Business is booming.

Juventus Menang Telak 3-0 Atas Tuan Rumah Udinese, Chiesa Ungkap Rahasianya

Kemenangan Juventus atas Udinese 3-0 merupakan kemenangan tandang pertama mereka untuk membuka musim dengan tiga gol bersih dalam lebih dari 20 tahun.

Juventus menang telak melawan tuan rumah Udinese 3-0 di Udinese Arena, Minggu (21/8/2023).

Kemenangan menempatkan Juventus diperingkat dua klasemen liga Italia.

Juve berada di bawah Fiorentina yang menang 4-1 atas tuan rumah pada pertandingan sehari sebelumnya.

Tiga gol Nyonya Tua dicetak Federico Chiesa  ketika pertandingan baru berjalan dua menit hasil umpan Dusan Vlahovic.

Lalu Vlahovic sendiri mencetak gol lewat penalti menit 20. Dan Adrien Rabiot pada akhir babak pertama menit 45+3.

Secara keseluruhan permainan berlangsung imbang.

Penguasaan bola 48 persen untuk Udinese, 52 persen untuk Juventus.

Udinese dominan dalan melakkan tembakan dengan 20 kali, sementara Juventus 9 kali.

Herannya dengan lima tembakan ke arah gawang sebanyak lima kali, Udinese nihil gol, sementara dengan empat kali, Juventus membuahkan gol.

Federico Chiesa seolah mendengar pertanyaan itu.

Ia menjelaskan Juventus mencoba ‘taktik baru dan modern’ setelah menang 3-0 di kandang Udinese. “Kita tidak boleh hanya diam di belakang.”

Si Nyonya Tua bangkit memimpin 3-0 di babak pertama dengan gol Federico Chiesa, penalti Dusan Vlahovic dan sundulan Adrien Rabiot dari jarak dekat.

Itu menempatkan mereka di jalur yang benar untuk memulai musim Serie A.

Dan ini merupakan kemenangan tandang pertama mereka untuk membuka musim dengan tiga gol bersih dalam lebih dari 20 tahun.

“Itu adalah penampilan yang hebat dan di babak pertama kami sangat intens, menyerang mereka dari atas dan itulah sepak bola modern.”

“Kami tidak boleh hanya diam di belakang, kami perlu menekan dan menekan, yang kami tunjukkan hari ini,” kata Chiesa kepada DAZN.

Baca Juga:  Heboh Nama Rafael Malalangi Hilang Dalam Daftar Kelulusan Bintara Polri

Ini terdengar seperti pendekatan yang agak berbeda dengan yang diambil Max Allegri musim lalu dan yang membuatnya dikritik habis-habisan oleh para penggemar serta media dan kadang-kadang para pemainnya sendiri.

Chiesa mencetak gol dua menit setelah kampanye dan menjelaskan selebrasinya.

“Saya ingin melakukan seluncuran lutut untuk perayaan itu, karena saya sudah lama tidak melakukannya. Saya membuat lelucon kepada orang-orang di bangku cadangan bahwa saya akhirnya mencetak satu gol.

Pemain Italia itu digunakan sebagai bek sayap tahun lalu, tetapi lebih sebagai striker yang sekarang bermitra dengan Vlahovic.

“Kami tidak statis, kami banyak bergerak, dan itulah yang diminta pelatih dari kami. Dengan kedatangan Francesco Magnanelli juga, kami mencoba taktik baru ini.”

Magnanelli adalah mantan pemain Sassuolo yang bergabung dengan staf Allegri musim panas ini untuk membantu ide-ide taktis.

Ini adalah awal yang sempurna untuk musim ini, tetapi Chiesa dan Allegri terus mengabaikan saran Scudetto, bahkan jika mereka bebas dari gangguan sepak bola Eropa.

“Seperti yang dikatakan pelatih, target kami musim ini adalah lolos ke Liga Champions dan kita lihat saja nanti.”

Komentar
Loading...