Business is booming.

Alejandro Garnacho Nilai 9 Saat Man United Comeback Kalahkan Aston Villa 3-2

Alejandro Garnacho (9/10): Satu-satunya yang selalu percaya. Selalu terlihat sebagai sumber gol yang paling mungkin terjadi, dan setelah satu golnya dinyatakan offside oleh VAR

Alejandro Garnacho trending Pemain MU asal Argentina berusia 19 tahun itu membuat penampilan epic.

Penggunaan kata epic biasanya untuk menjelaskan suatu situasi atau kejadian yang terlihat hebat, keren, luas biasa, atau menakjubkan.

Dan itu memang ditampilkan Garnacho. Pemain muda itu tampil luar biasa saat MU mengalahkan Aston Villa dalam laga boxing day, Rabu (27/12/2023).

Pemain Argentina ini membuat Setan Merah bangkit dari ketertinggalan dua gol untuk membuat tim asuhan Erik ten Hag meraih kemenangan comeback yang epic.

John McGinn memberi Villa keunggulan melalui tendangan bebas menit 21. Beberapa saat kemudian Leander Dendoncker mengarahkan pisaunya ke United setelah pertahanan yang lebih buruk dari bola mati.

Babak pertama berakhir dengan kemenangan tim tamu 2-0.

Namun United bangkit setelah turun minum dan Garnacho memimpin perlawanan mereka. Dia memiliki gol yang dianulir karena offside tetapi tetap percaya dan menyamakan kedudukan dalam waktu singkat dengan dua gol.

Yakni menit menit 59 dan 71.

Rasmus Hojlund kemudian menjadi penentu kemenangan dan mencetak gol pertamanya di Premier League. Ini benar-benar malam yang patut dikenang bagi United, yang berada dalam kelesuan sepanjang musim namun masih memiliki semangat luar biasa untuk mengubah debu menjadi emas.

Dalam laga itu Alejandro Garnacho mendapatkan penghargaan Man of the Match.

Baca Juga:  Hastag Gempa Trending, Gempa Magintudo 6.0 di Tapanuli Utara Getarannya Bikin Nangis Netizen

Ia memperoleh nilai hampir sempurna, yakni nilai 9 dari angka 10. (9/10).

Padahal pemain lainnya rata-rata nilai 5-7, nilai delapan pun taka da.

Daftar  Player Rating Pemain MU

Penjaga Gawang

Andre Onana (4/10): Gagal mengamankan kotaknya untuk kedua gol tersebut. Masih gagal dalam tugas paling dasar dari seorang penjaga gawang normal.

Lini Belakang

Aaron Wan-Bissaka (5/10): Tidak menawarkan cukup banyak di kedua paruh lapangan.

Jonny Evans (7/10): Pengalamannya sangat berharga. Melakukan dua intervensi penting, pertama menyelamatkan Dalot, lalu menghalau tembakan McGinn yang mengarah ke gawang.

Raphael Varane (5/10): Seharusnya memimpin pertahanan dengan lebih baik untuk kedua gol tersebut.

Diogo Dalot (5/10): Ditempatkan sebagai bek kiri karena cedera Shaw dan kurang berguna dibandingkan di kanan.

Lini tengah

Christian Eriksen (6/10): United telah melewatkan umpan-umpan terbaiknya, yang memberi mereka keunggulan dalam serangan.

Bruno Fernandes (6/10): Memiliki babak pertama yang buruk tetapi meningkatkan taruhan di babak kedua dan sangat penting untuk bangkit.

Kobbie Mainoo (5/10): Umpan-umpannya agak ceroboh dan ini menjadi pengingat bahwa perjalanannya masih panjang meski ia mengawali kariernya dengan baik di tim utama.

Menyerang

Marcus Rashford (6/10): Menampilkan sekilas dirinya yang dulu. Tembakannya masih melenceng tapi dia memiliki pemahaman yang baik dengan Garnacho dan mengatur gol pertamanya.

Rasmus Hojlund (6/10): Tidak disebutkan namanya hampir sepanjang pertandingan, namun ia menebus kesalahannya dengan penyelesaian akhir yang klinis dan naluriah untuk memenangkan pertandingan dan mencetak gol pertamanya di Premier League.

Alejandro Garnacho (9/10): Satu-satunya yang selalu percaya. Selalu terlihat sebagai sumber gol yang paling mungkin terjadi, dan setelah satu golnya dinyatakan offside oleh VAR, dia terus melaju, membawa United bangkit dari kematian dan menuju kemenangan.

Pemain Pengganti

Baca Juga:  Profil Kombes Kusworo Wibowo, Alumni Akpol 2000, Peraih Hoegeng Award 2023

Antonius (T/A): Masuk pada menit ke-80.

Scott McTominay (T/A): Pengganti yang terlambat.

Willy Kambwala (T/A): Masuk pada menit ke-89 untuk penampilan keduanya di tim senior.

Dan Gore (T/A): Masuk untuk melakukan debutnya di Premier League pada masa tambahan waktu.

Hannibal Mejbri (T/A): Masuk di masa tambahan waktu.

Manajer

Erik Ten Hag (8/10): Pembicaraan timnya pasti menyemangati tim karena mereka menjadi tim yang benar-benar berbeda setelah jeda. Pergantiannya membantu memastikan kemenangan

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...