Business is booming.

Penembakan Shinzo Abe Penghinaan Terhadap Demokrasi Jepang

Saya sangat sedih dan kehilangan kata-kata,” kata Perdana Menteri Fumio Kishida

Rest In Peace (RIP) masih mewarnai jagat trending untuk mantan Perdana Menteri Shinzo Abe.

Abe salah satu pemimpin paling berpengaruh dalam sejarah pascaperang Jepang meninggal pada hari Jumat setelah ditembak ketika dia memberikan pidato di kota Nara. Dia berusia 67 tahun.

Sebagai perdana menteri terlama di Jepang, pembunuhan Abe hanya dua hari sebelum pemilihan Majelis Tinggi telah mengguncang negara itu, dengan politisi dari semua kalangan mengutuk serangan itu sebagai penghinaan terhadap demokrasi.

“Saya sangat sedih dan kehilangan kata-kata,” kata Perdana Menteri Fumio Kishida dengan mata merah dan bengkak setelah berita kematian Abe.

“Kita kehilangan seorang pemimpin hebat yang mencintai bangsa, memandang ke depan dan menorehkan prestasi besar di berbagai bidang untuk masa depan negeri ini.”

“Kita harus mempertahankan pemilu yang bebas dan adil, yang merupakan akar dari demokrasi. Saya akan mengatakan ini kepada orang-orang sampai saat-saat terakhir kampanye, ”katanya lagi seperti dilansir japantimes

Polisi menangkap pria yang diduga membunuh Abe, yang sedang memberikan pidato kampanye di depan Stasiun Yamato Saidaiji ketika serangan itu terjadi sekitar pukul 11:30.

Video dari insiden itu menunjukkan dua tembakan dilepaskan.

Jepang dikenal memiliki salah satu undang-undang kontrol senjata paling ketat di dunia.

Mantan perdana menteri itu tidak sadarkan diri ketika dia diangkut melalui helikopter medis ke Rumah Sakit Universitas Medis Nara di kota Kashihara, selatan Nara tengah, di mana dia dinyatakan meninggal pada Jumat sore meskipun telah berjam-jam upaya untuk menyelamatkannya.

Setelah kematian Abe, para dokter di Rumah Sakit Universitas Medis Nara mengatakan kepada wartawan bahwa dia sudah dalam keadaan henti jantung ketika dirawat di rumah sakit pada pukul 12:20, setelah menderita dua luka tembak di bagian depan lehernya.

Baca Juga:  Pasang Poster Wajah Paling Besar di Timnas Indonesia, Iwan Bule Dibully

Hatinya rusak oleh tembakan, kata mereka.

Ia meninggal pada pukul 17.03. dari kehilangan darah, kata ahli bedah rumah sakit Hidetada Fukushima, menambahkan bahwa dokter mencoba menyadarkannya dan memberinya transfusi darah besar-besaran.

Beberapa saat sebelum dia ditembak mati dari belakang pada hari Jumat, mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe melakukan apa yang telah dia lakukan selama beberapa dekade: mendekati orang banyak dan mencari kandidat lokal.

Seperti biasa di Jepang, di mana kejahatan kekerasan jarang terjadi dan senjata langka, keamanan tampak ringan pada Jumat pagi ketika Abe berbicara di persimpangan di luar Stasiun Yamato-Saidaiji di kota barat Nara.

Tidak ada jalan yang diblokir dan sebuah bus serta sebuah van lewat di belakang punggung Abe yang terbuka saat dia berbicara kepada beberapa ratus orang.

Dua pengendara berhelm di skuter berbelok di depannya. Di dalam mobil hatchback yang lewat, seseorang melambai dengan penuh semangat pada perdana menteri terlama di Jepang.

Mengenakan jaket gelap meskipun musim panas, Abe meminta orang banyak, banyak dari mereka yang lebih tua, untuk memilih kembali Kei Sato, seorang kandidat dalam pemilihan majelis tinggi hari Minggu.

Beberapa mengambil foto dengan telepon mereka atau mengepel alis mereka dalam kelembapan.

Anggota dinas rahasia versi Jepang, Polisi Keamanan elit, tampak berdiri di sebelah kanan Abe dan tepat di belakangnya dengan setelan gelap mereka saat perdana menteri dua kali itu memuji tanggapan pandemi Sato.

“Selama pandemi, dia mendengar kekhawatiran semua orang,” kata Abe, ketika politisi muda itu membungkuk dan melambai. “Dia adalah tipe orang yang tidak mencari alasan untuk tidak melakukan sesuatu.”

Siswa sekolah menengah yang menyaksikan penembakan itu mengatakan kepada NHK bahwa seorang pria datang dari belakang dan melepaskan dua tembakan.

