Business is booming.

Emma Raducanu Tantang Leylah Fernandez di Final AS Terbuka

Final Sesama Petenis Remaja Pertama Sejak 1999, Serena Williams vs Martina Hingis

Emma Raducanu, remaja Inggris berusia 18 tahun, mencapai babak final dengan hasil menakjubkan.

Ia menyingkirkan unggulan ke-17 turnamen dari Yunani, Maria Sakkari dengan skor telak dua set 6-1,6-4.

Emma pun menjadi pemain kualifikasi pertama yang mencapai final Grand Slam dan akan menantang remaja lainnya Leylah Fernandez dari Kanada pada hari Sabtu (11/9/2021) atau Minggu (12/9/2021) pagi WIB.

Raducanu adalah wanita Inggris pertama di final tunggal utama dalam 44 tahun.

Kemenangannya disaksikan langsung Virginia Wade, wanita terakhir Inggris yang mencapai prestasi itu di Wimbledon pada tahun 1977.

Raducanu menghasilkan kemenangan tak kenal takut dan kejam, seolah bukan babak semifinal dan membuat takjub yang menontonnya.

Setelah dengan percaya diri melakukan pukulan voli pada match point pertamanya, Raducanu segera menjatuhkan raketnya ke lapangan dan menutup mulutnya dengan kedua tangan.

Dengan cepat dia menunjukkan senyum berseri-seri sebelum menyambut sorak-sorai penonton di lapangan tenis terbesar di dunia itu.

“Waktu di New York berlalu begitu cepat, saya telah bertanding setiap hari dan tiga minggu kemudian saya berada di final. Saya benar-benar tidak percaya,” kata Raducanu.

Setelah melalui tiga pertandingan kualifikasi untuk mencapai babak utama, dia tidak kehilangan satu set pun dalam sembilan pertandingannya di Flushing Meadows.

Ini hanya turnamen Grand Slam kedua Raducanu dan acara tingkat tur keempat dalam karirnya.

Selain itu, Raducanu adalah:

Finalis Grand Slam Inggris termuda dalam 62 tahun, sejak Christine Truman mencapai final Prancis Terbuka pada usia 18 tahun pada 1959.

Baca Juga:  Heboh Video Anggota DPRD Bungo Ancam Mogok Kerja

Wanita Inggris pertama yang mencapai final AS Terbuka dalam 53 tahun, mengikuti Wade pada tahun 1968

Wanita Inggris keempat yang mencapai final Grand Slam di era Terbuka

Sebelum melaju ke babak 16 besar Wimbledon awal musim panas ini, Raducanu berada di peringkat 336 dunia.

Kemenangan ini menempatkannya di ambang 30 besar setelah dipastikan menjadi nomor satu putri Inggris dengan mencapai empat besar di Flushing Meadows.

Apalagi jika Raducanu berhasil menjadi juara AS Terbuka dengan mengalahkan lawan seusianya Laylah Fernandez dari Kanada.

Berbagai Komentar

Virginia Wade, juara Grand Slam wanita terakhir Inggris, menyaksikan kemenangan terbaru Raducanu di Ashe menggambarkan permainan remaja itu sebagai “berdetak di setiap kotak”

Mencapai 16 besar di Wimbledon menjadi debut Grand Slamnya yang melambungkan Raducanu menjadi bintang.

Namun entah bagaimana dia berhasil melampaui apa yang dia capai di sana dengan eksploitasi luar biasa di New York.

Sekali lagi dia membongkar lawan yang jauh lebih berpengalaman dengan begitu mudahnya sehingga secara menakjubkan mendustakan usia dan pengalamannya.

Mantan petenis nomor satu Inggris Greg Rusedski mengatakan penampilannya melawan Sakkari “layak untuk menjadi nomor satu dunia”.

Semifinalis Prancis Terbuka Sakkari, seperti lawan-lawan sebelumnya, dibuat bingung oleh ketenangan dan eksekusi Raducanu.

Petenis Yunani, yang juga ingin mencapai final Grand Slam perdananya, tidak mampu mengatasi intensitas Raducanu dan tidak dapat menemukan solusi untuk meniadakannya.

Raducanu menghadapi tujuh break point dalam dua service game pertamanya, melihat mereka semua gagal untuk menahan keduanya dan memimpin 3-0 dengan break yang terjepit di antaranya.

Sakkari menjadi frustrasi dengan ketidakmampuannya untuk mengambil peluan dan mengeluh kepada wasit sebelum berlari untuk menukar roknya pada pergantian pertama.

Baca Juga:  Leylah Fernandez Lanjutkan Kejutan, Tembus Final AS Terbuka

Berbeda dengan sikap cemas Sakkari, Raducanu tampak sama sekali tidak bingung dengan kejadian itu.

Itu berlanjut saat petenis Inggris itu, yang didukung oleh beberapa penggemar yang mengenakan pakaian warna Union Jack dan mengibarkan bendera.

Ia memenangkan semua poin yang menentukan dalam perjalanannya untuk merebut set pembuka dalam waktu 36 menit.

Dengan mendapat tempat di final AS Terbuka, tidak ada tanda-tanda gugup saat dia memastikan kemenangan dengan pukulan forehand voli.

Sebelumnya pada sesi semifinal Kamis malam, remaja Kanada Fernandez memastikan tempatnya di final dengan mengejutkan unggulan kedua dari Belarusia Aryna Sabalenka.

Fernandez yang tidak diunggulkan, yang berusia 19 tahun pada Senin, menang 7-6 (7-3) 4-6 6-4 untuk melaju ke semifinal yang menegangkan.

Kemenangan Raducanu kemudian membuat final Grand Slam kedelapan di Era Terbuka antar remaja.

Ini adalah yang pertama sejak AS Terbuka 1999 ketika harapan Amerika Serena Williams mengalahkan Martina Hingis dari Swiss.

Keberhasilan Raducanu dan Fernandez menutup turnamen di mana sejumlah bintang muda mengisi kekosongan beberapa nama besarkhu. ksusnya Williams, Roger Federer dan Rafael Nadal, dengan penampilan luar biasa.

Martina Navratilova, juara tunggal Grand Slam 18 kali, mengatakan keberhasilan Raducanu dan Fernandez adalah momen “penggantian generasi”.

Naomi Broady, petenis Inggris kepada BBC Radio 5 Live mengatakan: “Saya tidak bisa berkata apa-apa, saya sangat bahagia untuknya. Itu bukan malam Maria Sakkari tetapi itu adalah tekanan yang diberikan oleh Emma Raducanu sejak awal.”

“Dia memiliki tujuh break point itu, Maria Sakkari, dan dia tidak bisa mengambilnya. Sejak saat itu Raducanu melarikan diri dengan pertandingan itu.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...