Business is booming.

Kudeta Presiden 3 Periode Alpha Conde Dipimpin Seorang Kolonel

Kolonel Mamady Doumbouya Pimpin Kudeta di Guinea

Tentara yang menggulingkan Presiden Guinea Alpha Conde memanggil para menteri dan pejabat tinggi pemerintahnya untuk bertemu pada Senin (6/9/2021) waktu setempat.

Pertemuan sehari setelah kudeta yang menuai kecaman internasional.

Seorang juru bicara unit tentara mengatakan kepada televisi pemerintah bahwa kegagalan untuk menghadiri pertemuan akan dianggap sebagai “pemberontakan”.

Pengambilalihan negara Afrika Barat itu menpengaruhi harga logam dunia.

Betapa tidak, Guinea, merupakan Negara yang memegang cadangan bauksit terbesar di dunia.

Bauksit adalah bahan alam yang digunakan untuk memproduksi aluminium.

Akibat kudeta di Negara itu membuat harga logam meroket ke level tertinggi 10 tahun terakhir.

Ini karena kekhawatiran gangguan pasokan lebih lanjut di pasar hilir meski belum ada indikasi gangguan tersebut.

Lalu lintas lancar kembali, dan beberapa toko dibuka kembali di sekitar distrik administratif utama Kaloum di Conakry yang menyaksikan tembakan keras sepanjang hari Minggu ketika pasukan khusus memerangi tentara yang setia kepada Conde.

Seorang juru bicara militer mengatakan di televisi bahwa perbatasan udara darat juga telah dibuka kembali.

Namun, ketidakpastian tetap ada.

Sementara unit elit tampaknya menahan Conde, mengatakan kepada negara Afrika Barat di televisi pemerintah bahwa mereka telah membubarkan pemerintah dan konstitusi.

Cabang-cabang tentara lainnya belum berkomentar secara terbuka.

Unit pasukan khusus dipimpin oleh mantan perwira legiuner asing Prancis, Kolonel Mamady Doumbouya, mengatakan di televisi pemerintah pada hari Minggu bahwa “kemiskinan dan korupsi endemik” telah mendorong pasukannya untuk mencopot Conde dari jabatannya.

Kudeta yang tampaknya telah mendapat kecaman dari beberapa sekutu terkuat Guinea.

PBB dengan cepat mengecam pengambilalihan itu, sedang Negara-negara Uni Afrika maupun blok regional Afrika Barat telah mengancam sanksi.

Baca Juga:  Pemeriksaan Kalapas Tangerang Kunci Misteri Kebakaran

Dalam sebuah pernyataan semalam, Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa kekerasan dan tindakan ekstra-konstitusional dapat mengikis prospek Guinea untuk stabilitas dan kemakmuran.

“Tindakan ini dapat membatasi kemampuan Amerika Serikat dan mitra internasional Guinea lainnya untuk mendukung negara itu,” kata pernyataan itu.

Namun para ahli regional mengatakan bahwa tidak seperti di Mali yang terkurung daratan di mana tetangga dan mitra dapat menekan junta di sana setelah kudeta, pengaruh militer di Guinea dapat dibatasi karena tidak terkurung daratan, juga karena bukan anggota Afrika Barat.

Meskipun kekayaan mineral telah mendorong pertumbuhan ekonomi selama pemerintahan Conde, hanya sedikit warga yang mendapat manfaat secara signifikan, berkontribusi pada frustrasi yang terpendam di antara jutaan pemuda pengangguran.

“Meski ada jam malam, markas pengawal kepresidenan Conde dijarah oleh orang-orang yang membawa beras, kaleng minyak, AC, dan kasur,” kata seorang koresponden Reuters.

Profil Alpha Conde

Alpha Conde lahir 4 Maret 1938 (83 tahun). Ia adalah seorang politikus Guinea yang menjadi Presiden Guinea dari Desember 2010 hingga September 2021.

Dia menghabiskan puluhan tahun menentang suksesi rezim di Guinea, gagal mencalonkan diri melawan Presiden Lansana Conte dalam pemilihan presiden 1993 dan 1998 dan memimpin Reli Rakyat Guinea (RPG), sebuah partai oposisi.

Berdiri lagi dalam pemilihan presiden 2010, Conde terpilih sebagai presiden dalam pemungutan suara putaran kedua.

Ketika dia menjabat pada bulan Desember itu, dia menjadi presiden pertama yang dipilih secara bebas dalam sejarah negara itu.

Conde terpilih kembali pada tahun 2015 dengan sekitar 58% suara, dan lagi pada tahun 2020 dengan 59,5%.

Penipuan suara diduga terjadi pada pemilu 2020.

Setelah pemilihannya pada tahun 2010, Conde mengatakan dia akan memperkuat Guinea sebagai negara demokrasi dan memerangi korupsi.

Baca Juga:  Hanya Karena Postingan di Instagram, Prabowo Panen Pujian

Ia dan putranya kemudian terlibat dalam skandal korupsi, sebagian besar terkait dengan industri pertambangan, dan diduga melakukan kecurangan pemilu.

Tahun 2019-2020 adalah tahun terburuk bagi Guinea.

Conde berusaha mengubah konsitutsi dan sebagian elit di Negara itu menentangnya

Lebih dari 800 tewas dalam bentrokan kekerasan sipil akibat usaha perubahan konsitusi.

Conde memenangkan masa jabatan ketiga dalam pemilihan presiden Oktober 2020, dengan 59,5% suara.

Ia menyatakan bahwa referendum konstitusional Maret 2020 memungkinkan dia untuk mencalonkan diri meskipun dibatasi dua periode.

Pihak oposisi menolak hasil karena tuduhan penipuan, dan protes kekerasan meletus di seluruh negeri.

Pada 5 September 2021, Alpha Conde ditangkap dan digulingkan oleh militer Guinea dalam kudeta Guinea 2021.

Komentar
Loading...