Business is booming.

Bar dan Kafe Sudah Boleh Buka di Prancis, Macron Wajibkan Vaksinasi

Macron mengklaim bahwa Prancis bergerak menuju vaksinasi 100 persen.

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, mengumumkan peraturan ketat wajib vaksinasi bagi pegawai bar, kafe, dan restoran.

Pengumuman itu disampaikan setelah tiga hari sebelumnya ia memperboleh bar, kafe dan restoran buka kembali.

Dalam pidato TV dramatis, Macron mengatakan penyebaran varian Delta berarti langkah-langkah baru yang keras sangat penting.

Dia juga mengatakan akan ada ‘vaksinasi wajib’ bagi mereka yang bekerja dengan ‘orang rapuh’, seperti orang tua dan orang cacat.

Ia mengklaim bahwa Prancis bergerak menuju vaksinasi 100 persen.

Meski demikian, pakar kesehatan khawatir bahwa gelombang keempat, yang pernah diprediksi untuk musim gugur, telah dimulai di negara itu.

Macron memulai pidatonya pada pukul 8:00 malam waktu setempat.

Dalam suasana hati yang optimis, mengatakan: “Berkat komitmen luar biasa kita semua, termasuk anda, kami telah berhasil mengendalikan epidemi dan bernafas lagi.’

Namun dia mengatakan masih harus ada keseimbangan yang ditemukan antara ‘kebutuhan untuk melindungi kehidupan’ dan ‘kebebasan’ yang sedang berlangsung.

“Semakin banyak kita memvaksinasi, semakin sedikit ruang yang kita sisakan untuk penyebaran virus,” kata Macron

“Ini adalah balapan kecepatan baru yang sedang berlangsung. Kita harus bergerak menuju vaksinasi semua orang Prancis.’

Macron mengatakan kepada petugas perawatan: ‘Anda akan memiliki waktu hingga 15 September untuk mendapatkan vaksinasi. Mulai 15 September, pemeriksaan akan dilakukan dan sanksi diterapkan’.

Siapa pun yang pergi makan atau minum akan membutuhkan kewajiban telah vaksinasi mulai 1 Agustus.

“Mulai Agustus, kartu kesehatan akan berlaku untuk kafe, restoran, rumah sakit, panti jompo, dan transportasi jarak jauh: pesawat, kereta api, dan bus untuk perjalanan jauh,” urai Macron.

Baca Juga:  Ardi Bakrie dan Nia Ramadhani Ditangkap karena Konsumsi Sabu

Langkah ini akan berlaku untuk ribuan turis Inggris yang berharap untuk berlibur di Prancis musim panas ini.

Macron mengatakan: ‘Mulai minggu ini, kontrol perbatasan akan lebih diperkuat untuk warga negara dari negara-negara yang berisiko, dengan isolasi paksa untuk pelancong yang tidak divaksinasi.’

Macron menambahkan: ‘Mulai 21 Juli, penggunaan kartu kesehatan akan diperluas ke tempat-tempat rekreasi dan budaya.

‘Untuk semua rekan senegara kita yang berusia di atas 12 tahun, perlu divaksinasi atau tes negatif untuk mengakses pertunjukan, taman hiburan, konser, atau festival.’

Sejauh ini, hanya 42 persen pekerja rumah sakit dan 49 persen dari mereka yang bekerja di sistem perawatan yang divaksinasi lengkap.

Paspor kesehatan Prancis tersedia di aplikasi anti-Covid, dan dapat menunjukkan bahwa seseorang telah divaksinasi penuh, baru saja pulih dari Covid, atau telah dites negatif dalam 72 jam terakhir.

Pengumuman Macron pada hari Senin datang hanya tiga hari setelah Prancis membuka pintu klub malamnya untuk pertama kalinya dalam 16 bulan.

Tampaknya negara itu mengambil langkah untuk kembali ke keadaan normal pra-pandemi tepat pada waktunya untuk musim panas, tetapi varian Delta sekarang telah mulai mendorong tingkat infeksi di seluruh Eropa.

