Business is booming.

Boikot X Trending, Netizen Tuduh Elon Musk Pendukung Israel Jadi Alasan

Elon Musk mengunjungi Israel karena keprihatinannya akan situasi konflik yang tengah berlangsung.

Tagar Boikot X trending di media sosial X (Twitter) pada Rabu (29/11/2023), menyusul netizen menuduh Elon Musk mendukung Israel karena pemilik media sosial X itu mengunjungi dan bertemu dengan Presiden Israel.

Sontak netizen gaduh menanggapi tagar Boikot X yang trending hingga tercatat 9.059 ciutan yang mereka sampaikan. Sebagian netizen bersikap pro dan sebagiannya kontra.

Seperti pemilik akun Twitter @wahidnewscom menulis, “Orang yg bersikap netral ketika melihat orang yg dianiaya, itu sejatinya sedang membela sang Penganiaya.”

Lalu pemilik akun Twitter @memelord_666666 menulis, “Alasan terbaik buat ga boikot X”

@ndrosubiyanto menulis, “Boikot X karena Elon Musk mengunjungi Israel?
Setelah dituduh sebagai antisemit, kini Elon Musk dituduh sebagai pendukung Israel.

Elon Musk mengunjungi Israel karena keprihatinannya akan situasi konflik yang tengah berlangsung.

Di sana Elon Musk bertemu dengan Presiden Israel dan menyampaikan pesannya (27 November 2023):

“Jelas menjadi hari yang sulit secara emosional, untuk melihat tempat-tempat dimana orang-orang terbunuh. Saya baru berbicara dengan Perdana Mentri (Israel), dan saya pikir…

Jelas, ada 3 hal yang harus terjadi di situasi Gaza,

– tidak ada pilihan tetapi harus membunuh mereka yang memaksa untuk membunuh rakyat sipil. Tidak ada pilihan. Mereka tidak akan mengubah pikiran mereka.

– Hal yang kedua adalah mengubah sistem pendidikan, jadi generasi baru (calon) pembunuh tidak dilatih untuk membunuh.

– Hal yang ketiga yang juga sangat penting adalah mencoba membangun kemakmuran.”

Jadi menurut anda, apakah Elon mendukung salah satu pihak atau mendukung untuk penyelesaian konflik?

Credits: cb_doge, Bloomberg.”

@clearwater97039 menulis, “dari bahasa dia memang dia netral dan ingin mendamaikan,, hanya orang dungu aja bilang dia dukung a dan b”

@VIPNetizen menulis, “Awalnya sepertinya dia netral dan lebih mengedepankan kemanusiaan. Lalu si Israhell ndak suka, “diculik” lah Elon lalu diracuni cerita-cerita bohong ala penjajah. Dulu para kolonialis saat menghabisi orang Indian dan Aborigin juga begitu…”

@4Romli menulis, “Menurut saya Elon hanya menjalankan bisnis. Itu lah satu-satunya kepentingan dia.”

@KWihilang menulis, “Keberpihakan elon jelas terlihat, ketika ia datang israel tapi menutup mata untuk Gaza.”

@nurdinyanto18 menulis, “Jelas lah Mr elon kalo ke gaza bisa di bunuh agen zionis,nanti hamas yg jadi kambing hitam,mr elon ga sebodoh itu.”

mtufik750 menulis, “Padahal yg punya x saksikan kebiadaban israhell..sebenar mr @elonmusk tahu mana yg baik dan busuk”

@Fivi771 menulis, “Mau netral atau enggak elon musk hanya pergi ke israel tapi belum pergi Gaza yang sebenarnya lebih parah dari israel dan disana seharusnya tau bagaimana parah Palestina akibat ulah nya israel kalau netral ya pergi ke Gaza juga jangan cuman israel aja”

@mindaart menulis, “Intinya menginginkan perdamaian, walau itu sulit. Tapi semoga aja bener …”

@tqdrlaziz menulis, “tenang aja dia netral bang👌”

@prayaa_ menulis, “Elon dr awal sepertinya netral si”

@frdlh___ menulis, “kayaknya dia mau mendamaikan 2 pihak, tapi posisinya jadi serba salah”

@nadeuxx menulis, “Kayaknya dia lebih ke netral, tapi berusaha untuk mendamaikan kedua pihak.”

Elon Musk nyatakan dukung Israel melawan Hamas

Pebisnis teknologi Elon Musk pada Senin menyatakan mendukung upaya Israel dalam melawan kelompok pejuang Palestina Hamas.

Baca Juga:  Polri Akan Banguun Sekolah SMA Taruna Bhayangkara di Gunung Sindur, Bogor

Dia mengatakan salah satu tantangannya adalah menghentikan propaganda yang mendorong kelompok itu melakukan pembunuhan massal yang kemudian memicu perang di Gaza.

Pemilik media sosial X itu melakukan kunjungan tidak biasa ke Israel selama jeda pertempuran yang berlangsung empat hari.

