Business is booming.

Emma Raducanu Juara AS Terbuka 2021, Masih Berusia 18 Tahun

Wanita Inggris pertama yang merebut gelar Grand Slam tenis dalam 44 tahun.

Petenis remaja Inggris, Emma Raducanu menyelesaikan dongeng menakjubkannya di New York dengan menjadi juara AS Terbuka, Minggu (12/9/2021) pagi WIB.

Ia membuat sejarah sebagai wanita Inggris pertama yang merebut gelar Grand Slam tenis dalam 44 tahun.

Emma dijuluki “bloody marvel” sempat mengalami cedera lutut saat jatuh, tetapi bangkit untuk memberikan ace untuk memastikan kemenangan 6-4, 6-3 atas saingannya Leylah Fernandez.

Final dua remaja putri antara Leylah Fernandes (19 tahun) dan Emma Raducanu (18) akhirnya kejadian. Babak final sesama pemain remaja itu pun tercatat yang pertama sejak 1999. (Instagram @USopen)

“Jika Anda percaya pada diri sendiri maka segalanya mungkin,” kata Emma usai pertandingan.

Jatuh ke tanah di akhir pertandingan yang menegangkan selama 1 jam 51 menit, Emma menangis bahagia saat dia memenangkan turnamen tanpa kehilangan satu set pun.

‘Ini keajaiban’ kata mantan juara Wimbledon Chris Evert.

‘Ini adalah anak yang belum pernah didengar siapa pun sampai beberapa minggu yang lalu. Sekarang dia adalah nama terbesar dalam olahraga. Dia telah mencuri semua hati kita.’

Setelah kemenangannya, Emma menunjukkan senyum lebar khasnya dan berkata:

‘Terima kasih kepada semua orang di sini di New York karena membuat saya merasa betah sejak pertandingan kualifikasi pertama saya hingga final. Leylah (lawannya di final) akan selalu memainkan tenis yang hebat dan selalu bertarung… Saya tahu saya harus menggali lebih dalam.

“Saya pikir setiap pemain dalam undian putri pasti memiliki kesempatan untuk menang di turnamen mana pun.

‘Saya berharap generasi berikutnya dapat mengikuti jejak beberapa legenda terhebat’, tambahnya, menyebut Billie Jean King, yang menyerahkan trofi kepadanya.

Sebanyak 23.771 penonton di Stadion Arthur Ashe yang penuh sesak di New York memberikan persetujuan mereka dan memberikan tepuk tangan meriah kepada juara baru itu.

Baca Juga:  Peternak yang Bentangkan Poster Saat Jokowi Berkunjung Sudah Dilepas

Atas kemenangan itu Emma memperoleh ucapan selamat dari kerajaan Inggris

“Saya mengirim ucapan selamat kepada Anda atas keberhasilan Anda memenangkan Kejuaraan Tenis Terbuka Amerika Serikat. Ini adalah pencapaian luar biasa di usia yang begitu muda, dan merupakan bukti kerja keras dan dedikasi Anda.” Demikian Ratu Inggris

“Saya tidak ragu penampilan luar biasa Anda, dan lawan Anda Leylah Fernandez, akan menginspirasi generasi pemain tenis berikutnya. Saya mengirimkan salam hangat saya kepada Anda dan banyak pendukung Anda.’

Pangeran Wales dan Duchess of Cornwall juga memberikan ucapan selamat.

“Selamat kepada Emma Raducanu atas kemenangan AS Terbuka Anda – pencapaian yang luar biasa! Kami semua sangat bangga. Selamat untuk Leylah Fernandez hari ini juga. Pertandingan yang luar biasa antara dua wanita muda yang menginspirasi – kami tidak sabar untuk melihat ke mana Anda akan pergi selanjutnya.’

Emma menjadi wanita Inggris pertama yang memenangkan Grand Slam sejak Virginia Wade mengangkat trofi Wimbledon pada tahun 1977.

Wade, yang juga memenangkan AS Terbuka pada 1968, berada di antara penonton untuk menyaksikan kemenangan bersejarah itu. Ia melompat berdiri di akhir pertandingan.

Selain trofi, Emma akan mengantongi £1,8 juta dalam bentuk kemenangan.

Tapi dia harus melupakan sampanye tradisional pasca-pertandingan karena dia masih berusia di bawah 21 tahun, usia legal untuk minum alkohol di AS.

Daily Mail memprediksi, setelah kembali ke Inggris ia akan menerima aliran hadiah hingga 100 juta poundsterling (Rp 1,975 triliun).

