Business is booming.

Update, Kasus Tangmo Nida Akan Ditutup dengan Kesimpulan karena Kecelakaan bukan Pembunuhan?

#blacklist_thailand_forholiday trending dimana warga tak percaya polisi Thailand

Beredar kabar, polisi akan menutup kasus kematian Tangmo Nida Patcharaveerapong Jumat hari ini.

Kasus kematian aktris Thailand berusia 37 tahun itu ditutup dengan kesimpulan kematiannya karena kelalaian bukan pembunuhan.

Kabar kesimpulan polisi tersebut memunculkan trending #blacklist_thailand_forholiday

Dalam kesimpulannya seperti dirilis Bangkok Post, polisi mengatakan bukti dan saksi menunjukkan kelalaian yang menyebabkan kematian dan bukan pembunuhan.

Mengapa hastag #blacklist_thailand_forholiday menjadi viral?

“Karena Polisi setempat akan menutup kasus ini Jumat ini!. Juru bicara kepolisian menekankan bahwa kasus Tangmo murni kecelakaan, bukan pembunuhan.” Tulis seorang netizen.

“Orang Thailand sama sekali tidak percaya pada penilaian polisi, tulis netizen lainnya.

Berikut cuitan sejumlah netizen terkait #blacklist_thailand_forholiday

@sugarbabyrich: Gila si, kasus sejelas ini, tapi masih dibilang murni kecelakaan?WTF! Negara thailand benar2 minim keadilan!! karma is real!!

@iniptrr: Setidaknya negara kita masih bisa menjunjung tinggi keadilan apalagi klo bukti nya ada dan netizen sdh turun tangan, tpi klo yang sebelah sdh ga habis fikir lgi hati nurani nya itu loh di taruh di mana

@Shanika24830286: Padahal kasus ini udah internasional gak malu apa thailand nya di lihat sama semua negara #blacklist_thailand_forholiday

@lihat2sajaa: Parah sih ini kalo kasus nya beneran di tutup #blacklist_thailand_forholiday

@KaiSehunEomma: Thailand negara yang mengerikan dan tidak aman #blacklist_thailand_forholiday

Baca Juga:  Daftar Erupsi Semeru, Terjadi Sejak 1818, Tipe Letusan 3-4 Kali Per Jam

Seperti diketahui, salah satu dari lima rekan penumpang speedboat bersama aktris Tangmo Nida telah mengaku menyebabkan perahu itu oleng.

Hal itu, kata polisi setempat, yang menyebabkan Tangmo Nida terlempar ke laut hingga tewas.

Polisi mengatakan Phaiboon “Robert” Trikanjananun sudah memberi tahu penyelidik bahwa dia memiliki sedikit pengetahuan tentang mengemudikan perahu.

Ia ingin mencobanya pada malam 24 Februari.

Malam itu, dia dan lima orang lainnya, termasuk Nida, sedang dalam perjalanan speedboat di Sungai Chao Praya.

Saat Phaiboon berada di belakang kemudi, Nida, 37, jatuh ke sungai oleh gerakan tiba-tiba perahu. Demikian polisi mengutip kata Phaiboon.

Polisi harus menunggu sekitar seminggu untuk hasil pemeriksaan forensik lebih lanjut guna mengetahui penyebab luka sayat di paha kiri Nida.

“Hasilnya dapat mengarah pada tuduhan lain, “ tambah polisi.

Lima orang di speedboat juga mengaku minum di atas kapal pada 24 Februari.

Polisi mengatakan bukti dan saksi menunjukkan kelalaian yang menyebabkan kematian dan bukan pembunuhan.

Tangmo Bukan Wanita Bayaran

Sementara itu seorang teman dekat Tangmo Nida bersikeras pada hari Selasa bahwa aktris TV yang tenggelam itu tidak pernah menggunakan obat-obatan terlarang termasuk minuman keras.

Tangmo Nida juga bukan seorang wanita penghibur.

Warinthorn Watsang, alias “Anna TVpool”, dan Poodle Yuppadee, yang dikenal sebagai “Poodle TVpool”, pada hari Selasa tiba di kantor Wilayah 1 Kepolisian Provinsi di Bangkok.

Mereka memberikan pernyataan kepada penyelidik tentang Tangmo Nida.

Anna, seorang transgender dan reporter hiburan, mengatakan dia akan bekerja sama sepenuhnya dengan polisi dan percaya pada penanganan kasus tersebut.

Anna menjelaskan kepada wartawan bahwa Tangmo tidak pernah menggunakan obat-obatan terlarang.

Dia juga tidak pernah menerima pembayaran untuk “menghibur” tamu.

