Business is booming.

Sudah Dua Kali Interograsi, Belum Bisa Disimpulkan Penyebab Kematian Tangmo Nida

Gatick tak menolong Tangmo dengan alasan tak bisa berenang, namun di instagram ia bisa renang

Polisi sedang menyelidiki video yang direkam di ponsel manajer Tangmo, Idsarin “Gatick” Juthasuksawat

Video yang diperoleh Nation Thailand dan menjadi viral secara online, menunjukkan Tangmo berpose di speedboat dengan secangkir anggur dan bermain dengan rambutnya pada malam dia tenggelam.

Di latar belakang, suara laki-laki tak dikenal terdengar di luar layar berteriak… “Bawa temanmu ke sini! Anda membawa teman Anda ke sini! ”

Penampilan Tangmo Nida dengan secangkir wine sebelum ia tenggelam dan ditemukan meninggal dunia (twitter trending Tangmo)

Polisi Nonthaburi mengatakan mereka masih menyelidiki kasus ini dan belum sampai pada kesimpulan tertentu.

Lima teman berperahunya tetap menjadi saksi, bukan tersangka.

Ini karena laporan otopsi mengonfirmasi bahwa Tanmgo tenggelam, meskipun banyak detail penting yang belum dikonfirmasi..

Termasuk apa yang menyebabkan luka di kakinya, dan apa — atau siapa — yang menyebabkannya jatuh ke sungai.

Polisi mengatakan mereka juga sedang menyelidiki klaim yang bertentangan yang dibuat oleh para saksi tentang apa yang terjadi di kapal malam itu.

Secara khusus, hanya satu saksi yang mengatakan perahu itu “meluncur” ke depan di air.

Bangkok Post melaporkan, menimbulkan keraguan tentang apa yang sebenarnya menyebabkan aktris TV itu jatuh ke Sungai Chao Phraya Kamis lalu.

Saksi lain sebelumnya mengklaim bahwa Tangmo jatuh dari belakang perahu saat buang air kecil — klaim yang dilaporkan secara luas di media.

Ini menarik banyak ketidakpercayaan dari polisi, yang sejak itu membantah cerita itu sebagai kebohongan.

Terutama setelah polisi melakukan wawancara putaran kedua awal pekan ini dan melanjutkan pemeragaan ulang 5 hari mereka dari peristiwa tersebut dengan saksi.

Baca Juga:  Indonesia Dapat Jatah 60.000 Orang Berangkat Haji 2021

Selama peragaan ulang, polisi memasang kembali baling-baling speedboat, yang sebelumnya telah dilepas untuk dianalisis.

Namun baling-balingnya tidak sengaja jatuh dari perahu dan tenggelam ke dasar sungai.

Penyelam telah memulihkannya, memungkinkan pemeragaan untuk melanjutkan.

Sementara itu, Departemen Kesehatan Mental Thailand menyarankan masyarakat untuk membaca berita di Tangmo secara objektif.

Mereka khawatir tentang dampak psikologis paparan berlebihan terhadap banjir laporan media terhadap masyarakat.

Lima teman aktris Thailand Nida “Tangmo” Ptcharaveerapong yang berada di speedboat ketika dia jatuh ke laut dan tenggelam Kamis lalu kemungkinan akan menghadapi tuduhan kelalaian yang menyebabkan kematian dan memberikan pernyataan palsu.

Lima teman perahu Tangmo adalah manajernya, Idsarin “Gatick” Juthasuksawat; Wisapat “Sand” Manomairat; Nitas “Job” Kiratisoothisathorn (pemilik perahu), Tanupat “Por” Lerttaweewit; dan  pengemudi speedboat Phaiboon “Robert” Trikanjananun.

Karena penyelidikan menandai satu minggu sejak kematian Tangmo, lima rekannya masih dianggap sebagai saksi, bukan tersangka.

Polisi telah mendakwa Por dan Robert karena mengoperasikan kapal tanpa izin dan kelalaian yang menyebabkan kematian.

Menurut klaim saksi, aktris populer itu dilaporkan pergi ke bagian belakang perahu untuk buang air kecil, ketika dia jatuh ke sungai pada Kamis malam dan tenggelam.

Sebuah tim pencari menemukan tubuhnya pada Sabtu sore, hampir dua hari kemudian.

Polisi meragukan klaim saksi

Tetapi ketika polisi dengan hati-hati melanjutkan penyelidikan mereka, termasuk putaran baru interogasi dan pemeragaan lima malam di atas kapal, bukti baru telah muncul.

Bukti itu menimbulkan keraguan signifikan terhadap klaim saksi.

Singkatnya, polisi tidak yakin.

Letjen Pol Jirapat Phumjit, kepala Kepolisian Provinsi Wilayah 1, berbicara tentang sentimen yang berlaku di antara petugas investigasi.

“Penyebab kematian ditemukan pada titik ini karena tenggelam. Untuk menentukan apa yang sebenarnya menyebabkan dia jatuh ke sungai, apakah itu dirinya atau orang lain, akan memakan waktu.”

