Business is booming.

Profil Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter

Raisi adalah seorang politikus Iran yang menjabat sebagai presiden kedelapan Iran dari tahun 2021 hingga kematiannya pada tahun 2024.

Kabar duka tengah menghinggapi rakyat Iran.

Pemimpin tertingginya, Presiden Ebrahim Raisi meninggal dunia ketika helikopter yang ditumpangi jatuh.

Saat itu ia bersama Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian.

Pada Minggu (19/5/204) mereka melakukan penerbangan bersama.

Namun saat melintasi daerah pegunungan dalam kabut tebal di daerah pegunungan Varzaghan Azerbaijan Timur pesawat yang mereka tumpangi terjatuh.

Insiden itu terjadi selama penerbangan kembali Presiden Raisi ke kota Tabriz di Iran.

Yakni setelah Raisi dan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev meresmikan Bendungan Qiz Qalasi di perbatasan bersama mereka.

Helikopter yang membawa Presiden Raisi yang berusia 63 tahun, Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian, dan pejabat lainnya, kehilangan kontak sekitar 30 menit setelah penerbangan.

Hal ini segera memicu kekhawatiran dan operasi pencarian dan penyelamatan besar-besaran.
Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei meminta ketenangan dan meyakinkan bahwa tidak akan ada gangguan dalam pemerintahan negara.

“Kami berharap Tuhan Yang Maha Esa akan mengembalikan presiden kita tercinta dan para sahabatnya kembali dalam keadaan sehat ke pelukan bangsa,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.

Upaya pencarian dilakukan dengan lebih dari 60 tim penyelamat, termasuk tentara, pasukan Garda Revolusi, dan unit polisi, menjelajahi daerah pegunungan yang berkabut.

Kondisi cuaca buruk dan kabut tebal telah menghambat upaya ini secara signifikan.

Komunitas internasional telah menyatakan keprihatinannya dan menawarkan bantuan.
Negara-negara dan organisasi-organisasi tetangga, termasuk Irak, Kuwait, Qatar, Arab Saudi, Suriah, Rusia, Turki, dan Uni Eropa, telah menjanjikan dukungan.

UE bahkan telah mengaktifkan layanan pemetaan respons cepat untuk membantu upaya pencarian.

Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Minggu menyampaikan belasungkawanya melalui postingan di media sosial.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanani menyampaikan terima kasih atas solidaritas internasional dan tawaran bantuan.

Presiden AS Joe Biden telah diberi pengarahan mengenai situasi ini, dan juru bicara Departemen Luar Negeri membenarkan bahwa mereka memantau perkembangannya dengan cermat.

Insiden ini terjadi setelah periode meningkatnya ketegangan regional, khususnya sehubungan dengan konflik Gaza dan eskalasi Iran dengan Israel baru-baru ini.

Presiden Raisi, yang menjabat sejak tahun 2021, telah menjanjikan dukungan teguh Iran untuk Palestina, sebuah sikap yang ditegaskan kembali dalam pidato peresmian bendungan baru-baru ini.

Profil Ebrahim Raisi

Ayatullah Hujjat el-Islam Ebrahim Raisol-Sadati (14 Desember 1960 – 19 Mei 2024).

Ia adalah seorang politikus Iran yang menjabat sebagai presiden kedelapan Iran dari tahun 2021 hingga kematiannya pada tahun 2024.

Pada awal karirnya, Raisi menjabat di beberapa posisi di sistem peradilan Iran, termasuk sebagai Wakil Jaksa dan Jaksa Teheran.

Karena perannya dalam komite kematian selama eksekusi tahanan politik Iran tahun 1988, ia dikenal sebagai “Penjagal Teheran”.

Dia diberi sanksi oleh AS. Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri sesuai dengan Perintah Eksekutif 13876.

Ia dituduh melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan oleh organisasi hak asasi manusia internasional dan pelapor khusus PBB.

Ia kemudian menjabat sebagai Wakil Ketua Mahkamah Agung (2004–2014), Jaksa Agung (2014–2016), dan Ketua Mahkamah Agung (2019–2021).

Raisi adalah Penjaga dan Ketua Astan Quds Razavi, seorang bonyad, dari tahun 2016 hingga 2019.

Ia adalah anggota Majelis Ahli dari Provinsi Khorasan Selatan, terpilih untuk pertama kalinya pada pemilu tahun 2006.

Dia adalah menantu dari imam salat Jumat Masyhad dan Imam Besar tempat suci Imam Reza, Ahmad Alamolhoda.

Raisi mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2017 sebagai kandidat dari Front Populer Pasukan Revolusi Islam yang konservatif, kalah dari presiden petahana moderat Hassan Rouhani, 57 persen berbanding 38,3 persen.

Raisi sukses mencalonkan diri sebagai presiden untuk kedua kalinya pada tahun 2021 dengan perolehan 62,9 persen suara, menggantikan Hassan Rouhani.

Menurut banyak pengamat, pemilihan presiden Iran tahun 2021 telah dicurangi untuk menguntungkan Raisi, yang dianggap sebagai sekutu Ali Khamenei.

Raisi sering dianggap sebagai calon penerus Khamenei sebagai Pemimpin Tertinggi.
Namun akibat kematiannya dalam kecelakaan helikopter Varzaqan tahun 2024, hal itu tidak pernah terjadi.

Dianggap sebagai tokoh garis keras dalam politik Iran, kepresidenan Raisi mengalami kebuntuan dalam negosiasi dengan AS. atas Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) dan protes besar-besaran di seluruh negeri pada akhir tahun 2022 yang dipicu oleh kematian Mahsa Amini pada 16 September.

Selama masa jabatan Raisi, Iran mengintensifkan pengayaan uranium, menghalangi inspeksi internasional, dan mendukung Rusia dalam invasi ke Ukraina.

Selain itu, Iran melancarkan serangan rudal dan drone ke Israel selama konflik Gaza dan terus mempersenjatai kelompok proksi seperti Hizbullah dan gerakan Houthi.

Baca Juga:  Ganjar Pranowo Trending, Usai Jadi Capres Nomor 1 Versi Survei
Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...