Business is booming.

Sedang Sibuk di Euro 2020, Jack Grealish Pecahkan Rekor Transfer Liga Inggris?

Jack Grealish Sepakat Pindah dari Aston Villa ke Manchester City

Pemain Aston Villa, Jack Grealish, sedang sibuk di euro 2020 bersama timnas Inggris.

Namun ia dikabarkan sepakat gabung Manchester City dengan potensi pecahkan rekor transfer Liga Inggris.

Sumber ESPN awal bulan ini menyebut bahwa bos City Pep Guardiola telah menjadikan Grealish sebagai target utama bersama dengan Harry Kane, oemain Tottenham Hotspur.

Dan sekarang City siap membayar Jack Grealish sekitar £ 100 juta atau sekitar Rp 2 triliun.

Kesepakatan itu jika terwujud akan menjadi rekor tranfer di liga Inggris.

Rekor tersebut selama ini dipegang Paul Pogba yang dibeli Manchester United pada 2016 dengan harga transfer £ 89,3 juta.

City sejauh ini menolak berkomentar, tetapi sumber mengatakan biaya belum disepakati antara juara Liga Premier dan Villa.

Sumber mengatakan kepada ESPN pembicaraan formal antara klub belum terjadi tetapi ada keyakinan kesepakatan dapat dicapai setelah Euro 2020.

Jack Grealish dan jika Harry Kane tengah membela timnas Inggris di Euro 2020.

Mereka telah lolos babak 16 besar dan akan menghadapi timnas Jerman, Selasa 29 Juni 2021.

Guardiola dan direktur sepak bola Txiki Begiristain adalah pengagum Grealish yang telah tumbuh selama lebih dari setahun. .

Pemain berusia 25 tahun telah membuat 213 penampilan untuk Aston Villa, mencetak 32 gol, sejak melakukan debut seniornya untuk klub masa kecilnya pada tahun 2014.

Dia telah memenangkan sembilan caps untuk Inggris dan memulai kemenangan 1-0 atas Republik Ceko pada hari Selasa.

Sementara itu City akan mempertahankan minat mereka pada Kane bahkan jika mereka mendapatkan kesepakatan untuk Grealish melalui telepon.

Kane masih memiliki tiga tahun tersisa di kontraknya dan dihargai oleh ketua Tottenham Hotspur Daniel Levy lebih dari £ 150 juta.

Baca Juga:  Tim Indonesia Tangguh Kibarkan Merah Putih di Istana

Potensi kedatangan Grealish kemungkinan akan membuat masa depan sejumlah penyerang City diragukan.

Sumber mengatakan kepada ESPN bahwa Bernardo Silva terbuka untuk meninggalkan Stadion Etihad di tengah minat dari sejumlah klub di Spanyol dan Italia.

Raheem Sterling juga dikaitkan dengan kepindahan setelah tidak disukai di bawah asuhan Guardiola untuk sebagian besar paruh kedua musim lalu.

Profil Jack Grealish

Jack Peter Grealish lahir 10 September 1995. Ia adalah pemain sepak bola profesional Inggris yang bermain sebagai pemain sayap atau gelandang serang.

Grealish untuk klub Liga Premier Aston Villa dan tim nasional Inggris.

Grealish bergabung dengan Aston Villa pada usia enam tahun, dan melakukan debutnya untuk klub pada Mei 2014, setelah dipinjamkan ke Notts County.

Memenuhi syarat untuk mewakili Inggris atau Republik Irlandia secara internasional, Grealish dibatasi oleh Republik Irlandia hingga level U-21.

Setelah itu mengkonfirmasi keputusannya untuk bermain untuk Inggris pada April 2016.

Dia bermain untuk Inggris U-21 untuk pertama kalinya pada Mei 2016, memenangkan Turnamen Toulon 2016.

Grealish lahir di Birmingham, West Midlands dan dibesarkan di dekat Solihull.

Ia bersekolah di Sekolah Dasar Katolik Roma Our Lady of Compassion dan Sekolah Menengah Katolik Roma St Peter di Solihull.

Dia adalah keturunan Irlandia, melalui kakek dari pihak ibu dari County Dublin, kakek dari pihak ayah dari Gort, County Galway, dan nenek dari pihak ayah dari Sneem, County Kerry.

Dipengaruhi oleh warisan Irlandia, Grealish bermain sepak bola Gaelik untuk John Mitchel’s Hurling dan Camogie Club of Warwickshire GAA antara usia 10 dan 14.

Dia berkompetisi melawan mantan Aston Villa Ladies dan bek Birmingham City Ladies saat ini Aoife Mannion, teman sekelas sekolahnya, di sepak bola Gaelik.

Pada tanggal 4 Agustus 2009, Grealish mencetak satu poin mewakili Warwickshire GAA di Croke Park selama paruh waktu perempat final Kejuaraan Sepak Bola Senior All-Irlandia 2009 antara Dublin dan Kerry.

