Business is booming.

Liverpool Gugat Prancis atas Tuduhan Jual Tiket Palsu Final Liga Champions

Mereka menyalahkan penggemar Liverpool dan Liverpool atas kekacauan final LC

Liverpool telah menuntut permintaan maaf dari menteri dalam negeri Prancis Gerald Darmanin karena menyalahkan penjualan tiket palsu pada “skala industri”

Pihak Liverpool sedang meninjau opsi hukum atas tuduhan yang dianggap tak sesuai fakta.

Billy Hogan, kepala eksekutif Liverpool, telah menggambarkan klaim Gérald Darmanin bahwa 30.000 hingga 40.000 penggemar Liverpool muncul di Stade de France baik tanpa tiket atau dengan barang palsu sebagai tidak bertanggung jawab.

Juga sebagai tuduhan menghasut, dan upaya untuk mengalihkan kesalahan.

Tom Werner, ketua Liverpool, telah menulis surat kepada Darmanin menuntut permintaan maaf.

Surat Werner menyatakan: “Komentar Anda tidak bertanggung jawab, tidak profesional, dan sepenuhnya tidak menghormati ribuan penggemar yang dirugikan secara fisik dan emosional.”

Kekacauan Liga Champions membuktikan sepak bola dijalankan oleh otoritas yang memusuhi penggemar

Liverpool telah meminta penggemar untuk berbagi pengalaman mereka melalui situs web klub saat mereka mengumpulkan informasi untuk penyelidikan apa pun terkait Final Liga Champions di Prancis.

Hogan, yang memainkan peran kunci dalam membuat UEFA menunda kick-off pada hari Sabtu, telah mengkonfirmasi bahwa Liverpool sedang menjajaki gugatan hukum yang tersedia untuk para penggemar.

Banyak dari mereka yang terkena gas air mata oleh polisi Prancis, dan tidak memiliki masukan dalam pertemuan antara UEFA dan Prancis.

Baca Juga:  Vietnam Menang 2-0 Atas Malaysia Babak Pertama, Irfan Jaya Tak Takut

Hogan berkata: “Kami telah menindaklanjuti permintaan kami untuk penyelidikan independen dengan UEFA secara tertulis.”

“Kami juga telah mencatat keprihatinan mendalam kami tentang informasi palsu yang beredar, sambil mendesak UEFA untuk menyetujui penyelidikan yang terbuka dan transparan atas semua yang terjadi pada Sabtu malam, dan kami akan terus mendorong hal ini.”

Pada Senin malam UEFA mengumumkan telah menugaskan laporan independen ke dalam acara, yang dikatakan akan “memeriksa pengambilan keputusan, tanggung jawab dan perilaku semua entitas yang terlibat di final”.

Hogan melanjutkan: “Saya juga membaca sore ini di media bahwa ada pertemuan pagi ini dengan otoritas Prancis dan sejumlah pemangku kepentingan lainnya”namun, kami tidak dimintai masukan atau menyampaikan informasi apa pun sebelum pertemuan. “

“Kami juga meninjau jalur hukum yang tersedia bagi kami atas nama pendukung yang terkena dampak.”

Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin plus menteri olahraga Amelie Oudea-Castera mengadakan konferensi pers setelah pertemuan Senin.

Mereka menyalahkan penggemar Liverpool dan klub itu sendiri untuk adegan berbahaya.

Oudéa-Castera menuduh Liverpool membiarkan penggemar “keluar di alam liar”.

Hogan menjawab: “Kami sangat terkejut bahwa seseorang dalam posisi itu akan membuat komentar di tempat pertama pada saat ini, ketika kami tidak memiliki waktu yang cukup untuk memahami apa yang terjadi.

“Belum ada investigasi independen untuk menetapkan semua fakta. Itulah awal dari proses. Membuat komentar yang sangat tidak membantu, kami hanya merasa bahwa setiap orang harus fokus pada penyelidikan yang benar dan kurang membuat komentar yang menghasut.”

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...