Business is booming.

Update Tangmo Nida, Ibunya Ingin Polisi Lakukan Otopsi Ulang Libatkan Pihak Ketiga

Polisi Thailand akan Tunjuk jubir khusus beri keterangan harian kasus Tangmo Nida

Ibu mendiang Tangmo Nida Patcharaveerapong, Panida Sirayootyotin menginginkan otopsi ulang terhadap anaknya yang meninggal dunia karena jatuh dari speedbuat.

Hanya saya otopsi tersebut libatkan pihak ketiga, yakni mantan Kepala Institut Ilmu Forensik Pusat Thailand yang kini telah menjadi anggota senat, Khunying Porntip.

Panida Sirayootyotin meragukan hasil otopsi lama yang dilakukan Forensik dari Kepolisian setempat.

Keinginan Ibunda Tangmo Nida, disampaikan oleh pengacaranya, Krissana Sriboonpimsuay seperti dilansir Bangkok Post, hari ini,

Dia akan meminta Kantor Polisi Kerajaan Thailand untuk mempersilahkan Khunying Porntip Rojanasunan, mantan direktur jenderal Institut Pusat Ilmu Forensik, untuk melakukan otopsi baru.

Krissana berbicara di kantor polisi Muang di provinsi Nonthaburi pada hari Senin.

Dia mengatakan akan menindaklanjuti temuan forensik dalam kasus ini karena “ada keraguan”.

Hanya saja, sang pengacara tidak mau menjelaskan lebih lanjut.

Ia hanya mengatakan akan melakukan pertemuan dengan Khunying Porntip, yang sekarang menjadi senator.

Kliennya yakin pada kemampuan sang senator karena ahli dibidangnya.

Dia mengatakan Panida dan kakak laki-laki Tangmo memiliki banyak keraguan tentang kasus ini.

Khunying Porntip, yang berada di parlemen pada hari Senin, mengatakan kepada wartawan bahwa dia siap untuk memberikan nasihat tentang otopsi, tetapi tidak dapat melakukannya sendiri.

Sementara itu Letjen Pol Jirapat Phumijit, Komisaris Besar Kepolisian Daerah 1, pada Senin mengatakan bahwa penyusunan hasil otopsi sedang dilakukan secepatnya.

Dia ingin para interogator dalam kasus ini memutuskan masalah otopsi.

Komisioner juga mengatakan, penyidik ​​sudah memeriksa 65 orang sebagai saksi dalam kasus tersebut.

Tangmo Nida (37 tahun), jatuh ke Sungai Chao Phraya dekat dermaga Pibul 1 di distrik Muang, Nonthaburi sekitar pukul 22.40 pada 24 Februari.

Baca Juga:  Daftar Mutasi 84 Pati TNI, Mutasi Kedua Era Panglima TNI Laksamana Yudo Margono

Saat itu ia bepergian dengan speedboat bersama lima orang lainnya.

Mayatnya ditemukan sekitar pukul 1 siang pada 26 Februari.

Mayor Jenderal Pol Yingyos Thepjamnong, juru bicara Kantor Polisi Kerajaan Thailand, mengatakan pada hari Senin bahwa mulai hari Selasa akan ada juru bicara khusus yang memberikan info harian.

Wakil juru bicara Kepolisian Provinsi Region 1 akan memberikan pengarahan harian tentang kasus tersebut di markas besar regional, untuk mencegah kebingungan.

Dua orang di atas speedboat, Tanupat “Por” Lerttaweewit (pemilik kapal) dan Phaiboon “Robert” Trikanjananun (pengemudi) didakwa mengoperasikan kapal tanpa izin dan kelalaian yang menyebabkan kematian.

Tiga penumpang lainnya adalah Idsarin “Gatick” Juthasuksawat (manajer Tangmo); Wisapat “Sand” Manomairat dan Nitas “Job” Kiratisoothisathorn.

Sebelumnya  Kepala Kepolisian Nasional Thailand Jendral Pol Suwat Jangyodsuk menyatakan bahwa kematian aktris Tangmo Nida karena kecelakaan.

