Business is booming.

Profil Emmanuel Macron, Kembali Kalahkan Marine Le Pen di Pilpres 2022

Pada usia 39, Macron menjadi presiden termuda dalam sejarah Prancis di Pilpres 2017

Emmanuel Jean-Michel Frederic Macron lahir 21 Desember 1977.

Ia adalah seorang politikus Prancis yang menjabat sebagai presiden Prancis sejak 14 Mei 2017 atau periode 2017-2022.

Dan Minggu (24/4/2022), Macron terpilih kembali menjadi Presiden Prancis

Ia mengalahkan saingannya, Marine Le Pen dengan 58,55% dibanding 41,45% pada putaran kedua.

Margin perolehan suara Macron dianggap lebih besar dari yang diperkirakan.

Lahir di Amiens, Macron belajar filsafat di Paris Nanterre University, Maccron kemudian menyelesaikan gelar master dalam urusan publik di Sciences Po dan lulus dari cole nationale d’administration pada 2004.

Ia bekerja sebagai pegawai negeri senior di Inspektorat Jenderal Keuangan dan kemudian menjadi bankir investasi di Rothschild & Co.

Macron diangkat sebagai wakil sekretaris jenderal oleh Presiden Francois Hollande tak lama setelah pemilihannya pada Mei 2012.

Dan menjadikan Macron salah satu penasihat senior Hollande.

Dia kemudian diangkat ke kabinet Prancis sebagai Menteri Ekonomi, Industri, dan Urusan Digital pada Agustus 2014 oleh perdana menteri Manuel Valls.

Dalam peran ini, Macron memperjuangkan sejumlah reformasi yang ramah bisnis.

Dia mengundurkan diri dari kabinet pada Agustus 2016, meluncurkan kampanye untuk pemilihan presiden Prancis 2017.

Meskipun Macron telah menjadi anggota Partai Sosialis dari 2006 hingga 2009, ia mencalonkan diri dalam pemilihan di bawah bendera En Marche, sebuah gerakan politik sentris dan pro-Eropa yang ia dirikan pada April 2016.

Macron selanjutnya memenangkan putaran pertama pemungutan suara, dan terpilih sebagai Presiden Prancis pada 7 Mei 2017 dengan 66,1% suara di putaran kedua.

Baca Juga:  Profil Mayjen TNI Saleh Mustafa, Akmil 1991, Kini Pangdam Cendrawasih

Ia mengalahkan Marine Le Pen.

Pada usia 39, Macron menjadi presiden termuda dalam sejarah Prancis.

Dalam pemilihan legislatif Prancis 2017 bulan berikutnya partai Macron, berganti nama menjadi La Republique En Marche (LREM), mendapatkan mayoritas di Majelis Nasional.

Dia menunjuk Edouard Philippe sebagai perdana menteri sampai pengunduran dirinya pada tahun 2020, ketika dia menunjuk Jean Castex.

Macron terpilih untuk masa jabatan kedua dalam pemilihan presiden 2022, sekali lagi mengalahkan Le Pen.

Selama masa kepresidenannya, Macron telah mengawasi beberapa reformasi undang-undang perburuhan, perpajakan dan pensiun, dan mengejar transisi energi terbarukan.

Penolakan terhadap reformasi domestiknya, khususnya pajak bahan bakar yang diusulkan, memuncak dalam protes rompi kuning 2018 dan protes lainnya.

Mulai tahun 2020, ia telah memimpin tanggapan berkelanjutan Prancis terhadap pandemi COVID-19 dan peluncuran vaksinasi.

Dalam kebijakan luar negeri, ia menyerukan reformasi ke Uni Eropa, dan menandatangani perjanjian bilateral dengan Italia dan Jerman.

Dia juga mengawasi perselisihan dengan Australia dan Amerika Serikat mengenai pakta keamanan AUKUS, melanjutkan keterlibatan Prancis dalam perang saudara Suriah.

Macron bergabung dalam kelompok penentang invasi Rusia 2022 ke Ukraina

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...