Business is booming.

Heboh Seragam DPRD Kota Tangerang Merk Louis Vuitton

Trending karena Pakai Duit Rakyat, Anggaran Jadi Membengkak

Brand pakaian terkenal Louis Vuitton menjadi trending topic siang ini.

Merk ternama dunia dan tentu saja mahal itu ternyata tengah dikenakan oleh para anggota DPRD Kota Tangerang.

Kalau menggunakan uang pribadi sih tak soal, masalahnya ini menggunakan uang Negara, uang rakyat yang diwakilinya.

Hal itu bikin gemes netizen yang mengomentari trending Louis Vuitton.

“Gokil, Pakaian Dinas DPRD Kota Tangerang Bakal Pake Louis Vuitton, Anggaran Tembus Rp675 Juta,’ tulis @HaiMagazine.

“Ya Allah. Kenapa mesti Louis Vuitton?! Banyak bahan yang lebih merakyat. Itu uang rakyat aja rakyatnya belum tentu pake LV, ini malah rakyat ngebiayain LV penjabat.” @bIackpetal.

@P3nj3l4j4h_id: Baju Dinas DPRD Tangerang dari Louis Vuitton, Anggarannya Fantastis. Padahal bahan pakaian dr dlm negeri banyak yg bgs dan harganya juga jauh lebih murah. Habiskan anggaran emang gampang bgt ya ni mahluk2 g pke ota

@FerdinandHaean3: Di tahun 2020 kemarin, kita mencatat ada sekitar 118.220 penduduk Kota Tangerang yang berada di bawah garis kemiskinan. Apa mereka tidak malu sbg wakil rakyat mamakai baju Merk LV yg harganya sangat mahal? Dimana urat malu dan nurani mereka membusuk?

@susipudjiastuti: Ketika Anggota DPRD Kota Tangerang Saling Lempar Jawaban soal Anggaran Fantastis Pakaian Dinas Berbahan Louis Vuitton

@hocruxkedelapan: Yang dibayangkan DPRD Tangerang ketika mereka pake seragam Louis Vuitton. BTS who?

@txtdaritng: “eh louis vuitton bagus tau, anggota dprd-nya aja make buat seragam kerja, kok kamu ga beli?”

@dipsiila: Cuma baju dinas doang pake louis vuitton ?Pemerintah help la masyarakat masih banyak yg lebih membutuhkan bantuan diluaran sana nyari uang untuk bertahan hidup aja susah.

Baca Juga:  Sosok Novia Bachmid yang Tiba-tiba Puncaki Trending Twitter

@aditya_pwn: Jadi cita2 masyarakat yg pengin pake louis vuitton sdh diwakili sama mereka Jempolan

@matchaoppa: cieelaaa DPRD sekarang brand ambassador nya Louis VuittonCat kuku

Saling menyalahkan

Anggaran pengadaan baju dinas anggota DPRD Kota Tangerang meningkat dua kali lipat pada tahun 2021 dibanding tahun sebelumnya.

Dilansir dari situs https://lpse.tangerangkota.go.id/, anggaran pengadaan bahan pakaian DPRD Kota Tangerang 2021 mencapai Rp 675 juta.

Padahal anggaran pengadaan bahan pakaian DPRD Kota Tangerang 2020 hanya sebesar Rp 312,5 juta.

Anggaran sebesar Rp 675 juta itu rencananya akan digunakan untuk bahan pakaian 50 anggota dewan di Kota Tangerang.

Masing-masing anggota dewan pilihan rakyat Kota Tangerang itu bakal mendapat empat jenis pakaian dengan total lima setel pakaian.

Empat jenis pakaian tersebut, yakni Pakaian Sipil Lengkap (PSL), Pakaian Sipil Resmi (PSR), Pakaian Sipil Harian (PSH), dan Pakaian Dinas Harian (PDH).

Sekretariat DPRD Kota Tangerang Pokja ULP Hadi Sudibjo mengatakan, salah satu lini busana ternama, Louis Vuitton, bakal menjadi bahan pakaian dinas harian para anggota dewan.

Pakaian dinas harian masing-masing anggota dewan bakal dibuat dua setel.

“Di antaranya Louis Vuitton, ini untuk yang PDH,” papar Hadi dalam rekaman suara, Senin (9/8/2021).

Sementara itu, tiga pakaian lainnya akan menggunakan bahan dari lini berbeda yakni Lanificio Di Calvino untuk pakaian sipil resmi (PSR), Theodoro untuk pakaian sipil harian (PSH), dan Thomas Crown untuk pakaian sipil lengkap (PSL).

Adapun dilansir dari situs https://lpse.tangerangkota.go.id/, terdapat empat peserta yang memberikan penawaran harga untuk anggaran bahan pakaian DPRD Kota Tangerang itu.

Empat peserta tersebut, yaitu PT Sarana Karya Syaban senilai Rp 238.425.000, CV Putra Jaya Karta senilai Rp 540.000.000, CV Adhi Prima Sentosa senilai Rp 675.000.000, dan CV Zulfa Bintang Pratama senilai Rp 671.250.000.
Menanggapi anggaran fantastis pengadaan bahan pakaian wakil rakyat itu, Ketua DPRD Kota Tangerang Gatot Wibowo justru mengaku tidak mengetahui persoalan tersebut.

Baca Juga:  Jumlah Kematian karena Covid-19 Cetak Rekor Terendah, 334 Orang

Menurut Gatot, pihak yang mengetahui persoalan meningkatnya anggaran tersebut adalah Sekretariat DPRD Kota Tangerang.

“Saya bilang apa, makanya kamu cek ke sekretariat, jumlahnya berapa, jenis bahannya apa, spesifikasinya apa, aku enggak ngerti. Jadi, apa mungkin itu berpengaruh ke kenaikan harga,” paparnya melalui sambungan telepon, Jumat (5/8/2021).

Gatot juga mengaku tidak memahami bahan atau warna bahan pakaian yang bakal mereka gunakan nantinya.

Dihubungi terpisah, Sekretariat DPRD Kota Tangerang Agus Sugiono sebelumnya mengaku tidak memantau perbedaan anggaran pada tahun ini dan tahun kemarin.

Spesifikasi dari tiap pakaian tersebut mengacu kepada standar satuan harga (SSH) dari pemerintah setempat.

Namun, dia juga tidak mengetahui spesifikasi atau bahan pakaian tersebut.

Pengadaan pakaian itu, lanjutnya, dianggarkan dalam satu tahun satu kali.

Hal tersebut berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 18 Tahun 2017 Tentang Hak Keuangan dan Administratif Pimpinan dan Anggota DPRD.

Kelompok Kerja Unit Layanan Pengadaan (Pokja ULP) juga mengaku tak mengetahui persoalan anggaran pengadaan bahan pakaian anggota DPRD Kota Tangerang yang meningkat hingga dua kali lipat pada tahun 2021.

Pihak yang lebih mengetahui soal peningkatan anggaran bahan pakaian itu adalah tim pejabat pembuat komitmen (PPK).

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...