Business is booming.

Giliran Pendukung Imran Khan Berunjuk Rasa, Politik Pakistan Kian Buram

“Belum pernah ada orang banyak yang keluar secara spontan dan dalam jumlah seperti ini dalam sejarah kita,”

Dicopotnya Imran Khan sebagai Perdana Menteri telah menempatkan Pakistan pada jalur politik yang tidak pasti.

Giliran para pendukungnya pergi ke jalanan untuk berdemo ketika kelompok oposisiya sedang mempersiapkan penggantinya.

Khan dicopot di hari Minggu pagi setelah 174 legislator di Majelis Nasional berjumlah 342 kursi – berberapa berasal dari partainya dan partai koalisinya – memberikan suara pada mosi tidak percaya.

PM Pakistan Imran Khan kini jadi pemberitaan publik setelah digulingkan parlemen dengan pemungutan suara mosi tak percaya. (@ImranKhanPTI)

Mosi tidak percaya digerakkan oleh oposisi untuk menggulingkannya, dua kali lebih banyak dari jumlah mayoritas terkecil yang diperlukan.

Khan adalah Perdana Menteri Pakistan pertama yang digulingkan dari jabatannya dengan mosi tidak percaya selama 13 jam sesi parlemen yang mencakup penundaan berulang dan pidato panjang oleh legislator dari partainya Pakistan Tehreek-e-insaf (PTI).

Di malam Minggunya, puluhan ribu pendukung Khan berjalan di kota-kota Pakistan, mengibarkan bendera partai dan meneriakan slogan, setelah selesai berbuka puasa di bulan suci Ramadhan.

Para pemuda yang merupakan tulang punggung dari pendukung Khan, mendominasi kerumunan.

Di kota selatan Laut Arab kota pelabuhan Karachi, lebih dari 20,000 orang meneriakkan slogan menjanjikan Khan akan kembali berkuasa.

Di ibukota Islamabad, cahaya dari ribuan pendukung menyinari langit ketika Khan berjalan menyusuri kerumunan di atas truk berwarna cerah.

“Belum pernah ada orang banyak yang keluar secara spontan dan dalam jumlah seperti ini dalam sejarah kita,” tulis Khan melalui akun Twitternya pada Minggu malam.

Puluhan ribu pendukung Perdana Menteri Pakistan yang digulingkan Imran Khan telah berbaris di kota-kota di seluruh negeri, menyorakkan mereka ingin dia kembali berkuasa.

Baca Juga:  Sambo Trending, Netizen Ragu Hakim Vonis Hukuman Mati

Khan, 69, diberhentikan pada dini hari Minggu setelah kalah dalam mosi tidak percaya, membuka jalan agar dia bisa digantikan oleh seorang politisi dari aliansi oposisi.

Mengibarkan bendera besar partai Khan Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) dan meneriakkan slogan-slogan, orang-orang mengadakan aksi unjuk rasa di ibu kota Islamabad, Karachi, Lahore, Peshawar, Multan dan kota-kota lain setelah mengakhiri puasa Ramadhan dari fajar hingga senja.

Kerumunan tersebut didominasi oleh para pemuda yang merupakan tulang punggung dari pendukungnya.

Di Karachi, lebih dari 20,000 orang meneriakan slogan yang menjanjikan Khan akan kembali berkuasa.

Di Islamabad, cahaya dari ribuan pendukung Khan menyinari langit malam saat Khan berjalan ditengah-tengah kerumunan di atas truk berwarna cerah.

“Belum pernah ada orang banyak yang keluar secara spontan dan dalam jumlah seperti ini dalam sejarah kita,” cuit Khan.

Imran Khan Digulingkan

PM Pakistan Imran Khan tuduh Amerika Serikat dibelakang penggulingan dirinya oleh Parlemen.

Parlemen Pakistan menggulingkan Presiden berusia  69 tahun itu melalui mosi tidak percaya.

Mosi dipercaya dibuat dengan cara pemungutan suara pada tengah malam setelah hari-hari penuh drama.

Seperti dilansir BBC, Mosi itu pertama kali diajukan terhadap Khan pekan lalu, tetapi dia memblokirnya dengan membubarkan parlemen.

Tokoh oposisi lalu mengajukan petisi ke Mahkamah Agung untuk menilai situasi.

Pada hari Kamis, pengadilan tinggi Pakistan memutuskan bahwa keputusan Khan untuk menghentikan pemungutan suara adalah tidak konstitusional.

Ini memerintahkan bahwa mosi tidak percaya harus dilanjutkan lagi.

Namun kebuntuan atas pemungutan suara berlanjut hingga Sabtu malam, mendorong ketua majelis rendah parlemen – Asad Qaiser, sekutu Khan – untuk mengundurkan diri.

Khan sekarang adalah perdana menteri Pakistan pertama yang digulingkan melalui mosi tidak percaya.

Baca Juga:  Shesar Vito Hadapi Lawan Paling Berat di Babak Pertama Indonesia Masters Rabu Hari Ini

Parlemen Pakistan akan bertemu untuk memilih pemimpin baru negara itu pada Senin.

Pengganti Khan selanjutnua akan dapat memegang kekuasaan hingga Oktober 2023, ketika pemilihan berikutnya akan diadakan.

Ayaz Sadiq, yang bertanggung jawab atas majelis nasional sementara tidak ada anggota partai yang berkuasa atau pembicara yang ditunjuk.

Ia mengatakan surat nominasi untuk kandidat harus diajukan pada pukul 11:00 waktu setempat (06:00 GMT) pada hari Minggu.

Partai-partai oposisi mampu mengamankan 174 suara di majelis yang beranggotakan 342 orang.

Dalam sebuah tweet, pemimpin oposisi Shehbaz Sharif mengatakan Pakistan dan parlemennya “akhirnya dibebaskan dari krisis serius”.

Mr Sharif menambahkan: “Selamat kepada bangsa Pakistan atas fajar baru.”

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...