Baca Juga:  Densus 88: Teroris Jaringan JI Sebar Ribuan Kotak Amal

Adik Grealish, Keelan, meninggal karena sindrom kematian bayi mendadak pada April 2000 pada usia sembilan bulan.

Kakek buyutnya, Billy Garraty, juga seorang pesepakbola, yang mendapatkan satu cap Inggris dan memenangkan Final Piala FA 1905 bersama Aston Villa.

Setelah memulai di Highgate United Youth, Grealish, penggemar lama Aston Villa, bergabung dengan klub saat berusia enam tahun.

Pada usia 16 tahun, ia dinobatkan sebagai pemain pengganti yang tidak digunakan dalam kekalahan kandang 4-2 di Liga Premier melawan Chelsea pada 31 Maret 2012.

Grealish adalah bagian dari tim U-19 klub yang memenangkan Seri NextGen 2012-13, mencetak gol dalam kemenangan 3-1 perpanjangan waktu atas Sporting CP di semi-final.

Pada tanggal 28 September 2015, Grealish menegaskan bahwa ia telah memutuskan untuk mewakili Inggris di tingkat internasional.

Dia melakukan debutnya untuk Inggris U-21 pada 19 Mei 2016 sebagai pengganti menit ke-72 untuk Ruben Loftus-Cheek dalam kemenangan 1-0 atas Portugal di Turnamen Toulon.

Pada awal pertamanya empat hari kemudian dia mencetak dua gol di babak pertama dari kemenangan 7-1 atas Guinea. Inggris memenangkan turnamen untuk pertama kalinya sejak 1994.

Grealish masuk dalam skuad Inggris U-21 pada Kejuaraan U-21 Eropa UEFA 2017.

Dari 2016 hingga 2017, ia membuat tujuh penampilan untuk tim U-21, mencetak dua gol.

Pada tanggal 31 Agustus 2020, untuk pertama kalinya, Grealish dipanggil ke skuad senior Inggris untuk pertandingan UEFA Nations League melawan Islandia dan Denmark.

Pada tanggal 8 September, ia melakukan debut seniornya sebagai pemain pengganti pada menit ke-76 dalam hasil imbang 0-0 melawan Denmark.

Pada 1 Juni 2021, Grealish masuk dalam Skuad 26 Pemain untuk UEFA Euro 2020 yang baru dijadwal ulang.

Baca Juga:  Menang Adu Penalti 4-2 Lawan Spanyol, Italia Lolos ke Final Euro 2020

Gaya bermain
Grealish bermain sebagai pemain sayap atau gelandang serang, dan terkenal karena kemampuannya berlari dan menggiring bola melewati pemain bertahan.

Bryan Jones, mantan direktur akademi Aston Villa, menyamakan gaya permainannya dengan legenda Nottingham Forest, John Robertson, dengan menyebut “kemampuannya untuk melewati orang-orang yang lewat”.

Sebagai konsekuensi dari gerakannya yang gesit, Grealish sering menerima tantangan fisik yang lebih berat dari pemain lawan.

Shaun Derry, manajernya di Notts County, menyoroti hal ini, menyusul pertandingan melawan Sheffield United dan Stevenage pada awal 2014 dan menyerukan perlindungan lebih resmi.

Dalam pertandingan 2014 untuk Aston Villa melawan Hull City di Villa Park, sejumlah pelanggaran yang dilakukan melawan Grealish mengakibatkan tiga pemain Hull menerima kartu kuning hanya dalam waktu 15 menit.

Grealish memakai bantalan tulang kering berukuran anak-anak saat bermain, untuk mempertahankan kemampuannya mengontrol bola secara efektif.

Dia memakai kaus kaki sepak bola yang digulung karena takhayul, yang menyebabkan wasit memperingatkannya untuk menariknya ke atas.

Manajer Aston Villa Tim Sherwood mengatakan pada Mei 2015 bahwa Grealish belajar dari persahabatannya dengan rekan lini tengahnya, Joe Cole yang berpengalaman.

Sherwood menganggap Cole sebagai panutan bagi kehidupan pribadi Grealish, karena dia “tidak terlalu banyak membaca tentang Joe yang berada di halaman depan”.

Pada 12 Februari 2021, Dalam sebuah wawancara dengan Talksport, rekan setim Aston Villa Emiliano Martínez menggambarkan Grealish sebagai “pemain paling berbakat yang pernah dilihatnya” dan menyatakan keterkejutannya karena dia tidak memainkan lebih banyak pertandingan untuk Inggris.

Martínez melanjutkan dengan mengatakan: “dia tidak pernah memberikan bola.

Ketika saya melihat Grealish berlari, itu selalu menjadi tembakan tepat sasaran atau tendangan sudut bagi kami.

Dia akan melewati dua atau tiga pemain”.

Martínez juga membandingkan Grealish dengan rekan setimnya di Argentina, Lionel Messi.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...