Meski demikia, Jenderal Pol Suwat mengatakan polisi berharap untuk mempelajari lebih lanjut dalam beberapa hari ketika hasil pemeriksaan forensik keluar.

Dia mengatakan telah menginstruksikan penyidik ​​untuk memeriksa keterangan saksi dan bukti terkait seperti catatan telepon dan kecepatan mengemudi serta data GPS speedboat.

Letjen Pol Jirapat Phumijit, Komisaris Besar Kepolisian Daerah 1, mengatakan kemarin polisi masih mengumpulkan bukti dan penyelidikan akan memakan waktu.

Dia mengatakan penyelidikan sedang ditangani secara langsung tanpa campur tangan.

Kepala polisi nasional hanya mengawasi penyelidikan.

Penyelam dari divisi polisi laut kemarin menemukan dua benda dari Sungai Chao Phraya dekat dermaga Phibul Songkhram dan menyerahkannya untuk pemeriksaan forensik.

Diduga polisi sedang mencari benda-benda yang menurut saksi telah dibuang ke sungai setelah Nida jatuh dari speedboat.

Sementara itu, Tangmo Nida disemayamkan di Gereja Liberty Bangkok di distrik Saphan Sung dari 11-13 Maret mulai pukul 18:30 hingga 20:30.

Baca Juga:  Tiga Hari September, Angka Covid-19 Alami Tren Menurun

Video di Ponsel Gatick

Sebelumnya Polisi sedang menyelidiki video yang direkam di ponsel manajer Tangmo, Idsarin “Gatick” Juthasuksawat

Video yang diperoleh Nation Thailand dan menjadi viral secara online, menunjukkan Tangmo berpose di speedboat dengan secangkir anggur dan bermain dengan rambutnya pada malam dia tenggelam.

Di latar belakang, suara laki-laki tak dikenal terdengar di luar layar berteriak… “Bawa temanmu ke sini! Anda membawa teman Anda ke sini! ”

Polisi Nonthaburi mengatakan mereka masih menyelidiki kasus ini dan belum sampai pada kesimpulan tertentu.

Lima teman berperahunya tetap menjadi saksi, bukan tersangka.

Ini karena laporan otopsi mengonfirmasi bahwa Tanmgo tenggelam, meskipun banyak detail penting yang belum dikonfirmasi..

Termasuk apa yang menyebabkan luka di kakinya, dan apa — atau siapa — yang menyebabkannya jatuh ke sungai.

Polisi mengatakan mereka juga sedang menyelidiki klaim yang bertentangan yang dibuat oleh para saksi tentang apa yang terjadi di kapal malam itu.

Secara khusus, hanya satu saksi yang mengatakan perahu itu “meluncur” ke depan di air.

Bangkok Post melaporkan, menimbulkan keraguan tentang apa yang sebenarnya menyebabkan aktris TV itu jatuh ke Sungai Chao Phraya Kamis lalu.

Saksi lain sebelumnya mengklaim bahwa Tangmo jatuh dari belakang perahu saat buang air kecil — klaim yang dilaporkan secara luas di media.

Ini menarik banyak ketidakpercayaan dari polisi, yang sejak itu membantah cerita itu sebagai kebohongan.

Terutama setelah polisi melakukan wawancara putaran kedua awal pekan ini dan melanjutkan pemeragaan ulang 5 hari mereka dari peristiwa tersebut dengan saksi.

Selama peragaan ulang, polisi memasang kembali baling-baling speedboat, yang sebelumnya telah dilepas untuk dianalisis.

Namun baling-balingnya tidak sengaja jatuh dari perahu dan tenggelam ke dasar sungai.

Baca Juga:  Unjuk Rasa Mahasiswa 11 April 2022, Trending Demo dan Tagar Aksi Nasional 114 Salip Salipan

Penyelam telah memulihkannya, memungkinkan pemeragaan untuk melanjutkan.

Sementara itu, Departemen Kesehatan Mental Thailand menyarankan masyarakat untuk membaca berita di Tangmo secara objektif.

Mereka khawatir tentang dampak psikologis paparan berlebihan terhadap banjir laporan media terhadap masyarakat.

 

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...