Baca Juga:  Giring Bikin Laporan Pandangan Mata Calon Sirkuit Formula E, Kejeblos

“Jika dia menerima tawaran seperti itu, dia tidak akan memiliki hutang,” kata Anna.

Tangmo, 37, bersama lima orang lainnya naik speedboat di Sungai Chao Phraya dari Jembatan Krung Thon di Bangkok ke Jembatan Rama VII di Nonthaburi.

Dia jatuh ke sungai dekat dermaga Pibul 1 di distrik Muang, provinsi Nonthaburi sekitar pukul 22.40 pada 24 Februari.

Tim penyelamat menemukan tubuhnya di dekat dermaga di Nonthaburi pada 26 Februari.

Ditanya apakah Tangmo dibujuk ke perahu untuk dibawa untuk menghibur seseorang, Anna mengatakan orang lain bisa memberikan jawaban itu karena dia berurusan dengan membuat aktris itu bekerja.

“Tangmo memercayai orang ini dan tidak pernah menanyakan detail lain apa yang harus dia lakukan,”kata Anna.

Anna tidak menyebut nama orang tersebut, tetapi diketahui bahwa dia merujuk pada manajer Tangmo, Idsarin “Gatick” Jathusaksawat.

Selama acara bincang-bincang TV di Channel 7 minggu lalu, mantan petugas polisi Cabang Khusus Santhana Prayoonrat mengatakan dia tidak percaya aktris itu pergi untuk buang air di belakang speedboat.

Dugaan itu telah dilaporkan secara luas, dan membuat jatuh ke sungai.

Dia telah mengetahui bahwa mungkin ada pemain lain dalam kasus ini dan ada seorang tokoh senior yang menginap di hotel mewah tepi sungai malam itu.

Anna mengatakan Tangmo hanya tahu Idsarin (manajernya).

Dia sebelumnya tidak mengenal orang lain di speedboat.

Dia menyarankan “masyarakat” untuk memeriksa mengapa beberapa foto di akun Instagram aktris itu telah dihapus dan apa komentar di bawah foto-foto itu.

Anna menolak saran tentang keretakan antara dia dan ibu Tangmo, Panida Siriyuthaothin, dengan mengatakan dia masih menghormati wanita itu.

Ms Panida sebelumnya mengatakan dalam sebuah wawancara dengan program populer Hone Krasae di TV Channel 3 bahwa dia memaafkan pemilik speedboat Tanupat dan pengemudi Phaiboon atas kematian putrinya, tetapi tidak dengan orang lain di kapal.

Baca Juga:  Pratama Arhan Trending, Pelepasan ke Tokyo Verdy Oleh PSSI Dianggap Berlebihan?

Dia mengatakan akan menerima kompensasi dari Tanupat dan menyebutkan angka 30 juta baht.

Pernyataannya tentang besarnya kompensasi yang dia hitung menjadi hutangnya mendapat tanggapan yang mengejutkan dari netizen dan teman-teman Tangmo, dan kritik.

Mayjen Pol Udom Yomcharoen, wakil kepala Kepolisian Provinsi Wilayah 1, mengatakan pada hari Selasa bahwa Kapolri Jenderal Pol Suwat Jangyosuk akan bertemu dengan penyelidik polisi, petugas forensik dan lainnya untuk pengarahan tentang kemajuan dalam kasus tersebut.

Pertemuan itu diharapkan menjadi yang terakhir.

“Kapolri akan memberikan pedoman untuk menyimpulkan kasus ini setelah penyidik ​​menjernihkan semua keraguan, kata Mayjen Pol Udom.

Penyidik ​​telah mengambil keterangan dari 71 orang.

Sebuah sumber polisi mengatakan para penyelidik akan menyimpulkan bahwa Tanupat dan Phaiboon telah bertindak sembrono dan menyebabkan kematian aktris tersebut.

“Penyelidikan itu diperkirakan akan selesai pada hari Jumat,” kata sumber itu.

Pol Gen Suwat sebelumnya mengatakan kematian aktris itu tampaknya kecelakaan, dari bukti.

Media Thailand melaporkan bahwa penyelidik polisi dapat mempertimbangkan untuk mengajukan tuntutan terhadap salah satu penumpang kapal, Nitas, karena diduga membawa pulang sebotol anggur dan melemparkan gelas anggur ke Sungai Chao Phraya pada malam tragedi itu.

Mungkin saja tindakannya akan dianggap membantu atau mendukung orang lain untuk menyembunyikan kesalahan.

Wisapat mungkin menghadapi tuduhan kecerobohan yang serupa dengan pemilik perahu dan pengemudi perahu.

Saat diinterogasi, kelimanya tampak berusaha menutupi beberapa aspek.

Penyelidik dapat mengambil pandangan bahwa mereka memberikan pernyataan palsu, menurut media Thailand.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...