Business is booming.

Profil Rachel Maddow, Pembawa Acara Berita yang Sukses Bikin Publik Terpukau Saat Wawancarai Hillary Clinton

Maddow bertanya kepada Clinton apakah dia merasa puas mengetahui Trump kemungkinan besar telah didakwa? “Saya tidak merasa puas,” jawab Clinton. “Saya hanya merasakan kesedihan yang mendalam

Rachel Maddow trending. Pembawa acara berita ituu membuat publik AS terpukau saat ia melakukan wawanaca dengan mantan ibu negara, Hillary Clinton di MSNBC Senin (14/8/2023) malam.

Mantan menteri luar negeri itu dijadwalkan muncul di jaringan pada pukul 9 malam.

Wawancara dilakukan beberapa menit setelah dewan juri Fulton County menyerahkan dakwaan dalam kasus campur tangan pemilu Georgia terhadap mantan Presiden Donald Trump.

Saat pembawa acara Rachel Maddow memperkenalkan tamunya, Clinton tertawa, berkata: “Saya tidak percaya ini.”

“Ya, ini bukan keadaan yang saya harapkan untuk berbicara dengan Anda,” jawab Maddow, seperti dilansir huffington post.

“Aku juga, Rachel,” kata Clinton. “Itu selalu baik untuk berbicara denganmu, tetapi saya tidak berpikir itu akan terjadi dalam situasi seperti ini. Satu set dakwaan lagi.”

Sebelumnya, Maddow menggoda: “Hanya untuk memperjelas, ini terjadi apakah ada berita lain yang terungkap malam ini atau tidak …”

Dalam wawancara tersebut, Maddow bertanya kepada Clinton apakah dia merasa puas mengetahui Trump kemungkinan besar telah didakwa, mengingat peringatannya bahwa saingan presidennya tahun 2016 akan mencoba mengakhiri demokrasi.

“Saya tidak merasa puas,” jawab Clinton. “Saya hanya merasakan kesedihan yang mendalam bahwa kita memiliki mantan presiden yang telah didakwa atas begitu banyak tuduhan.”

“Kami belum tahu apa tuduhan yang keluar dari Georgia,” lanjutnya. “Tetapi jika Anda berhenti dan memikirkan tentang apa bukti publik itu, dia bermaksud menipu Amerika Serikat dan warga negara kita.”

Baca Juga:  Profil Sergei Surovikin, Jenderal Rusia yang Ditangkap Terkait Pemberontakan Kelompok Wagner

“Ini adalah saat yang mengerikan bagi negara kita untuk memiliki mantan presiden yang dituduh melakukan kejahatan yang sangat penting ini,” tambahnya.

Dalam konferensi pers beberapa jam kemudian, Jaksa Wilayah Fani Willis mengungkap lebih dari selusin tuduhan kejahatan terhadap Trump atas “konspirasi kriminal” untuk mempertahankan kekuasaan. Juga didakwa adalah 18 sekutu.

Profil Rachel Maddow

Rachel Anne Maddow 1 April 1973 (50 tahun) adalah pembawa acara program berita televisi Amerika dan komentator politik liberal.

Maddow menjadi pembawa acara The Rachel Maddow Show, sebuah acara televisi mingguan di MSNBC, dan menjadi co-anchor acara khusus jaringan kabel tersebut.

Program radio bicara sindikasinya dengan nama yang sama ditayangkan di Radio Air America dari 2005 hingga 2010.

Maddow telah menerima beberapa Emmy Awards untuk pekerjaan penyiarannya dan pada 2021 menerima Grammy Award untuk Best Spoken Word Album untuk bukunya Ledakan

Maddow meraih gelar sarjana dalam kebijakan publik dari Universitas Stanford dan gelar doktor dalam ilmu politik dari Universitas Oxford dan merupakan penyiar lesbian pertama yang secara terbuka menjadi pembawa acara program berita prime-time utama di Amerika Serikat.

Maddow lahir di Castro Valley, California. Ayahnya, Robert B. Maddow, adalah mantan kapten Angkatan Udara Amerika Serikat yang mengundurkan diri setahun sebelum kelahirannya dan kemudian bekerja sebagai pengacara untuk Distrik Utilitas Kota East Bay.

Ibunya, Elaine (née Gosse), adalah administrator program sekolah.

Dia memiliki satu kakak laki-laki, David.

Kakek dari pihak ayah berasal dari keluarga Yahudi (nama asli keluarga adalah “Medvedof”), yang tiba di Amerika Serikat dari Kekaisaran Rusia.

Nenek dari pihak ayah adalah keturunan Belanda. Ibu Maddow Kanada, berasal dari Newfoundland dan Labrador, memiliki keturunan Inggris dan Irlandia.

Baca Juga:  Profil Kaoru Mitoma, Namanya Trending Saat Timnas Jepang Satu Grup dengan Indonesia di Piala Asia 2023

Maddow mengatakan keluarganya “sangat, sangat Katolik” dan dia tumbuh dalam komunitas yang digambarkan ibunya sebagai “sangat konservatif”.

Maddow adalah atlet yang kompetitif dan berpartisipasi dalam bola voli, bola basket, dan renang sekolah menengah.

Mengacu pada film-film John Hughes, Maddow menggambarkan dirinya sebagai “persilangan antara atlet dan gadis antisosial” di SMA.

Dia adalah lulusan dari Castro Valley High School dan kuliah di Stanford University.

Saat menjadi mahasiswa baru, dia dinyatakan sebagai lesbian oleh surat kabar perguruan tinggi saat wawancara dengannya diterbitkan sebelum dia bisa memberi tahu orang tuanya.

Dia memperoleh gelar dalam kebijakan publik di Stanford pada tahun 1994.

Saat kelulusan, dia dianugerahi John Gardner Fellowship.

Dia adalah penerima Beasiswa Rhodes dan memulai studi pascasarjana pada tahun 1995 di Lincoln College, Oxford.

Dia juga dianugerahi Beasiswa Marshall pada tahun yang sama tetapi menolaknya demi Rhodes.

Hal ini membuatnya menjadi pemenang Beasiswa Rhodes pertama yang terbuka untuk lesbian.

Pada tahun 2001, ia memperoleh gelar Doctor of Philosophy (DPhil) dalam bidang politik di Universitas Oxford.

Tesisnya berjudul “HIV/AIDS and Health Care Reform in British and American Prisons” dan diawasi oleh Lucia Zedner.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...