Business is booming.

Nisa Trending, Sosok Istri Setia yang Sempat Disia-siakan dan Dikhianati Suaminya

"Di sini saya hanya ingin bagikan kisah saya agar menjadi pelajaran untuk para laki-laki." Demikian Naufal menanggapi reaksi netizen.

Nisa Trending. Nama Nisa tak terkait Nissa Asyifa, mantan istri Alshad Ahmad yang kini kekasih Tiara Andini. Bukan!

Nisa ternyata istri seorang netizen bergelar dokter atau Dr. Naufal M S.T., M.T dengan nama akun @naufalm13200.

Nisa sendiri sosok seorang terpelajar yang berperan sempurna merangkap istri dan ibu rumah tangga.

Bahkan sempat membantu biaya S3 suaminya.

Naufal yang baru bikin akun Maret 2023 ini bercerita panjang lebar melalui thread tentang istrinya yang sangat setia namun ia perlakukan seenaknya.

Ia mengawali thread dengan kalimat ingin pamer tentang istrinya yang terbaik dunia.

Lalu diakhiri dengan penyesalan mendalam saat istrinya meninggal dunia.

“Hari itu saya sadar, ternyata memang bener, cinta Nisa cuma buat saya aja. Begitupun Nisa untuk saya. Saya gak akan nikah lagi. Saya mau ketemu Nisa lagi, saya mau Nisa yg jadi bidadari saya di surga nanti. Tunggu aku ya Nis.”

Thread Naufal memang ibarat drama yang diwarnai dengan kisah cinta, kesetiaan, pengkhianatan, hingga ending yang menyesakan.

Netizen banyak yang bersimpati dengan sosok Nisa, sang istri, dan kesal dengan sosok suami yang tak lain Naufal sendiri.

Tak sedikit yang menyumpahi sosok suami yang tak tahu diri.

Meski memang mengesalkan, secara keseluruhan thread @naufalm13200 memberi banyak pelajaran tentang pentingnya kesetiaan dan ketulusan dalam hubungan pasangan suami-istri dalam sebuah rumah tangga.

“Di sini saya hanya ingin bagikan kisah saya agar menjadi pelajaran untuk para laki-laki.” Demikian Naufal menanggapi reaksi netizen.

Berikut Thread @naufalm13200 yang dibuat pada 20 Maret 2023.

1 Hai! Saya naufal, saya mau pamer, kalau istri saya adalah istri terbaik di dunia.

2 Saya dan istri saya sudah menikah selama 20 tahun. Kami kenal dari SMA. Siapa yang ngejar duluan? Ya istri saya, namanya nisa. Dia lincah ngejar saya. Saya gak tau apa yg bikin dia tergila-gila sama saya.

3 Yang jelas saya orang biasa-biasa aja, kalau dibanding dia yang dari kecil udah serba ada.

Dulu pertama kali saya ketemu dia di organisasi. Katanya dari situ dia jadi suka sama saya, dia kena pandangan pertama. Waktu itu saya masih awam banget cinta cintaan.

4 Karena saya culun banget dan kekanak kanakan. Bahkan gak pernah kepikiran kalau ada orang yang suka sama saya. Seiring waktu berjalan, dia semakin ngejar ngejar saya. Dia kirim saya surat hampir tiap hari.

5 Bahkan dia juga selipin note di sepeda saya yg ditempelin permen, yg isinya “jangan lupa makan ya, jaga kesehatan ya, hati hati sekarang lagi musim hujan, kamu bawa jas hujan kan?” Pokoknya kata kata perhatian kayak gitu.

6 Semakin hari saya semakin mengenal dia, semakin tau dia orangnya kayak apa. setiap ketemu, kita tatap tatapan, rasanya cuma berdua aja di dunia. dia cantik dan manis dgn tubuhnya yg mungil. Ternyata dia smart banget, humble, tegas, dan pinter masak.

7 Suatu hari dia kasih saya kado di hari ultah saya. Dia kasih saya jam tangan, yg mana di jaman itu jam tangan merek itu harganya gak murah, di kado itu juga ada miniatur pokemon karena saya suka banget sama pokemon.

8 Sampe sekarang, jam tangannya masih saya simpen, saya selalu pake jam tangan itu sampe saya kuliah. Dari situ saya jadi baper banget karena sekarang saya tau kalau dia tulus banget sama saya.

9 Saya dibesarkan dari keluarga yg agamis dan lumayan strict. saya juga diajarkan untuk gak pacaran karena itu mendekati zina. sampai saya baru inget, saking lagi kasmarannya, bahwa saya kan punya prinsip gak akan pacaran, takut dosa.

