Business is booming.

Rest in Power Shireen Abu Akleh, Jurnalis Senior Al-Jazeera yang Tewas Ditembak Tentara Israel

Shireen adalah orang yang tangguh yang kehilangan orang tuanya pada usia yang sangat muda.

Rest in Power trending. Ia menunjuk jurnalis senior Al-Jazeera, Shireen Abu Akleh yang meninggal dunia saat liputan lapangan.

Persisnya Shiren ditembak dan dibunuh saat meliput serangan pasukan Israel di Kota Jenin, tepi barat Palestina, Rabu (11/5/2022).

Laporan CNN, Ratusan pelayat mengiringi jenazah saat dipindahkan dari ambulans ke dalam kantor cabang Al-Jazeera.

Mereka pun meneriakkan yel-yel sebagai bentuk dukungan sekaligus protes terhadap aksi brutal tentara Israel.

Al-Jazeera menyebut Shireen tewas akibat tembakan dari tentara Israel.

Namun PM Israel Naftali Bennet membantah tudingan itu dan menyebut tembakan berasal dari warga Palestina

Shireen adalah jurnalis veteran konflik Israel-Palestina, yang terkenal di seluruh dunia Arab dengan suara berwibawa saat melaporkan wilayah paling diperebutkan di kawasan itu.

Ia adalaj warga keturunan Palestina dan AS berusia 51 tahun.

Shireen telah melaporkan dari hampir setiap titik konflik di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur selama tiga dekade.

Dia meliput intifada, pengepungan Jenin oleh Israel pada tahun 2002, kematian Yasser Arafat, dan berbagai serangan di Tepi Barat.

“Shireen adalah wajah/suara peristiwa di wilayah Palestina – mungkin semua orang yang mengikuti berita dari sana mengenalnya,” kata Tamara Alrifai, juru bicara senior Badan Bantuan dan Pekerjaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNRWA).

Baca Juga:  Marcus Gideon Tetap Trending Meski Dikalahkan Liang/Wang Straight Game Langsung, Perjuangan Gideon Sudah Maksimal

“Tidak mungkin mengikuti berita dari Tepi Barat dan tidak mendengar/melihat laporan dari Shireen.

“Dia benar-benar merupakan bagian dari kisah Palestina dan fakta bahwa dia telah meliput begitu banyak peristiwa badai tanpa cedera. Dan berita hari ini sangat mengejutkan (tewas ditembak di Palestina).”

Muzna Shihabi, seorang teman lama, mengatakan Shireen adalah orang yang tangguh yang kehilangan orang tuanya pada usia yang sangat muda.

“Tetapi dia bangkit kembali dan mendapatkan gelar jurnalismenya pada saat jurnalis di dunia Arab hanyalah pengikut pemerintah mereka.”

“Dia tahu banyak hal berubah dan dia terus berjalan sampai dia menjadi pendongeng perjuangan Palestina.”

“Dia adalah referensi di dunia Arab. Semua orang di jalan akan berhenti dan memberi hormat padanya atas keberanian dan tekadnya serta cara uniknya dalam menceritakan kisah-kisah orang Palestina. “

“Orang Arab tidak bisa pergi ke Palestina. Shireen membawa mereka ke sana.”

Rekan Abu Akleh mengklaim dia dibunuh oleh tembakan Israel tak lama setelah tiba di lokasi serangan di dekat Jenin.

Israel telah menentang klaim tersebut, menunjukkan bahwa orang-orang bersenjata Palestina mungkin bertanggung jawab.

Duta Besar AS untuk Israel, Tom Nides, mengatakan dia “sangat sedih” mengetahui kematian Abu Akleh.

“Saya mendorong penyelidikan menyeluruh tentang keadaan kematiannya dan cedera setidaknya satu jurnalis lain hari ini di Jenin,” demikian tweetnya.

“Jika seorang jurnalis ditembak & dibunuh di depan banyak jurnalis yang semuanya mengatakan tidak ada orang Palestina bersenjata yang hadir, hanya pasukan Israel yang menembaki mereka, maka itu sudah cukup.

Cukup bagi jurnalis & penulis berita utama untuk tidak menyebut “bentrokan”.

Rest ini Power Shireen Abu Akleh.”

Demikian Jurnalis televisi, @HindHassanNews

Baca Juga:  Profil Pandji Pragiwkasono Wongsoyudo, Trending Terkait Meme Dirinya

Shireen Abu Akleh lahir Januari 1971, ia adalah seorang jurnalis Palestina-Amerika yang bekerja sebagai reporter untuk saluran berbahasa Arab Al Jazeera selama 25 tahun.

Abu Akleh adalah salah satu jurnalis terkemuka dunia Arab, seorang reporter veteran yang digambarkan setelah kematiannya sebagai “di antara tokoh-tokoh media Arab yang paling menonjol”.

Pada 11 Mei 2022, Abu Akleh ditembak dan dibunuh saat melaporkan serangan Pasukan Pertahanan Israel di kota Jenin di Tepi Barat.

Al Jazeera dan Kementerian Kesehatan Palestina melaporkan bahwa dia dibunuh oleh IDF, dengan jurnalis foto Agence France-Presse juga melaporkan pasukan Israel telah menembak dan membunuhnya.

Laporan saksi mata serta pernyataan oleh negara lain dan non-pemerintah organisasi juga mencirikan pembunuhannya telah dilakukan oleh pasukan Israel.

Sementara Israel awalnya mengatakan dia terbunuh sebagai akibat dari baku tembak dengan militan Palestina, seorang juru bicara Israel kemudian mengatakan bahwa belum diketahui siapa yang bertanggung jawab.

Pernyataan Israel bahwa orang-orang Palestina menembaki IDF adalah diperdebatkan oleh saksi mata dan tokoh Palestina.

Otopsi tidak meyakinkan siapa yang menembak Abu Akleh.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...