Business is booming.

Afrika Selatan Merasa Dikambinghitamkan Opini Penemuan Omicron

Sekitar 1,5 Juta Pekerjaan Terancam Hilang Akibat Larangan Penerbangan ke Afsel

Dunia sedang digegerkan penemuan varian baru covid-19 yang diduga berasal dari Afrika Selatan.

WHO resmi menamakan varian baru tersebut sebagai Omicron.

Munculnya varian baru tersebut membuat sejumlah negara ramai-ramai menghentikan perjalanan warganya ke Afrika Selatan.

Inggris menjadi Negara pertama yang mengumumkan menghentikan perjalanan ke Afrika Selatan

Selain Afsel, Negara ratu Elisabeth itu melarang warganya berpergian ke Namibia, Botswana, Zimbabwe, Lesotho, dan Eswatini.

Selanjutnya, Singapura, Israel, Jerman, Jepang, Italia dan Uni Eropa melakukan kebijakan serupa.

Reaksi Negara-negara tersebut diprotes pihak Afrika Selatan.

Menteri Kesehatan Afrika Selatan Joe Phaahla mengatakan larangan perjalanan yang diberlakukan di negara itu, terutama oleh negara-negara di Uni Eropa “tidak dapat dibenarkan.”

“Larangan perjalanan tersebur “sepenuhnya bertentangan dengan norma dan standar” yang disarankan oleh Organisasi Kesehatan Dunia,” kata Joe Phaahla pada konferensi pers online.

“Tindakan semacam itu spontan dan panik … Ini adalah risiko untuk mengungkapkan apa yang Anda temukan,” katanya.

Ia menambahkan bahwa negaranya sedang “dikambinghitamkan”.

Afrika Selatan, yang sebelum pandemi, mengandalkan pariwisata untuk tujuh persen dari produk domestik bruto dikhawatirkan akan kehilangan 1,5 juta pekerjaan akibat dampak larangan tersebur.

Apalagi menjelang awal liburan musim panas belahan bumi selatan.

Inggris dan sejumlah negara lain juga telah menghentikan penerbangan ke dan dari Afrika bagian selatan.

Inggris, sumber turis asing terbesar untuk Afrika Selatan, tidak berkonsultasi dengan pemerintah negara itu sebelum memberlakukan larangan.

“Ini membuat negara-negara dengan kemampuan ilmiah kecil untuk melaporkan ketika mereka menemukan sesuatu,” kata Nicholas Crisp, penjabat direktur jenderal di Departemen Kesehatan Afrika Selatan dan kepala program vaksinasi negara itu.

Baca Juga:  Putri Marino Jadi Idola Baru, Trending Lagi karena Layangan Putus

Dia mengatakan yang pertama dia dengar tentang larangan itu adalah pesan Whatsapp dari seorang pejabat di komisi tinggi Inggris, yang meminta maaf.

Dia tidak mengidentifikasi pejabat itu.

Sementara varian, yang dikenal sebagai B.1.1.529, diidentifikasi oleh para ilmuwan Afrika Selatan sejak itu telah diidentifikasi di Belgia pada seorang musafir yang tiba dari Mesir, menurut posting seorang penasihat pemerintah di Twitter.

Phaahla mengulangi informasi itu pada konferensi pers.

Sebuah kasus juga ditemukan di Israel dan Botswana dan Hong Kong juga telah melaporkan penemuan kasus.

Kasus Hong Kong adalah seseorang yang telah melakukan perjalanan dari Afrika Selatan sementara Botswana mengatakan kasus-kasus itu terjadi pada para pelancong, tanpa mengatakan dari mana asalnya.

Meskipun ada terobosan infeksi pada orang yang telah divaksinasi, sejauh ini tidak ada indikasi bahwa mereka sangat terpengaruh, kata Ian Sanne, anggota Dewan Penasihat Menteri Afrika Selatan untuk COVID-19.

“Kami telah dihukum karena alasan yang salah,” kata Sanne.

Seperti diketahui, penemuan varian baru Covid-19 bernama Omicron memicu alarm global pada hari Jumat (26/11/2021), membuat negara-negara bergegas untuk menangguhkan perjalanan dari Afrika selatan (Afsel).

Ahli epidemiologi memperingatkan pembatasan perjalanan mungkin sudah terlambat untuk menghentikan Omicron beredar secara global.

Mutasi baru ini pertama kali ditemukan di Afsel dan sejak itu terdeteksi di Belgia, Botswana, Israel, dan Hong Kong.

Seorang ahli epidemiologi di Hong Kong mengatakan mungkin sudah terlambat untuk memperketat pembatasan perjalanan terhadap varian terbaru.

“Kemungkinan besar virus ini sudah ada di tempat lain. Jadi jika kita menutup pintu sekarang, mungkin sudah terlambat,” kata Ben Cowling dari Universitas Hong Kong.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, Omicron dapat menyebar lebih cepat, dan bukti awal menunjukkan ada peningkatan risiko infeksi ulang.

Baca Juga:  Selebrasi Anthony Ginting di Thomas Cup Jadi Foto Pilihan

Omicron adalah varian kelima dari perhatian yang ditunjuk oleh WHO.

Varian ini memiliki protein lonjakan yang secara dramatis berbeda dari yang ada pada virus corona asli yang menjadi dasar vaksin, kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris, meningkatkan kekhawatiran tentang bagaimana vaksin saat ini akan berjalan

Para ilmuwan mengeluarkan peringatan serupa.

“Varian baru dari virus Covid-19 ini sangat mengkhawatirkan. Ini adalah versi virus yang paling banyak bermutasi yang pernah kita lihat hingga saat ini,” kata Lawrence Young, ahli virologi di Universitas Warwick Inggris.

“Beberapa mutasi yang mirip dengan perubahan yang telah kita lihat pada varian lain yang menjadi perhatian terkait dengan peningkatan penularan dan dengan resistensi parsial terhadap kekebalan yang disebabkan oleh vaksinasi atau infeksi alami.”

Beberapa negara lain termasuk India, Jepang, Israel, Turki, Swiss, dan Uni Emirat Arab juga memperketat pembatasan perjalanan.

Covid-19 telah melanda dunia dalam dua tahun sejak pertama kali diidentifikasi di Tiongkok tengah, menginfeksi 260 juta orang dan membunuh 5,4 juta.

Regulator kesehatan Brasil Anvisa merekomendasikan agar perjalanan dibatasi dari beberapa negara Afrika, tetapi Presiden Jair Bolsonaro tampaknya mengabaikan tindakan tersebut.

Bolsonaro telah banyak dikritik oleh para pakar kesehatan masyarakat karena manajemennya terhadap pandemi Covid-19.

Ia mencerca penguncian (lockdown) dan memilih untuk tidak divaksinasi.

Brasil memiliki angka kematian tertinggi kedua di dunia akibat virus tersebut, setelah Amerika Serikat.

Penemuan varian baru datang ketika Eropa dan Amerika Serikat memasuki musim dingin, dengan lebih banyak orang berkumpul di dalam ruangan menjelang Natal, menyediakan tempat berkembang biak bagi infeksi tersebut.

Hari Jumat juga menandai dimulainya periode belanja untuk liburan di Amerika Serikat, tetapi toko-toko tidak terlalu ramai dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Baca Juga:  Sirkuit Mandalika dengan 17 Tikungan Tajam, Jokowi: Semuanya Sulit
Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...