Baca Juga:  Hari Ini Tim Khusus Polri Akan Ekspose Kasus Kematian Brigadir J dan Jumlah Tersangka

10 Akhirnya saya coba buat bilang sama nisa lewat surat, waktu itu kita sebenernya udah mulai deket walaupun ketemu, saya masih suka salting, saya tulis surat ke dia, saya bilang, “sebenernya saya udah sayang sama kamu. tapi saya gak bisa lebih jauh lagi sama kamu.

11 saya gak mau tambah dosa, juga saya gak mau bikin kamu dosa. lebih baik kita jaga jarak dari sekarang. kamu harus lupain saya. banyak cowok yang lebih baik dari saya.” dari situ dia udah gak ganggu saya lagi. mungkin dia kecewa atau sakit hati.

12 dari situ saya baru sadar ternyata saya bukan sekedar suka aja sama dia, tapi saya udah sayang dan cinta. beberapa hari gak liat dia di luar kelasnya aja saya udah cari2 dia.

13 akhirnya kami terpisah, kalau dulu karena pisah kelas dan karena prinsip saya, kalau sekarang kita bener2 terpisah. kita beda universitas. walaupun universitas kita deketan, tapi tetep aja akan lebih susah untuk ketemu.

14 setelah lulus kuliah, kami udah gak pernah ketemu lagi. mungkin dia juga sibuk sama kerjaannya. saya pun begitu. tapi tiba2 temen kami satu organisasi menikah, akhirnya kami ketemu lagi di undangan.

15 saya perhatiin dia ternyata senyumnya dan tatapannya masih sama ke saya. sejak itu saya mulai kepikiran kalau saya harus nikahin dia sebelum semuanya terlambat.

16 saya gak pernah bayangkan kalau sekarang dia sudah jadi istri saya, milik saya sepenuhnya, saya janji saya akan perlakukan dia layaknya ratu. saya merasa saya adalah lelaki paling beruntung di dunia.

17 setelah menikah, hidup kami bahagia, dia bantu saya untuk kuliah lagi ambil s3, sampai akhirnya saya berhasil jadi dosen. kehidupan kami juga mulai sempurna dgn lahirnya putra semata wayang kami. dengan wajah yg sangat mirip ibunya.

18 walau kami sering beda pendapat, tp dia selalu layanin saya dgn baik. walau di rumah ada pembantu, khusus masak dan buat minum saya, dia selalu buatnya sendiri, tp dia selalu buat saya sedih setiap malam, dia selalu bilang mau mati duluan, karena dia gak bisa hidup tanpa saya.

19 tp semakin ke sini, dia malah semakin manja sm saya. dia juga jd super posesif, kemana pun saya pergi, saya harus telpon dia. hampir setiap jam dia telponin saya, tanya lagi apa. padahal sudah tau jelas2 saya lagi kerja dan mengajar. saya mulai terganggu dengan keposesifan dia.

20 semakin hari dia semakin bawel, ngomelin saya terus.  sampe suatu hari saya udah jenuh dan bosen banget sama dia. ternyata dari segi apapun kita memang berbeda, pemikiran dan prinsipnya beda sama saya. dia juga jadi lebih sibuk kerja karena buka cabang sana sini.

21 tapi walaupun dia sibuk, dia tetep layanin saya dgn baik dan ngurusin anak kami, dia masih antar jemput juga dan quality time. saya merasa kalau ternyata dia bukan yang terbaik buat saya. dia terlalu dominan buat saya. saya mau jadi yang dominan dari pasangan saya.

22 entah knp sejak hari itu saya ngerasa udah gak cinta sm dia, walau dia masih tetep layanin saya, tp saya udah ngerasa gak cinta sm dia. saya juga jd males pulang ke rumah, jd saya selalu pulang larut malam, walau saya tau dia pasti masakin makan malam, nungguin buat makan bareng.

23 alhasil setiap saya pulang, saya selalu nemuin dia ketiduran di meja makan. entah setan apa yg merasuki saya, saya malah kepincut dosen muda di kampus. dosen itu cantik, anggun, dan terlihat lebih sholehah dari nisa, istri saya. dengan pakaiannya yg syar’i dan mata yg indah.

24 semakin hari saya jadi deket sm dia. saya gak bermaksud untuk selingkuhin nisa, tp ternyata saya udah cinta sm dosen ini. suatu hari, temennya nisa ngeliat saya dan dosen ini makan bareng, akhirnya nisa tau semuanya. anehnya, saya gak merasa bersalah.

