Business is booming.

Banjir Bandang di Jerman, Ratusan Orang Belum Ditemukan

Politisi Oposisi menyatakan sebagai kegagalan serius kesiapsiagaan banjir.

Bencana alam berupa banjir bandang di Jerman dianggap terburuk dalam enam dekade atau 60 tahun terakhir.

Bencana tersebut menewaskan ratusan orang, ratusan lainnya belum ditemukan.

Para pejabat Jerman menolak anggapan bahwa mereka telah berbuat terlalu sedikit untuk bersiap menghadapi banjir pekan lalu.

Mereka mengatakan sistem peringatan telah berhasil, karena jumlah korban tewas akibat bencana alam terburuk negara itu hanya sekitar 160 orang.

Banjir telah menghancurkan sebagian Eropa Barat sejak Rabu lalu. Terutama di negara bagian Rhineland Palatinate di Jerman dan Rhine-Westphalia Utara, serta sebagian dari Belgia.Oknum Satpol PP Gowa Dijemput Polisi dan Dibebastugaskan

Di distrik Ahrweiler selatan Cologne, sedikitnya 117 orang tewas.

Polisi memperingatkan bahwa jumlah korban tewas hampir pasti akan meningkat seiring pembersihan berlanjut dari banjir yang biayanya diperkirakan akan meningkat menjadi miliaran.

Jumlah korban tewas yang tinggi telah menimbulkan pertanyaan seputar mengapa begitu banyak orang tampaknya terkejut dengan banjir bandang.

Politisi oposisi di Jerman menyatakan jumlah korban tewas mengungkapkan kegagalan serius dalam kesiapsiagaan banjir Jerman.

Seehofer, salah seorang politisi oposisi, mengatakan sebagai tanggapan bahwa Layanan Meteorologi Nasional Jerman (DWD) mengeluarkan peringatan ke 16 negara bagian Jerman

Dari sana ke distrik dan komunitas yang memutuskan di tingkat lokal bagaimana merespons.Rusuh di Papua, Rumah dan Kios Dibakar, Warga Ngungsi

“Sangat tidak terbayangkan jika bencana seperti itu dikelola secara terpusat dari satu tempat saja,” kata Seehofer kepada wartawan, Senin. “Anda membutuhkan pengetahuan lokal.”

“Kritik terhadap tanggap darurat adalah “retorika kampanye pemilu yang murah”, katanya.

Kehancuran akibat banjir, yang oleh para ahli meteorologi dikaitkan dengan dampak perubahan iklim, dapat mengguncang pemilihan federal Jerman pada bulan September, yang sampai sekarang jarang dibahas mengenai iklim.

Baca Juga:  Oknum Satpol PP Pukul Wanita Hamil, Begini Ceritanya

Sebuah jajak pendapat yang dilakukan Der Spiegel menemukan hanya 26 persn yang menganggap Armin Laschet, perdana menteri negara bagian yang merupakan kandidat konservatif untuk menggantikan Angela Merkel sebagai kanselir, adalah manajer krisis yang baik.

Pelopor kampanye itu dipermalukan pada akhir pekan karena tampak tertawa sementara presiden Jerman menyampaikan pidato duka yang khusyuk.

Pihak berwenang setempat mengatakan bahwa Bendungan Steinbachtal yang dikunjungi oleh Seehofer – yang telah berisiko jebol selama beberapa hari.

Itu mendorong evakuasi ribuan orang – telah distabilkan dan penduduk dapat kembali ke rumah pada hari Senin.

Armin Schuster, kepala badan manajemen bencana federal, menentang klaim bahwa lembaganya telah berbuat terlalu sedikit dalam kasus itu.

Ia mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara bahwa mereka telah mengirimkan 150 peringatan, tetapi otoritas lokallah yang memutuskan bagaimana menanggapinya.

Pembersihan

Pekerjaan pembersihan terus berlanjut di distrik Ahrweiler, tetapi dengan banyak dari 170 orang yang masih hilang diperkirakan berada di daerah yang belum dijangkau.

Saat air belum surut, hanya sedikit yang ditemukan dalam keadaan hidup.

“Fokus kami adalah memberikan kepastian sesegera mungkin,” kata Stefan Heinz, seorang perwira senior polisi distrik.

“Dan itu termasuk mengidentifikasi para korban.”

Yang terburuk dari banjir memutuskan seluruh komunitas dari listrik atau komunikasi.

Warga terjebak di rumah mereka oleh air banjir yang naik dengan cepat dan sejumlah rumah runtuh, meninggalkan apa yang Merkel gambarkan pada hari Minggu sebagai pemandangan yang “mengerikan”.

Layanan cuaca DWD telah memperingatkan pada Senin pekan lalu bahwa hujan lebat sedang menuju ke Jerman barat dan banjir sangat mungkin terjadi.

Pada Rabu pagi, dikatakan di Twitter bahwa risiko banjir meningkat dan meminta penduduk untuk mencari bimbingan dari pihak berwenang setempat.

Baca Juga:  Heo Kwang Hee Populer Usai Kalahkan Kento Momota

Jerman sedang menyiapkan paket bantuan untuk masyarakat yang terkena dampak parah di North Rhine-Westphalia dan Rhineland-Palatinate, dan juga di Bavaria dan Saxony, di mana terjadi banjir baru selama akhir pekan.

Perusahaan asuransi memperkirakan biaya langsung dari banjir dapat mencapai 3 miliar euro.

Kementerian transportasi memperkirakan biaya untuk memperbaiki jalan dan kereta api yang rusak mencapai 2 miliar euro, Bild melaporkan.

Satu sumber pemerintah mengatakan kepada Reuters pada hari Senin bahwa bantuan segera senilai sekitar 400 juta euro sedang dibahas, setengahnya akan dibayarkan oleh pemerintah federal dan setengahnya oleh negara bagian.

Paket bantuan, yang juga diharapkan mencakup miliaran euro untuk upaya pembangunan kembali jangka panjang, akan disampaikan kepada kabinet pada hari Rabu.

Sementara itu di Belgia, tak ada korban baru, di mana 31 orang diketahui tewas.

Jumlah orang hilang pada hari Senin mencapai 71, dibandingkan dengan 163 pada hari Minggu.

Sekitar 3.700 rumah masih tanpa air minum.

Di Belanda, ribuan penduduk di provinsi selatan Limburg mulai kembali ke rumah setelah ketinggian air surut dari rekor ketinggian yang mengancam kota-kota dan desa-desa di seluruh wilayah.

Meskipun banjir meninggalkan jejak kerusakan, semua tanggul besar bertahan dan tidak ada korban yang dilaporkan.

Adapun faktor penentu lain adalah adanya kecenderungan badai di satu tempat lebih lama dari biasanya sehingga jumlah hujan yang turun akan meningkat.

“Kita harus cepat, kita harus mempercepat perang melawan perubahan iklim,” ujar Merkel.

Komentar
Loading...