Business is booming.

Russia Trending, Tentara Bayarannya, Grup Wagner, Dianggap Lakukan Pemberontakan

Terbaru, Grup Wagner mengumumkan bahwa sebagian besar unit Angkatan Darat Rusia di wilayah Lipetsk telah berpindah pihak.

Russia dan Wagner trending, nama Grup Wagner, tentara bayaran Rusia diduga melakukan pemberontakan terhadap pemerintahan Rusia.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Grup Wagner telah melakukan “pemberontakan bersenjata”.

Ia menyebut kelompok tentara bayaran itu telah melakukan pengkhianatan.

Ia menambahkan bahwa “tindakan tegas” akan diambil terhadap mereka.

Pihak berwenang di Moskow dan daerah sekitarnya mengatakan mereka telah mengumumkan keadaan darurat “kontraterorisme”.

Hal itu dilakukan setelah bos Wagner Yevgeny Prigozhin mengklaim pasukannya merebut dan mengendalikan situs militer di Rostov.

Rostov-on-Don adalah tempat markas besar militer Rusia untuk mengawasi perang di Ukraina.

“Dinas keamanan atau FSB Rusia telah membuka kasus pidana terhadap Prigozhin atas pemberontakan bersenjata,” demikian kata kantor berita TASS, milik pemerintah Rusia.

Terbaru, Grup Wagner mengumumkan bahwa sebagian besar unit Angkatan Darat Rusia di wilayah Lipetsk telah berpindah pihak.

Mereka bergabung dengan kelompok militer Grup Wagner yang menuju ke Moskow.

Kehadiran Grup Wagner sendiri ternyata tak menakutkan warga kota Rostov.

Tanggapan mereka terbelah ada yang memberi makanan dan berbaur dengan para tentara.

Juga ada yang warga meminta tentara Wagner meninggalkan kota.

Tentara Wagner sendiri tak memberikan tanggapan, mereka seperti sadar yang dihadapi bukan rakyat tapi pemerintahan Putin.

Sebelumnya, Prigozhin menuduh pimpinan militer Rusia memerintahkan serangan roket ke kamp lapangan Wagner di Ukraina.

Prigozhin menuduh Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu memerintahkan serangan roket ke kamp-kamp Wagner di Ukraina.

Baca Juga:  Plesetan UGM Menjadi Universitas Gagal Merakyat Trending, Gara-garanya Penetapan Uang Pangkal Mahasiswa Baru

Saat itu “sejumlah besar” pejuangnya telah terbunuh.

Ia pun bersumpah untuk menghukum “mereka yang menghancurkan pasukannya.”

Bahkan hingga berita ini diturunkan, pasukan Wagner menuju Kota Moscow untuk menggulingkan Putin.

Grup Wagner juga telah mengumumkan bahwa sebagian besar unit Angkatan Darat Rusia di wilayah Lipetsk telah berpindah pihak.

Mereka bergabung dengan kelompok militer Grup Wagner yang menuju ke Moskow.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan “kelemahan Rusia sudah jelas”

Semakin lama semakin jelas bahwa Moskow mempertahankan pasukan dan tentara bayarannya di Ukraina.

Dan itu semakin menimbulkan semakin banyak kekacauan.

Tentang Tantara Bayaran Wagner

Prigozhin adalah pendiri kontraktor militer swasta kontroversial yang berafiliasi dengan Kremlin, Wagner Group.

Pada 26 September 2022, Prigozhin menyatakan bahwa ia mendirikan Grup Wagner khusus untuk mendukung pasukan Rusia dalam perang di Donbas, pada Mei 2014.

Sejak saat itu, kegiatan mereka meluas hingga mencakup banyak wilayah di Afrika dan Timur Tengah.

Prigozhin adalah orang kepercayaan dekat presiden Rusia Vladimir Putin hingga ia meluncurkan sebuah dugaan kudeta pada Juni 2023.

Prigozhin terkadang disebut “koki Putin”, karena dia memiliki restoran dan perusahaan katering yang menyediakan layanan untuk Kremlin.

Pernah menjadi narapidana di Uni Soviet, Prigozhin sekarang mengendalikan jaringan perusahaan berpengaruh, termasuk perusahaan tentara bayaran yang didukung negara Rusia, Wagner Group.

Tiga perusahaan pernah dituduh ikut campur dalam pemilu AS tahun 2016 dan 2018.

Menurut investigasi tahun 2022 oleh Bellingcat, The Insider, dan Der Spiegel, aktivitas Prigozhin “terintegrasi erat dengan Kementerian Pertahanan Rusia dan unit intelijennya, GRU”

Bahkan sebelum konfirmasinya, sudah ada konsensus relatif di antara media Rusia dan asing bahwa Prigozhin adalah pendiri atau sangat terkait dengan Wagner.

Kelompok tersebut dipimpin secara terbuka oleh Dmitry Utkin, yang pernah menjadi kepala keamanan Prigozhin.

Seseorang bernama Dmitry Utkin juga terdaftar sebagai direktur jenderal Manajemen Kerukunan Prigozhin.

Pada November 2016, perusahaan tersebut mengonfirmasi kepada media Rusia bahwa Dmitry Utkin yang sama yang memimpin Grup Wagner kini bertanggung jawab atas bisnis makanan Prigozhin.