Baca Juga:  Lesti Trending, Lagu Aldi Tahir Ikut Viral, Ini Liriknya

25 Bahkan saya malah kepikiran kayaknya emang lebih baik Nisa tau tentang semua ini, biar saya bisa cerai sama dia karena saya bener2 udah gak cinta sama dia. Sejak Nisa tau saya selingkuh, bukannya jadi lebih posesif, dia malah jadi pendiem.

26 Tapi dia tetep layanin saya dengan baik, dia bilang dia bertahan karena anak kami dan dia juga cinta banget sama saya. Dia gak peduli saya mau selingkuh atau ngapain aja, yang penting dia masih bisa liat saya dan layanin saya.

27 Tp lama kelamaan saya juga gak tega liat dia murung terus, akhirnya saya minta dia buat lepasin saya, biar dia bebas. Saya bilang saya mau cerai karena saya udah gak cinta sama dia. Dia diem aja, dia gak ngelawan saya, dan dia gak protes sama sekali. Dia  bilang okay, gak papa.

28 Katanya dia udah ikhlasin saya. Malam itu dia langsung pergi ke rumahnya yg lain, dia gak bawa putra kami yg saat itu umurnya 15 tahun. Malam itu adalah malam terakhir saya makan masakan dia.

29 Seminggu berlalu, dia gak pulang2, HPnya juga gak aktif, padahal saya butuh buat urusin dokumen perceraian, karena saya pengen cepet beres, mau nikahin dosen yg saya suka. Saya cari ke rumah dia, dia gak ada, akhirnya saya ke rumah mertua saya.

30 Ternyata, Nisa pergi ke Singapur sm adiknya untuk berobat. Saya kaget, emang dia sakit apa? Perasaan dia baik2 aja. Tp anehnya saya gak khawatir atau panik, saya malah mikir kalau dia cuma cari perhatian saya aja. Siapa tau dia ke cuma liburan aja.

31 Akhirnya saya suruh anak saya telpon ibunya atau tantenya. Tp anak saya ternyata udah tau kalau ibunya lagi di Singapur, malah anak saya disuruh nyusul ke sana sama ibunya.

32 Akhirnya saya dan anak saya pergi ke Singapur, sampe di RS, saya liat Nisa udah pucet banget, udah banyak alat ditempelin di tubuh dia. Adik ipar saya bilang, Nisa sakit jantung dan udah parah. Ternyata Nisa rahasiain semuanya selama 5 tahun ini.

33 Dia gak kasih tau saya karena takut saya khawatir. Hari itu saya ngerasa hancur, saya ngerasa saya orang paling jahat di dunia. Saya nangis sejadi-jadinya di depan dia. Saya minta maaf dan saya nyesel banget udah selingkuhin dia sampe mau cerai sm dia. Tp apa yg Nisa bilang?

34 Dia bilang saya gak boleh nangis, dia usap air mata saya, padahal tangannya udah lemah banget. Dia  minta maaf sm saya kalau selama ini dia gak bisa jadi yang terbaik buat saya, dia bilang dia cuma bisa ngasih yang terbaik dari dia buat saya.

35 Dia juga bilang dia belum bisa urus dokumen perceraian. Detik itu saya gak mau cerai sama dia. Bukan karena saya kasian, tapi karena saya ngerasa “wanita ini yg selama ini selalu cinta sm saya harus sakit parah?” Knp harus dia yg sakit? Knp gak saya aja?

36  Saya bener2 ngerasa bersalah, dari situ saya janji, saya mau rawat dia sampe sembuh. Saya akan selalu jagain dia, saya gak akan tinggalin dia, saya harus ada di samping dia sampai kapanpun.

37 Setiap hari saya nangis di depan dia sambil saya pegang tangannya. Setiap hari juga dia bilang saya harus ikhlasin dia. Dia minta cerai sm dia dan nikah sm selingkuhan saya. Setiap dia ngomong gitu, hati saya sakit banget, dia bilang dia udah ikhlas lepasin saya buat nikah lagi

38 karena kalau dia pergi, nanti siapa yg ngurusin saya, yg masakin saya. di saat2 gini aja dia masih mikirin saya. Tp teganya saya, di saat istri saya merahasiakan penyakitnya, saya malah selingkuhin dia. Selama seeminggu sebelum operasi, saya selalu temenin dia pegang tangannya.