Dia berdiskusi dengan PM Israel Benjamin Netanyahu yang disiarkan langsung secara daring di X Spaces.

Saat mendengar penjelasan Netanyahu bahwa upaya menghancurkan Hamas diperlukan untuk mencapai perdamaian dengan Palestina, Musk menyatakan kesetujuannya.

“Tak ada pilihan,” kata Musk, yang juga pemilik Tesla dan SpaceX. “Saya pun ingin membantu.”

“Mereka yang berniat membunuh harus dinetralisir,” kata Musk.

“Harus dihentikan, propaganda yang melatih orang untuk menjadi pembunuh di masa datang. Dan kemudian, membuat Gaza sejahtera. Dan jika itu terjadi, saya pikir itu akan menjadi masa depan yang baik.”

Netanyahu membalas, “Saya harap Anda ikut terlibat. Dan kenyataan bahwa Anda datang ke sini, menurut saya, mencerminkan komitmen Anda untuk berusaha meraih masa depan yang lebih baik.”

Musk pernah dituduh menghasut setelah menyatakan dukungan terhadap sebuah unggahan pada 15 November yang mengklaim orang Yahudi menumbuhkan kebencian terhadap orang kulit putih.

Dalam diskusi pada Senin itu, Netanyahu menunjukkan kepada Musk sejumlah rekaman serangan 7 Oktober yang diambil dari kamera yang dipasang dalam tubuh para pejuang Hamas, CCTV, dan sumber-sumber lainnya.

Saat bertemu terakhir kali di California pada 18 September, Netanyahu mendesak Musk untuk bersikap seimbang antara melindungi kebebasan berekspresi dan melawan ujaran kebencian di tengah kontroversi anti-Yahudi dalam platform X.

Musk sebelumnya menyatakan menentang apa pun yang “mendorong kebencian dan konflik”, termasuk yang tersebar dalam X.

Terkait kunjungannya ke Israel, dia menulis di X pada Senin pagi: “Tindakan lebih lantang ketimbang kata-kata.”

Baca Juga:  Ariel Noah Bersama Caessaria Kolaborasi Dalam Lagu Little Old Man, Ini Lirik dan Terjemahannya

Musk juga dijadwalkan bertemu dengan Presiden Israel Isaac Herzog dan keluarga tawanan yang disandera oleh Hamas di Gaza.

Kantor Herzog mengatakan dia dan Musk akan membahas “langkah-langkah yang diperlukan untuk melawan sentimen anti-Yahudi di dunia maya.”

Ketika perang Israel-Hamas meletus bulan lalu, Musk mengusulkan penggunaan Starlink untuk membantu jalur telekomunikasi di Gaza yang diputus oleh Israel.

Saat itu, Menteri Komunikasi Israel Shlomo Karhi menyatakan keberatannya dengan mengatakan bahwa “Hamas akan menggunakannya (Starlink) untuk aktivitas teroris”.

Namun, Karhi pada Senin mengatakan bahwa Israel dan Musk telah mencapai kesepakatan mendasar bahwa “unit satelit Starlink hanya dapat dioperasikan di Israel dengan persetujuan Kementerian Komunikasi Israel, termasuk Jalur Gaza”.

Dalam unggahan di X, Karhi berharap kunjungan Musk ke Israel “akan menjadi batu loncatan bagi upaya di masa depan, serta memperkuat hubungan Anda dengan bangsa Yahudi dan nilai-nilai yang kita bagikan bersama dengan seluruh dunia”.

Dalam komentarnya dalam X pada 15 November, Musk mengatakan bahwa pengguna yang merujuk teori konspirasi “Great Replacement” sedang berbicara tentang “kebenaran sebenarnya”.

Teori itu berpendapat bahwa warga Yahudi dan kubu kiri merencanakan penggantian etnis dan budaya penduduk kulit putih dengan imigran non-kulit putih yang akan memicu “genosida kulit putih”.

Menanggapi komentar Musk itu, Gedung Putih mengutuk apa yang mereka sebut “promosi kebencian anti-Yahudi dan rasialis menjijikkan” yang “bertentangan dengan nilai-nilai inti kita sebagai warga Amerika”.

Perusahaan-perusahaan besar AS, termasuk Walt Disney, Warner Bros Discovery, dan induk NBCUniversal, Comcast, menunda tayangan iklan mereka di X.

Musk mengatakan X seharusnya menjadi platform bagi siapa pun untuk menyampaikan sudut pandang yang berbeda.

Namun, X akan membatasi penyebaran unggahan yang mungkin melanggar kebijakannya, tetapi tidak menghapus unggahan itu.

Baca Juga:  Profil Juara MasterChef Indonesia Season 11 Belinda Christina, Mengapa Ia Disindir Chindo?

Dia menyebut pendekatan itu sebagai “freedom of speech, not reach” (bebas berbicara, tidak bebas disebarkan).

(Sumber: Antaranews.com/Reuters)

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...