Business is booming.

Barcelona Dikalahkan Real Madrid 2-3 dan Tersingkir dari Piala Super

Barcelona Main Dominan namun Kalah Tajam, Kalah oleh Serangan Balik Madrid

Barcelona tersingkir dari Piala Super Spanyol setelah dikalahkan Real Madrid 3-2 di babak semifinal yang digelar di Riyadh, Arab Saudi.

Barcelona kalah melalui babak perpanjangan waktu setelah bermain 2 – 2 di babak normal 2 X 45 menit.

Selanjutnya Real Madrid akan menghadapi pemenang antara Atletico Madrid dan Athetic Bilbao yang akan digelar Jumat (14/1) dini hari.

Seperti dilaporkan Barcablaurganes.com, Barca bermain sepenuh hati dan membawa tim terbaik di Spanyol hingga batasnya dalam 120 menit dari El Clasico yang mendebarkan.

Tetapi seperti yang telah mereka lakukan sepanjang musim, Madrid menemukan cara untuk menang dan akan melaju ke Final hari Minggu.

Dengan kedua tim telah meningkat pesat sejak pertemuan mereka Oktober lalu, harapannya adalah permainan yang lebih baik dimainkan di level yang lebih tinggi.

Dalam laga itu Barca mendominasi penguasaan bola hingga 54 persen.

Barcelona juga lebih banyak memperoleh peluang sebanyak 20 kali dibanding Real Madrid 14 kali.

Tetapi Barcelona tidak terlalu bagus dalam penyelesian akhir.

Madrid cenderung main bertahan untuk mencoba mencetak gol melalui serangan balik.

Ada sedikit intensitas dari kedua belah pihak, dan pertahanan Blaugrana berada di mana-mana berkat beberapa tekanan yang tidak terorganisir.

Madrid memiliki peluang mencetak gol yang lebih baik, semuanya dalam serangan balik, dan salah satunya menghasilkan gol pembuka ketika Sergio Busquets tertidur di lini tengah dan kehilangan bola ke Karim Benzema

Akhirnya memberi kesemptan Vinicius Junior di dalam kotak.

Baca Juga:  Ingat Hari Libur Maulid Nabi Muhammad Digeser Jadi Rabu 20 Oktober

Pemain Brasil itu mencetak gol. dengan kaki kirinya untuk memberi Madrid keunggulan.

Barca merespon dengan baik untuk tertinggal dan akhirnya melakukan beberapa tembakan tepat sasaran dengan dua sundulan dari Luuk De Jong yang langsung mengarah ke Thibaut Courtois.

Tetapi Blaugrana menunjukkan sedikit kreativitas dan membutuhkan sedikit keberuntungan untuk menemukan gol.

Dan entah bagaimana mereka mendapatkannya ketika Luuk De Jong menunjukkan upaya yang sangat baik dan memblokir percobaan izin oleh der Militao, mengarahkan bola ke gawang Madrid untuk menjadikannya 1- 1.

Pada babak pertama, permainan yang mengecewakan semuanya berjalan lancar dan tidak ada tim yang terlihat cukup bagus untuk memenangkannya, dan benar-benar apa pun bisa terjadi di babak kedua.

Xavi melakukan pekerjaan yang sangat baik di jeda turun minum.

Pembicaraan timnya dengan jelas menginspirasi para pemain untuk tampil dengan tingkat intensitas dan semangat yang berbeda untuk memulai babak kedua.

Pergantian pemainnya juga membantu dengan kembalinya Pedri yang terlihat fantastis di babak pertamanya. kembali bermain setelah empat bulan absen karena cedera.

Blaugrana berubah dari boros dan tidak kreatif menjadi tajam dan berbahaya dalam serangan, dan mereka melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan menekan tanpa bola untuk menghentikan serangan balik Madrid.

Barca jelas merupakan tim yang lebih baik dan pantas untuk memimpin, tetapi mereka malah kebobolan dalam permainan: setelah memaksakan penyelamatan luar biasa dari Marc-Andre ter Stegen.

Karim Benzema tidak pernah menyerah pada permainan dan menemukan bagian belakang jaring setelah tembakan Daniel Carvajal dibelokkan ke jalur pemain Prancis itu.

Barca sekali lagi menunjukkan semangat juang yang hebat dan meningkatkan tekanan bahkan lebih saat mereka mencari gol penyeimbang.

Baca Juga:  Heboh Damkar DKI Turunkan Tim Untuk Selamatkan Kartu ATM di Got

Xavi mengubah formasi menjadi 3-3-4 dan mendorong semua orang untuk maju, dan tim Catalan berusaha keras untuk menyamakan kedudukan.

Dan dengan tujuh menit tersisa, mereka mendapatkannya: setelah tendangan sudut pendek, Jordi Alba memainkan umpan silang yang indah ke kotak enam yard dan Ansu Fati sendirian di sana untuk menyundul bola.

Tidak ada tim yang ingin mengambil risiko tersingkir di detik-detik terakhir sehingga tidak ada yang terjadi sampai peluit akhir, dan El Clásico menuju perpanjangan waktu.

Satu-satunya kelemahan dari comeback Bara menjelang perpanjangan waktu adalah membuat tim dalam kondisi yang sangat rentan dengan hanya tiga pemain bertahan, dan mereka akhirnya bisa terkena serangan balik.

Dan itulah yang terjadi delapan menit memasuki periode ketika Madrid menemukan diri mereka dalam istirahat 4-lawan-2

Dan Rodrygo menemukan Valverde sendirian di dalam kotak untuk menjadikannya 3-2.

Pada 20 menit terakhir perpanjangan waktu adalah tentang upaya Barca untuk comeback ketiga pada malam itu, dan mereka tentu saja mencoba dan memiliki beberapa momen bagus tetapi akhirnya gagal mengalahkan Courtois untuk ketiga kalinya.

Meski tersingkir, Barcelona harus meninggalkan Arab Saudi dengan kepala tegak.

Apakah tim ini sempurna? Tidak, tetapi mereka lebih baik daripada sebelum Xavi mengambil alih dan mereka memberi Madrid 120 menit neraka.

Mereka harus bangga, dan penggemar juga harus bangga.

Susunan Pemain

Barcelona: Ter Stegen; Alves (Nico 78’), Araujo, Piqué, Alba; Gavi (Memphis 78’), Busquets, F. De Jong (Pedri 46’); Torres (Ez Abde 46’ (Jutglà 110’)), L. De Jong (Fati 66’), Dembélé

Gol: L. De Jong (41’), Ansu Fati (83’)

Real Madrid: Courtois; Carvajal (Vázquez 91’), Militão, Nacho, Mendy; Modric (Valverde 83’), Casemiro, Kroos; Asensio (Rodrygo 68’), Benzema, Vinicius (Camavinga 110’)

Baca Juga:  Bukan Sekedar Trending, Pelatih Ronald Koeman Hampir Pasti Dipecat

Gol: Vinicius (25’), Benzema (72’), Valverde (98’)

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...