Baca Juga:  Pelatih Chelsea Thomas Tuchel Gusar, Tuding Wasit Dean Bikin Bencana

39 Sama sekali gak pernah lepas. Saya habisin waktu saya sm dia, saya nikmatin waktu saya yg kemaren saya buang sia2 buat selingkuh. Saya perhatiin terus wajahnya, matanya, yg biasanya tatapan dia tajam, sekarang tatapannya kosong, entah dia melihat ke arah mana.

40 Tp setiap saya ajak ngobrol, wajahnya kembali berseri2, senyumnya, dan tatapannya masih tetep sm ke saya. Saya pakein dia mukena, wajahnya bercahaya, ternyata cantiknya masih tetep sm. Saya baru sadar, saya itu gak bersyukur, saya udah dikasih istri sebaik Nisa,

41 knp saya masih sia2in dia, cuma gara2 saya bosen sm dia karena dia jadi posesif, super manja, dan gampang ngomel. Sesekali saya ajak ngobrol, dia selalu minta saya ikhlasin dia. Dia minta cerai dan mau saya nikah lagi. gimana saya gak sedih.

42 Akhirnya hari operasinya pun datang, long short story, operasinya sudah selesai. Tp dia malah kritis dan detak jantungnya gak stabil. Selama itu, saya tetep ajak dia ngobrol, walaupun tau dia gak bisa ngapa2in, saya ceritain perasaan saya pertama kali ketemu sm dia.

43 Saya ceritain momen2 kita yg paling berkesan.  akhirnya dia bangkit dari masa kritisnya. Dia sadar. Dia terlihat kayak orang yg baru, tatapannya udah gak kosong lagi.

44 Suatu hari dia mau jalan2 ke taman, akhirnya saya turutin karena ini pertama kalinya lagi dia keluar gedung. Kami ngobrol2, dia bilang makasih karena saya udah rawat dia dan nemenin dia. Dia bilang dia sayang bgt sm saya. Dia bilang, saya itu cinta pertama dan terakhirnya.

45 Hari itu rasanya happy banget. Jd lembaran baru buat kehidupan kami. Besoknya saya pulang ke Indonesia dulu karena Nisa mau pulang sebentar lagi. Tp malamnya, adik ipar saya telpon katanya Nisa kritis lagi. Saya langsung beli tiket pesawat jadwal terdekat,

46 saya baru sampe rumah sakit jam 5 subuh. Ternyata Nisa udah lewat lagi dari kritisnya. Saya lega banget. Saya kecup keningnya, saya pegang terus tangannya. Hari itu seharian saya sm sekali gak mau ninggalin dia. Kami liat2 foto2 putra kami di HP. Dia udah bisa ketawa tipis2.

47 Semalaman saya pegang tangan dia, dia bilang dia capek, pengen istirahat, mungkin karena daritadi kita ngobrol dan ketawa2. Tp paginya, saya bangun mau sholat subuh, masih di posisi yg sm, pegang tangan dia, tangan dia udah dingin banget. Saya liat dia masih merem,

48 tp knp tangannya dingin. Ternyata qodarulloh, Nisa udah pergi, Nisa udah meninggal. Dia meninggal sambil saya pegang tangannya semalaman. Bodohnya saya knp saya malah ketiduran di saat2 terakhir istri saya. Saat itu saya udah gak bisa nangis,

49 saya liat wajahnya terlihat tenang dan senyum. Entah waktu kapan dia menghembuskan nafas terakhirnya, tp saya ikhlas lepasin dia. Walaupun banyak penyesalan di hati saya, tp saya tenang karena Nisa udah gak sakit lagi. Keinginan Nisa buat meninggal duluan sudah terkabul.

50 Ternyata bener aja Nisa emang gak bisa hidup tanpa saya. Saya bersyukur bisa kenal Nisa. Bisa merawatnya di saat2 terakhirnya. Ternyata saya baru sadar, kalau mengikhlaskan dia pergi, itu bikin hati tenang. Saya mengikhlaskan dia karena saya cinta sm dia.

51 Saat mengantarkannya ke liang lahat, saya juga baru sadar, ternyata saya berhasil jadi cinta pertama dan terakhirnya Nisa. Nisa itu cinta sejati saya. Dari pertama kali ketemu, sampe Nisa mau meninggal, senyum dan tatapannya ke saya tetap sm seperti saat pertama kali kita ketemu.

52 Hari itu saya sadar, ternyata memang bener, cinta Nisa cuma buat saya aja. Begitupun Nisa untuk saya. Saya gak akan nikah lagi. Saya mau ketemu Nisa lagi, saya mau Nisa yg jadi bidadari saya di surga nanti. Tunggu aku ya Nis.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...