Business is booming.

Presiden Jokowi Beri Ucapan Selamat Kepada Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan

Erdogan akan kembali menjadi Presiden Turki periode 2023-2028, menang 52,14 persen suara berbanding 47,86 persen suara.

Recep Tayyip Erdogan kembali terpilih menjadi Presiden Turki usai memenangi putarn kedua Pilpres di sana pada Minggu (28/5/2023).

Ia mengalahkan Kemal Kilicdaroglu dengan perolehan suara 52,14 persen suara berbanding 47,86 persen suara.

Dengan hasil itu Erdogan akan kembali menjadi Presiden Turki periode 2023-2028.

Presiden Joko Widodo pun menyampaikan ucapai selamat. Jokowi siap memperkuat kemintraan strategis jangka panjang Indonesia-Turki.

Profil Erdogan

Recep Tayyip Erdogan lahir 26 Februari 1954 (69 tahun).

Ia adalah seorang politikus Turki yang menjabat sebagai Presiden Turki sejak 2014.

Sebelumnya, ia menjabat Perdana Menteri Turki sejak 14 Maret 2003 sampai 28 Agustus 2014. Ia juga seorang pimpinan Adalet ve Kalkınma Partisi (AKP, atau Partai Keadilan dan Pembangunan).

Pada tahun 2010, Erdoğan terpilih sebagai tokoh muslim ke-2 paling berpengaruh di dunia.

Erdogan terpilih sebagai Wali kota Istanbul dalam pemilu lokal pada 27 Maret 1994.

Dia dipenjara pada 12 Desember 1997 karena puisinya yang bermasalah.

Setelah empat bulan di penjara, Erdoğan mendirikan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) pada tanggal 14 Agustus 2001.

Baca Juga:  Nikita Mirzani Masih Trending, Netizen Soroti Nikita Setelah Dipenjara Bakal Gila?

Dari tahun pertama, AKP menjadi gerakan politik terbesar yang didukung publik di Turki.

Pada pemilihan umum tahun 2002, AKP memenangkan dua pertiga kursi di parlemen, membentuk pemerintahan partai tunggal setelah 11 tahun.

Erdogan memimpin AKP meraih dua kemenangan pemilihan lagi pada tahun 2007 dan 2011.

Reformasi yang dilakukan pada tahun-tahun awal masa jabatan Erdogan sebagai perdana menteri memberi Turki awal negosiasi keanggotaan UE.

Selanjutnya, Turki mengalami pemulihan ekonomi dari krisis ekonomi tahun 2001 dan melihat investasi di bidang infrastruktur termasuk jalan raya, bandara, dan jaringan kereta api berkecepatan tinggi.

Ia juga memenangkan dua referendum konstitusional yang berhasil pada tahun 2007 dan 2010.

Erdogan mengurangi pengaruh militer dalam politik, menolak E-memorandum dan tetap kontroversial karena hubungannya yang erat dengan gerakan Gulen yang dituduh mengatur pembersihan terhadap perwira militer oleh AKP melalui Percobaan Balyoz dan Ergenekon.

Pada akhir 2012, pemerintahannya memulai negosiasi damai dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) untuk mengakhiri konflik Kurdi-Turki, yang berakhir tiga tahun kemudian.

Pada tahun 2014, Erdoğan menjadi presiden terpilih pertama yang populer di negara itu.

Kepresidenan Erdogan telah ditandai dengan pergeseran ke arah gaya pemerintahan yang lebih otoriter dan menghadapi tuduhan pelanggaran hak asasi manusia, penindasan perbedaan pendapat, dan penindasan kebebasan berbicara.

Dia telah dikritik karena penanganannya terhadap beberapa masalah, termasuk protes Taman Gezi 2013, upaya kudeta yang gagal tahun 2016, krisis mata uang yang dimulai pada tahun 2018 dan konflik yang sedang berlangsung di Suriah, yang diyakini telah berkontribusi pada hasil yang buruk.

Baca Juga:  DE Terduga Teroris yang Ditangkap di Bekasi, Punya Tiga Kartu Tanda Kecakapan Petugas Langsir

Dari pemilihan lokal 2019, di mana partainya kehilangan kekuasaan di kota-kota besar seperti Ankara dan Istanbul untuk partai oposisi untuk pertama kalinya dalam 15 tahun.

Erdogan mendukung referendum 2017, mengubah sistem parlementer Turki menjadi sistem presidensial, memperkenalkan batasan masa jabatan kepala pemerintahan (dua masa jabatan lima tahun penuh).

Sistem pemerintahan baru ini secara resmi diberlakukan setelah pemilihan umum 2018, di mana Erdoğan menjadi presiden eksekutif.

Namun partainya kehilangan mayoritas di parlemen sejak saat itu dan saat ini berkoalisi (Aliansi Rakyat) dengan Partai Gerakan Nasionalis (MHP).

Sejak 2020, dia memimpin respons Turki terhadap pandemi COVID-19 dan peluncuran vaksinasi.

Dalam kebijakan luar negeri, sebagai akibat dari Perang Saudara Suriah, Turki menjadi negara tuan rumah pengungsi terbesar di dunia sejak 2014 dan melancarkan operasi melawan ISIS, SDF, dan pasukan Assad.

Menyusul ratifikasi kesepakatan maritim Libya-Turki, Turki telah mengirimkan bantuan militer untuk mendukung pemerintah yang diakui PBB.

Dia menanggapi invasi Rusia ke Ukraina tahun 2022 dengan menutup Bosphorus untuk bala bantuan angkatan laut Rusia, menjadi perantara kesepakatan antara Rusia dan Ukraina mengenai ekspor biji-bijian dan memediasi pertukaran tahanan.

Kini kemenangan Erdogandi pemilu 2023  memperpanjang kekuasaannya sebagai pemimpin terlama sejak mendiang Mustafa Kemal Ataturk mendirikan Turki modern dari reruntuhan Kekaisaran Ottoman seabad lalu.

Saat berbicara di hadapan ribuan pendukungnya yang berkumpul di luar kompleks kepresidenan di Ankara, Erdogan mencetuskan bahwa sekaranglah waktunya untuk ‘mengesampingkan semua perdebatan dan konflik terkait periode pemilu dan bersatu dalam tujuan dan impian nasional kita’.

“Kami bukan satu-satunya pemenang, pemenangnya adalah Turki. Pemenangnya adalah semua bagian dari masyarakat kita, demokrasi kita adalah pemenangnya,”

Baca Juga:  Berita 'Begini Tanggapan Lesti' Bermunculan di Pencarian Google, Pantesan Masih Trending?
Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...