Business is booming.

Tersingkir dari Liga Champions, Inzaghi Mengaku Kecewa

nter Milan kandas ke babak perempat final Liga Champios setelah disingkirkan tuan rumah Atletico Madrid melalui adu penalti dengan skor 3-2.

Inter Milan kandas ke babak perempat final Liga Champios setelah disingkirkan tuan rumah Atletico Madrid melalui adu penalti dengan skor 3-2.

Padahal Inter Milan diunggulkan karena menang 1-0 di leg pertama.

Namun Atletico berhasil mengalahkan Inter Milan di leg kedua 2-1 hingga agregat 2-2 hingga garus melalui babak perpanjangan waktu dan adu penalty.

Dan di babak adu penalti, Atletico menang melalui gol-gol  Memphis Depay, Rodrigo dan Correa. Sementara hanya dua pemain Inter yang sukses mencetak gol yakni Hakan Calhanoğlu dan FrancescoLast Acerbi

Pelatih Inter Milan Simone Inzaghi mengakui Inter ‘tidak terbiasa kalah’ dan meski ia ‘bangga’ dengan para pemainnya.

Kekalahan dari Atletico Madrid ‘harusnya menyakitkan, karena kami sudah bisa meraihnya.’

Nerazzurri menjadi favorit dengan keunggulan 1-0 pada leg pertama dan unggul di Wanda Metropolitano juga melalui serangan balik Federico Dimarco.

Namun, Antoine Griezmann membatalkannya beberapa saat kemudian dan Memphis Depay mencetak gol pada menit ke-87 untuk menyamakan kedudukan secara agregat, setelah Marcus Thuram dan Nicolò Barella gagal menjaga penjaga gawang.

“Ada kekecewaan bagi klub dan seluruh keluarga Inter, namun saya mengatakan kepada para pemain bahwa mereka harus bangga dengan perjalanan yang telah mereka lalui,” kata Inzaghi kepada Amazon Prime Video Italia.

Baca Juga:  Profil Tiga Mantan Ajudan Jokowi Promosi Brigjen, Imam Gogor (AD), Samson Sitohang (AL) dan Abdul Haris (AU)

“Kami tidak terkalahkan dalam delapan pertandingan, maka jelas kami seharusnya bisa tampil lebih baik di momen-momen tertentu. Kami memiliki satu pertandingan yang belum dimainkan, kami membuat banyak kesalahan dan itu membuat perbedaan.”

Faktanya, Rodrigo Riquelme seharusnya bisa memenangkan pertandingan di menit-menit terakhir waktu normal, namun bola melambung di atas mistar, dan kedua belah pihak memiliki peluang di perpanjangan waktu, tetapi Atleti muncul sebagai pemenang melalui adu penalti.

“Kami seharusnya bisa berbuat lebih banyak di leg pertama, namun di sini kami seharusnya bisa mempertahankan keunggulan yang diberikan Dimarco lebih lama, namun justru membiarkan mereka kembali bermain. Itu menyemangati mereka dan orang banyak.”

Inter berharap bisa tampil lebih baik setelah mencapai Final Liga Champions musim lalu, namun malah tersingkir di Babak 16 Besar.

“Tim ini tidak terbiasa kalah. Kekalahan pasti menyakitkan, kami punya kualifikasi dalam genggaman kami,” tambah Inzaghi.

 

“Saya tetap sangat bangga melatih tim ini. Ini mengecewakan bagi kami semua, namun masih ada 10 pertandingan tersisa di Serie A dan kami ingin mencapai tujuan yang sangat penting.

“Para pemain harus tetap tenang, mengetahui bahwa detail bisa membuat perbedaan di level ini. Kami seharusnya bisa menutup pertandingan, kami punya peluang di babak kedua. Setelah itu, adu penalti bagaikan lotere dan mereka tampil lebih baik.”

Ini berarti semua tim Italia tersingkir dari Liga Champions sebelum babak perempat final dan hal ini juga dapat membahayakan posisi kelima di turnamen yang diperluas tahun depan.

 

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...