Baca Juga:  Nestle Trending, Netizen Gagal Paham Bikin Kopi Enak Tanpa Gula

Pada bulan Februari 2018 Concord dan Prigozhin membantah adanya hubungan apapun dengan Wagner.

Pada Februari 2018, Wagner menyerang pasukan Kurdi yang didukung AS di Suriah dalam upaya merebut ladang minyak. Selama serangan udara pembalasan oleh angkatan bersenjata AS, 10–100 tentara bayarannya tewas.

Pada Juli 2018, tiga jurnalis Rusia yang bekerja untuk sebuah organisasi berita yang sering mengkritik pemerintah Rusia dibunuh di Republik Afrika Tengah, tempat mereka berusaha menyelidiki aktivitas Grup Wagner di negara tersebut.

Pemerintah Rusia telah memulai kerja sama dengan presiden Republik Afrika Tengah pada Oktober 2017.

Menanggapi pembunuhan tersebut, kementerian luar negeri Rusia menekankan bahwa jurnalis yang tewas melakukan perjalanan tanpa akreditasi resmi.

Wagner juga memainkan peran penting selama dan sebelum invasi Rusia ke Ukraina tahun 2022.

Prigozhin bahkan pergi ke Donbas untuk mengawasi kemajuan grup secara pribadi.

Dia digambarkan di garis depan mengenakan seragam militer bersama anggota Duma Rusia Vitaly Milonov.

Pada Agustus 2022, Grup Wagner mulai menggunakan papan reklame untuk merekrut anggota baru di Rusia.

Mantan jurnalis dan pengamat Grup, Denis Korotkov berkata “Sepertinya mereka telah memutuskan bahwa mereka tidak akan lagi berusaha menyembunyikan keberadaan mereka.”

Pada September 2022, sebuah video bocor mengungkap Prigozhin berusaha merekrut narapidana untuk memperkuat pasukan Rusia di garis depan dalam perang melawan Ukraina.

Dia berkata kepada para terpidana “tidak ada yang kembali ke balik jeruji besi” dan kepada mereka yang merasa tidak nyaman dengan gagasan “baik tahanan atau anak-anak Anda – Anda yang memutuskan”.

Sementara video tersebut direkam di penjara koloni di Yoshkar-Ola untuk merekrut pasukan kejutan, terdapat bukti bahwa narapidana dari penjara koloni di Saint Petersburg telah direkrut sebelumnya.

Pada 26 September, Prigozhin menarik kembali klaim sebelumnya bahwa dia tidak memiliki hubungan dengan grup tersebut, merilis pernyataan di situs media sosial Rusia VK di mana dia mengakui bahwa dia telah mendirikannya pada Mei 2014 untuk “melindungi Rusia” ketika “genosida populasi Rusia Donbas dimulai.”

Baca Juga:  Gundogan Bikin Kejutan Lagi, Gol Tendangan Volinya Membuat City Memimpin Lagi 2-1

Dia menjelaskan bahwa dia memainkan peran pribadi sejak awal, mengklaim bahwa dia “menemukan spesialis yang dapat membantu” setelah “[membersihkan] senjata lama dan [memilah] rompi antipeluru ” sendiri.

Dia membenarkan tuduhan, yang sebelumnya dibantah oleh pemerintah Rusia, bahwa kelompok tersebut telah terlibat di negara lain yang selaras dengan kepentingan luar negeri Rusia, menyatakan bahwa tentara bayaran Wagner yang “membela rakyat Suriah, orang lain di negara Arab, orang miskin Afrika dan Amerika Latin telah menjadi pilar tanah air kita”.

Pada 23 Oktober 2022, Prigozhin mengatakan pasukannya bergerak maju 100 hingga 200 meter (330 hingga 660 kaki) per hari, yang diklaimnya sebagai norma perang modern.

Dia memuji para pembela Bakhmut Ukraina, mengatakan bahwa “Unit kami terus-menerus bertemu dengan perlawanan musuh yang paling sengit, dan saya perhatikan bahwa musuh dipersiapkan dengan baik, termotivasi, dan bekerja dengan percaya diri dan harmonis.”

Pada 13 November 2022, Wagner Group merilis video yang menggambarkan tentara bayarannya menggunakan palu godam untuk mengeksekusi Yevgeny Nuzhin, seorang pembelot yang dilaporkan telah dikembalikan ke Rusia dalam pertukaran tahanan.

Pada akhir April, Prigozhin mengatakan pasukannya kehilangan sekitar 100 orang setiap hari.

Pensiunan kolonel Ukraina Serhiy Hrabskyi menyarankan Grup Wagner sedang mencari kemuliaan dalam merebut Bakhmut, karena Prigozhin siap untuk menuai keuntungan moneter dan politik yang signifikan jika Wagner merebut kota itu atas nama pemerintah Rusia.

Pada 23 Juni 2023, Prigozhin mengklaim bahwa angkatan bersenjata reguler Rusia telah melancarkan serangan rudal terhadap pasukan Wagner, menewaskan sejumlah besar orang.

Dia meminta tanggapan, dengan menyatakan, “Dewan komandan PMC Wagner telah membuat keputusan – kejahatan yang dibawa oleh kepemimpinan militer negara harus dihentikan.”

Sebagai tanggapan, tuntutan pidana diajukan terhadap Prigozhin oleh Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) karena menghasut pemberontakan bersenjata.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...