Baca Juga:  Profil Arief Hidayat, Hakim MK yang Trending karena Dissenting Opinion

“Tembakan pertama terdengar seperti bazoka mainan, dan pria itu kemudian mundur setelah yang pertama,” kata seorang siswa.

Setelah penyerang melepaskan tembakan kedua, sejumlah besar asap putih muncul, tambahnya.

Orang-orang di Jepang tercengang dengan penggunaan senjata dalam serangan itu, kejadian yang jarang terjadi di negara itu.

Kensaku Kimura, seorang pekerja kantoran Tokyo berusia 40-an, mengatakan bahwa, bahkan dengan serentetan penembakan massal baru-baru ini di AS,

“sangat gila bahwa Jepang terpengaruh dengan cara ini, terutama dalam kaitannya dengan salah satu orang paling berpengaruh di dunia. bangsa.”

Takeru Minakuchi, seorang pekerja kantoran di Tokyo yang pernah tinggal di AS, hampir tidak percaya.

“Setelah tinggal di AS selama dua dekade, adalah nyata untuk menyaksikan upaya pembunuhan yang ditayangkan di TV siang hari Jepang,” katanya.

“Saya gugup tentang konsekuensi dari insiden ini untuk politik kawasan (Asia-Pasifik) (dan sekitarnya), tetapi lebih lagi tentang pelanggaran lebih lanjut atas kebebasan pribadi kita atas nama keselamatan publik.”

Abe adalah kekuatan polarisasi.

Sementara ia menghadapi pujian dan kritik di dalam negeri karena pandangan konservatif dan cara pemerintahannya, Abe juga dianggap telah meningkatkan status Jepang di panggung dunia.

Di era meningkatnya ketegasan militer dan ekonomi Tiongkok, Abe secara luas dikreditkan sebagai arsitek utama kerangka kerja “Quad” — pengelompokan keamanan Jepang, AS, Australia, dan India — dan dengan memajukan diplomasi berbasis nilai yang mempromosikan demokrasi, hak dan supremasi hukum.

Selama kedua kalinya Abe sebagai perdana menteri, yang berlangsung dari Desember 2012 hingga September 2020, ia memulihkan stabilitas politik Jepang setelah periode ketika negara itu dikritik karena perdana menteri “pintu putar”, di mana pemimpin negara berubah setiap tahun.

Baca Juga:  Profil Tia AFI, Namanya Trending karena Akan Tampil pada Peluncuran Tahapan Pemilu 2024

Dia sebelumnya menjadi perdana menteri pada tahun 2005, hanya untuk mundur setahun kemudian karena alasan kesehatan.

Di bidang kebijakan luar negeri, Abe, tidak seperti kebanyakan pemimpin dunia lainnya, juga menjalin hubungan pribadi yang erat dengan mantan Presiden AS Donald Trump, dan membantu menstabilkan hubungan Jepang dengan sekutu utamanya selama waktu yang ditandai dengan ketegangan diplomatik antara AS dan negara-negara lain.

Abe dikenal karena kebijakannya yang keras, termasuk dorongannya untuk merevisi Konstitusi pasifis untuk memperjelas status hukum Pasukan Bela Diri. Bahkan setelah mengundurkan diri, Abe telah vokal tentang perluasan pertahanan negara, mendesak pemerintah untuk meningkatkan anggaran terkait menjadi 2% dari produk domestik bruto.

Pada Agustus 2020, ia tiba-tiba mengumumkan niatnya untuk mundur karena kesehatannya yang memburuk dan digantikan oleh Yoshihide Suga, tangan kanannya dan kepala sekretaris Kabinet selama pemerintahan kedua Abe.

Penambak Abe

Polisi menangkap tersangka, Tetsuya Yamagami, seorang warga kota Nara berusia 41 tahun, atas dugaan pembunuhan dan menyita senjatanya.

Pejabat pemerintah mengatakan Yamagami telah menjadi anggota Pasukan Bela Diri Maritim selama tiga tahun hingga sekitar tahun 2005.

Yamagami mengatakan kepada penyelidik bahwa dia “memiliki keluhan” dengan mantan perdana menteri dan berniat untuk membunuhnya.

Dia juga mengatakan, bagaimanapun, bahwa dia “tidak membenci keyakinan politik Abe.” Polisi menemukan bahan peledak di rumah Yamagami.

Pistol yang digunakan dalam serangan itu tampaknya buatan tangan, dengan rekaman media menunjukkan apa yang tampak seperti dua laras terbungkus pita hitam tergeletak di tanah setelah serangan itu.

Komentar
Loading...