Business is booming.

Covid Trending Terkait Rencana Kenaikan Harga Vaksin Covid-19 Hingga Dampaknya di AS

CEO Moderna Stephane Bancel Mengakui Mereka Membayar Royalti 400 Juta dolar AS kepada Fauci untuk Produk yang Diamanatkan Pemerintah

Covid trending. Ternyata tentang berita Covid di AS terkait rencana menaikan harga vaksin covid hingga dampak menggunakan obat itu.

Dampak vaksin covid adalah menderita miokarditis.

Akun @JoshYoder mengatakan 80 persen pilot telah mengambil Covid Jab, seperti yang diamanatkan oleh banyak maskapai penerbangan.

Namu ternyata ada yang menggunakan vaksin lalu menderita miokarditis dan “meninggal dalam penerbangan”.

“Kami diberi tahu bahwa ‘vaksin’ covid aman dan efektif. Kami sekarang tahu dengan 1 dari 800 mengalami efek samping serius yang tidak aman,’ tulis akun @ABridgen

@VigilantFox pun membagikan wawancara tentang dampak vaksin Covid yang mempercepat kematian.

Wawancara dengan Adrienne Smith, PhD yang mengaku tahu soal itu karena komunikasi dengan perawat.

Sementara itu CEO Moderna Stephane Bancel Mengakui Mereka Membayar Royalti 400 Juta dolar AS kepada Fauci untuk Produk yang Diamanatkan Pemerintah

Stephane Bancel juga mengakui  dampak vaksin Covid-19. Di antara pria yang menggunakan vaksin COVID, risiko miokarditis mereka lebih kecil daripada orang yang terkena penyakit tersebut?

Baca Juga:  Tampilkan Pagelaran Wayang dengan Wajah Mirip Uztaz Khalid Basalamah, Gus Miftah Dikecam

Fakta itu tidak bisa Anda katakan di depan umum cukup mengganggu.

Miokarditis adalah peradangan yang terjadi pada miokardium atau otot jantung. Peradangan ini umumnya disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus.

Namun, pada beberapa kasus, miokarditis juga dapat terjadi akibat paparan zat berbahaya atau penggunaan obat tanpa resep dokter.

Miokardium adalah otot jantung yang berperan memompa darah dari jantung ke seluruh tubuh.

Peradangan pada otot jantung dapat menyebabkan penurunan kemampuan jantung dalam memompa darah dan gangguan irama jantung.

Kondisi ini dapat menimbulkan gejala yang mengganggu, seperti nyeri dada dan sesak napas.

Rencana Naikan Harga Vaksin Covid-19

Sementara itu Namcel membela rencana perusahaan untuk melipatgandakan harga vaksin COVID-19-nya.

Ia mengatakan kepada komite Senat AS yang mendengar bahwa itu tidak akan lagi memiliki skala ekonomi dari pengadaan pemerintah ketika suntikan beralih ke pasar swasta.

Moderna (MRNA.O) CEO Stephane Bancel dipanggil untuk bersaksi setelah perusahaan menandai rencana untuk menaikkan harga vaksin sebanyak $130 per dosis.

Rencannya  menarik kemarahan Senator Demokrat A.S. Bernie Sanders, yang memimpin Komite Kesehatan, Pendidikan yang berpengaruh , Buruh dan Pensiun (BANTUAN).

Sanders pada hari Rabu meminta Bancel untuk mempertimbangkan kembali kenaikan harga, mengatakan mereka dapat membuatnya tidak terjangkau bagi jutaan orang Amerika.

Dan itu tidak dapat dibenarkan mengingat kontribusi penelitian pemerintah dan bantuan $1,7 miliar dalam pengembangan vaksin. Komentarnya menggemakan suratnya di bulan Januari kepada Bancel.

Baca Juga:  Timnas U-24 Indonesia Peringkat Dua Klasemen, Harus Raih Poin Lawan Korea Utara

Bancel mengatakan suntikan COVID-19 Moderna berikutnya akan lebih mahal karena akan dijual dalam botol dosis tunggal atau jarum suntik yang sudah diisi sebelumnya untuk pasar komersial dibandingkan dengan botol 10 dosis yang telah dijualnya kepada pemerintah hingga saat ini.

Pemerintah pada bulan Mei berencana untuk mengakhiri darurat kesehatan masyarakat COVID, menyerahkan sebagian besar pembelian vaksin ke tangan sektor swasta.

Bancel juga mengatakan perusahaan mengantisipasi bahwa kemungkinan akan membuat lebih banyak dosis daripada yang dibutuhkan untuk memastikannya cukup untuk pasar swasta dan telah menghitung tembakan yang terbuang ke dalam harga.

“Di atas semua ini, kami mengharapkan pengurangan permintaan sebesar 90%,” kata Bancel.

“Seperti yang Anda lihat, kita kehilangan skala ekonomi.”

Moderna pada bulan Februari memperkirakan penjualan vaksin COVID sebesar $5 miliar tahun ini, jauh lebih rendah dari rejeki nomplok sebesar $18,4 miliar pada tahun 2022, karena penurunan permintaan suntikan.

Sanders selama bertahun-tahun mencela harga obat AS yang tinggi dan mendukung Medicare-for-all. Keketuaannya di komite HELP semakin menempatkan perusahaan obat di garis bidiknya.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...