Baca Juga:  Besok, Konser Iwan Fals Gaung Merah seGALAnya di Secapa AD Bandung, Iwan Siap Jawab Curhatan Patah Hati

“Mengenai pernyataan yang diberikan oleh lima orang di dalam perahu, polisi tidak sepenuhnya yakin.”

Menurut Phumjit, kelima sahabat tersebut menjalani pemeriksaan fisik pada hari Selasa. Mereka juga menyerahkan pakaian mereka dari malam untuk diperiksa.

Divisi Penindasan Kejahatan Teknologi telah melacak telepon pemilik kapal Por, menemukan serangkaian panggilan telepon yang dia lakukan kepada “orang-orang kuat” setelah insiden di sungai malam itu.

Dalam salah satu konsultasi telepon, Tanupat “Por” Lerttaweewit mengakui bahwa Robert sedang mengemudikan speedboat ketika Tangmo jatuh ke laut.

Karena kurangnya pengalaman mengemudikan kapal, Robert, yang tidak memiliki lisensi berperahu, dilaporkan kehilangan kendali atas kapal, mendorongnya ke depan.

Hal ini menyebabkan reaksi berantai, mendorong Nida di buritan kapal untuk memegang temannya agar tidak jatuh ke laut.

Takut terseret ke sungai bersamanya, Sand menggoyangkan kakinya, menyebabkan Tangmo terjungkal ke sungai, di mana paha kanannya terpotong oleh bilah baling-baling dari mesin tempel besar kapal dan dia tenggelam.

Minggu ini polisi dari distrik Nonthaburi melanjutkan penyelidikan dengan interogasi putaran baru, kali ini menggunakan pendeteksi kebohongan.

Mereka pemeragaan lima hari di atas kapal, mengambil setiap saksi satu per satu untuk menghidupkan kembali apa yang terjadi di sungai malam itu.

Laporan otopsi yang dirilis pada hari Rabu menyimpulkan bahwa Tangmo tenggelam di sungai.

Tetapi para ahli forensik tidak dapat mengkonfirmasi rincian penting dalam klaim saksi, termasuk apakah Tangmo sedang kencing ketika dia jatuh atau didorong.

Apa yang menyebabkan luka di kakinya dan apakah luka itu terjadi sebelum atau setelah dia tenggelam.

Sementara itu, polisi bertemu di provinsi Nonthaburi di utara Bangkok di dekat lokasi kejadian untuk membahas informasi yang dikumpulkan dari penyelidikan sejauh ini.

Mereka juga telah mewawancarai nelayan di daerah tersebut, yang dilaporkan melihat perahu melaju kencang dan berbelok tajam di dalam air.

Polisi mengatakan mereka akan melanjutkan pertemuan hari berikutnya.

Baca Juga:  Hari Ini Tim Khusus Polri Akan Ekspose Kasus Kematian Brigadir J dan Jumlah Tersangka

Belum ada pengumuman yang dibuat mengenai hasil penyelidikan mereka yang sedang berlangsung.

Pertanyaan tetap tidak terjawab

Belum diketahui secara pasti kondisi kapal yang menyebabkan Tangmo terguling ke laut.

Selanjutnya, foto yang beredar luas menunjukkan Tangmo memeluk manajernya di belakang kapal yang diambil seharusnya pada 21:56 pada malam kejadian.

Tampaknya diambil jauh lebih awal sebelum lampu Jembatan Rama VIII mati secara otomatis pada pukul 9. jam.

Tidak jelas mengapa data foto diubah untuk mencerminkan waktu nanti, atau oleh siapa.

Ini mungkin juga menjelaskan mengapa air begitu gelap pada saat Tangmo terguling ke sungai, seperti yang diklaim para saksi.

Pada hari Senin, pemilik speedboat Por secara terbuka mengumumkan niatnya untuk menjadi biksu selama acara TV yang dipandu oleh teman Tangmo dan sesama aktor Kanchai Kamnerdploy.

Semua saksi lain juga ikut dalam acara itu, kecuali Robert, nakhoda, yang dirawat di rumah sakit karena hipertensi.

Dia juga belum berpartisipasi dalam peragaan perahu, dengan alasan tekanan darah tinggi.

Keesokan harinya, Robert dan Por, bersama manajer Tangmo, Gatick, menghadiri permintaan maaf publik kepada ibu Tangmo, Panida Sirayutthayothin, di Kantor Polisi Provinsi Mueng Nonthaburi.

Dia dilaporkan menerima permintaan maaf dari para pria, tetapi tidak dari Gatick.

Ketika ditanya mengapa dia tidak melompat ke air untuk menyelamatkan putrinya yang tenggelam, Gatick menjawab…

“Bu, aku tidak bisa berenang.”

Tetapi netizen dengan cepat menunjukkan video di Instagram Gatick yang menunjukkan dia berenang di kolam bersama putrinya yang masih kecil.

Dengan terungkapnya kebenaran kematian tragis Tangmo, pengakuan para saksi diharapkan segera datang, bersama dengan tuduhan formal kelalaian yang menyebabkan kematian dan membuat pernyataan palsu.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...