepala tim juara Arab Saudi, Al-Hilal tetapi dipecat pada 22 Januari 2012.

Baca Juga:  Tante Lina Trending, Sodok Pak Prabowo hingga Najwa Shihab, Siapa Tante Lina?

Ia menjadi pelatih kepala klub Hungaria Ferencváros pada 18 Desember 2013.

Pada 20 Mei 2015, Ferencváros mengalahkan Videoton 4–0 di Groupama Arena di Final Magyar Kupa 2014–15.

Doll’s Ferencváros mengamankan gelar klub ke-29 Nemzeti Bajnokság I pada 2 April 2016 setelah kekalahan di Stadion Nagyerdei melawan Debreceni VSC.

Dengan memenangkan musim Nemzeti Bajnokság I 2015–16, Doll berhasil memenangkan semua kemungkinan gelar dalam sepak bola di Hongaria.

Sebagai pengakuan atas rekor penampilannya bersama Ferencváros, Doll menerima penghargaan “Pelatih Tahun Ini di NB I” dari Federasi Sepak Bola Hongaria pada 2016.

Ferencváros tersingkir di babak kedua Liga Champions UEFA 2016–17 oleh tim peringkat kedua Superliga Albania 2015-16, FK Partizani Tirana, melalui adu penalti.

Hasil ini mempengaruhi seluruh musim 2016–17 Nemzeti Bajnokság I karena Ferencváros tidak mampu memperjuangkan gelar Liga Hongaria yang dimenangkan oleh saingan Budapest Budapest Honved FC.

Namun, penggemar Ferencváros dihibur oleh klub dengan memenangkan Final Magyar Kupa 2017 melawan Vasas SC.

Lalu ia melatij Nemzeti Bajnokság I 2017–18.

Namun, kekecewaan utama adalah bahwa klub dikalahkan oleh peringkat keempat Liga Super Denmark 2016-17, FC Midtjylland dua kali (agregat 3–7) di babak kedua Liga Eropa UEFA 2017–18.

Pada 27 Januari 2019, klub Bundesliga Hannover 96 mengumumkan Doll sebagai manajer baru klub, menggantikan Andre Breitenreiter yang dipecat.

Dia meninggalkan klub saat Mirko Slomka dikukuhkan sebagai manajer baru klub pada 28 Mei 2019.

Pada 15 Agustus 2019, Doll menjadi manajer APOEL.

Setelah berhasil membimbing APOEL ke babak 32 besar Liga Eropa UEFA 2019–20, pada 9 Desember 2019, Doll dibebaskan dari tugasnya sebagai manajer klub dengan persetujuan bersama.

Doll memiliki dua anak perempuan, satu dengan istrinya yang lahir di Italia Roberta, yang lain dengan mantan istri yang sekarang menikah dengan mantan pesepakbola lain, Olaf Bodden.

Baca Juga:  Daftar Lengkap Pemenang Piala Oscar 2023, Everything Everywhere All at Once Film Terbaik

Dia tinggal di Budapest.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...