Infeksi Prancis mulai meningkat lagi dua minggu lalu dan pada hari Senin tercatat 4.256 kasus baru Covid – naik dari 2549 minggu lalu – dan ada 7.137 orang di rumah sakit dengan penyakit ini.

Di tengah kekhawatiran puncak infeksi, Macron menjadi tuan rumah pertemuan keamanan tingkat atas Covid pada Senin pagi sebelum pidato malamnya.

Langkah-langkah yang diumumkan Macron melawan tren di sebagian besar negara Eropa lainnya, di mana Pemerintah pada umumnya menghindari persyaratan vaksin dan malah menjadikannya sebagai tindakan sukarela.

Baca Juga:  Menkes Pastikan Tiga Obat Terapi Covid-19 Segera Tiba

Tetapi Italia telah memperkenalkan peraturan serupa, dengan vaksin Covid menjadi wajib bagi petugas kesehatan dan apoteker, sementara mereka yang memilih keluar berisiko penangguhan atau pemotongan gaji.

Sementara di Denmark, restoran dan acara publik memerlukan kartu digital yang menunjukkan bahwa Anda telah divaksinasi lengkap atau memiliki tes negatif baru-baru ini.

Beberapa negara bagian Jerman mensyaratkan hal yang sama untuk restoran, meskipun saran untuk membuat vaksin menjadi wajib telah memicu kegelisahan yang meluas.

Kekhawatiran telah tumbuh di pemerintah Prancis setelah permintaan vaksin surut dalam beberapa pekan terakhir karena keraguan.

Perasaan bahwa virus tidak lagi menjadi ancaman, dan karena beberapa orang memutuskan untuk menunda sampai setelah liburan musim panas.

Pembatasan baru datang setelah restoran dan bar Prancis mulai berkembang lagi saat Tour de France menarik banyak orang di seluruh negeri.

Sementara itu, bintang-bintang Hollywood telah kembali ke karpet merah tanpa masker dan bergandengan tangan di Festival Film Cannes yang sangat dinanti, yang dimulai pada hari Selasa dan berlanjut hingga Sabtu.

Klub malam La Bellevilloise di timur Paris hanyalah salah satu klub malam di seluruh negeri yang dapat membuka pintunya pada hari Jumat.

Tetapi pemiliknya bersiap untuk kemungkinan bahwa pesta itu bisa berumur pendek.

Meskipun ada kekhawatiran akan penutupan lagi, para pengunjung pesta sangat gembira karena menemukan kembali adegan dansa dan orang-orang memadati klub untuk menikmati suasana setelah 16 bulan.

Pengunjung klub Sophie Anne Descoubes mengatakan dia terkesan dengan klub yang memeriksa kode QR-nya, yang menunjukkan bahwa dia telah divaksinasi sepenuhnya atau baru saja diuji.

Dia menambahkan: ‘Saya tidak memiliki ketakutan apapun, hanya kegembiraan yang besar dan keinginan untuk menginjak-injak.

Profil Singkat Emmanuel Macron

Baca Juga:  28 Anggota Satpol PP Pesta Miras, 3 Orang Positif Covid-19

Emmanuel Jean-Michel Frederic Macron lahir di Amiens, Prancis, 21 Desember 1977 (umur 43 tahun).

Ia adalah seorang politikus Prancis yang menjabat sebagai Presiden Prancis dan ex-officio Pangeran Andorra sejak tanggal 14 Mei 2017.

Sebelumnya, Macron merupakan mantan bankir investor Prancis.

Pada 26 Agustus 2014 ia dilantik sebagai Menteri Ekonomi, Pembaruan Industri dan Urusan Digital dalam pemerintahan Manuel Valls.

Pada Pemilihan umum Presiden Prancis 2017, ia mengalahkan Marine Le Pen dengan meraup 66,06 persen suara jauh mengungguli Marine Le Pen, yang hanya meraup 34 persen suara.

Kemenanganya menjadikan ia sebagai Presiden Prancis termuda dalam sejarah dengan usia 39 tahun.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...