Selain memperoleh hadiah dari kesepakatan sponsorship, Emma juga jadi favorit untuk dinobatkan sebagai BBC Sports Personality of the Year dan bahkan memperoleh hadiah dari Ratu Inggris.

Baca Juga:  Ini 30 Nama Pemain AC Milan untul Liga Champions

Kesepakatan yang menguntungkan dengan Nike dan produsen raket Wilson telah memberinya kekayaan £ 1 juta tetapi angka itu sangat kecil dibanding pendapatannya di masa depan.

Seorang agen olahraga berkata: “Dia dapat dengan mudah mendapatkan £100 juta atau lebih. Dia menarik bagi banyak orang dan masih sangat muda sehingga dia hanya bisa menjadi lebih baik. Tawaran sudah mengalir. Dia adalah hal terbesar dalam olahraga saat ini. Langit adalah batasnya.’

Harry Bushnell, yang melatihnya dari usia enam hingga sepuluh tahun, mengatakan:

“Saya pikir itu adalah bukti dia karena dia orang yang menyenangkan, di dalam dan di luar lapangan, dan saya pikir itulah mengapa begitu banyak orang mendukungnya.

‘Klub Parklangley akan selalu berada di belakangnya di setiap langkahnya.’

Sementara itu, Leylah Fernandez, menyeka air mata dan berkata: ‘Hari ini akan sulit untuk memulihkan diri, tetapi Emma bermain luar biasa. Dilakukan dengan baik atas dia dan timnya.

Dan mengacu pada peringatan 20 tahun serangan teror 11 September, dia menambahkan: “Saya tahu hari ini sangat sulit bagi New York dan Amerika Serikat.

“Saya hanya berharap saya bisa sekuat dan tangguh seperti New York dalam 20 tahun terakhir.”

Evert menggambarkan Emma sebagai ‘masa depan tenis wanita’, dengan mengatakan: ‘Dia memberikan semua yang dia miliki. Dia adalah bakat baru yang paling menarik untuk muncul di tempat kejadian dalam waktu yang lama.

‘Ini hanyalah awal dari apa yang dapat dilakukan wanita muda ini. Kami akan melihat lebih banyak tentang dia, itu pasti. Ini baru permulaan.’

Profil Emma Raducanu

Emma Raducanu lahir di Toronto, Kanada, pada 13 November 2002.

Ayahnya berasal dari Romania, sementara sang ibu berasal dari China.

Baca Juga:  Leylah Fernandez Lanjutkan Kejutan, Tembus Final AS Terbuka

Mereka pindah ke Inggris ketika Raducanu masih berusia dua tahun.

Darah Romania yang mengalir dalam diri Raducanu membuatnya memiliki kedekatan dengan negara tersebut.

Dilansir dari Essentially Sports, ia sering berkunjung ke Romania untuk bertemu neneknya.

Darah Romania juga membuat Raducanu mengidolakan Simona Halep.

Raducanu mulai bermain tenis pada usia lima tahun.

Ia bermain tenis di Bromley Tennis Academy dan juga sekolahnya, Newstead Wood School.

Meski menekuni tenis, Raducanu tak melupakan pendidikan yang ia tempuh.

Ia dikenal sebagai murid yang pandai dan meraih nilai A pada pelajaran matematika dan ekonomi.

Emma Raducanu melakoni debut Grand Slam pada Juni 2021 di ajang Wimbledon.

Pada turnamen tersebut, Raducanu mampu melangkah hingga putaran keempat.

Namun, pada pertandingan menghadapi Ajla Tomljanovic, ia harus mundur pada set kedua karena mengalami kesulitan bernapas.

Pada turnamen Grand Slam berikutnya yakni US Open 2021, Emma Raducanu tampil luar biasa.

Ia sukses melaju hingga final dan mengalahkan Leylah Fernandez yang mampu menyingkirkan para petenis unggulan seperti Aryna Sabalenka (unggulan 2), Naomi Osaka (3), dan Elina Svitolina (5).

Biodata Emma Raducanu

Nama lengkap: Emma Raducanu

Tempat, tanggal lahir: Toronto, 13 November 2002

Usia: 18 tahun

Kewarganegaraan: Inggris

Tinggi badan: 175 cm

Pegangan raket: Kanan

Debut pro: 2018

Ranking saat ini: 150

Rekor Grand Slam:

Wimbledon: Babak ke-4 (2021)

US Open: Juara (2021)

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...