Business is booming.

Cerita Batal Puasa Jadi Perbincangan Agar Tak Terulang, Apa Saja yang Batalkan Puasa?

klo dulu nelen ludah kirain batal, makanya suka ngeludah trus2 ini paling oon

Baru hari pertama puasa, namun cerita soal batal puasa menjadi trending.

Beberapa netizen menanyakan soal hal yang membatalkan puasa.

Lainnya cerita pengalaman batal puasa.

Tentu tak semua orang bisa selama sebulan penuh berpuasa.

Selalu ada godaan selama menjalankan ibadah wajib bagi umat Islam tersebut.

Banyak pula yang puasanya batal karena ketidaktahuan.

Berikut cuitan sejumlah netizen tentang batal puasa.

@farhan_un1ty: selamat puasa ya, jangan sampe puasa pertama ku batal cuma gara-gara liat kecantikan kamu. ngumpet dulu sana sampe magrib cantik kok pake banget

@hoonieegf: klo dulu nelen ludah kirain batal, makanya suka ngeludah trus2 ini paling oon

@MafiaWasit: Hari pertama #Puasa gaes, jangan blunder kayak Hari Maguire biar ga batal

@kochengfess: Pak ustad, kalo ga sengaja gigit tali apakah puasanya batal? Btw sy kucink

@InginBahagia520: siapa yang waktu SD nya kalo bulan puasa, duit jajan nya buat beli lotre? ngaku sekarang buruan. kalo ngga, ntar puasanya batal

@syahirularif: Pdhl kl cm nelan air, konsekwensinya cm batal puasanya&bs dgnt di hari yg lain, tp nelan hak org lain, sgt susah utk menggantinya selain hrs dg mnt maaf mhn ridlonya , blm lah lg kl yg ditelan haknya sdh wafat. Yawes hitung2an wae ning akherat, siap2 jd muflis/bangkrut

Baca Juga:  Gempa Pacitan Lagi, Yogya dan Ponorogo Ikutan Trending karena Merasakan Getarannya

@permadikdik: Siap2 denger jokes kacang. Kalo kumur2 batal gak Pak Ustadz?  Enggak. Asal jangan kumur 3x tp buangnya 2x

@ShinChromwell: Selamat menjalani ibadah puasa ya, jangan sampe batal yaa

@Si_pawangkebonn: Kalo niatnya mencicipi, insyaallah engga batal bang

@rejabastard: info warteg yang kalo batal puasa dosanya ditanggung yang punya warung

@Musayana2: Ini beneran bersyukurnya gak “batal” pas mau maghrib

@manasenyummu: Pelukannya habis ramadhan loh, takut batal bul

Yang Membatalkan Puasa

Agar puasa tetap sah, di samping harus melakukan kewajiban-kewajiban puasa Ramadhan, seorang Muslim juga wajib menghindari hal-hal yang dapat membatalkannya.

Berikut adalah delapan hal yang bisa membatalkan puasa seperti dilansir NUonline

1 Masuknya sesuatu ke dalam tubuh secara sengaja. Artinya, jangan sampai ada sesuatu yang masuk ke dalam tubuh melalui salah satu lubang yang berpangkal pada organ bagian dalam (jauf) seperti mulut, hidung, dan telinga. Jika hal itu tidak sengaja, maka puasa tetap sah.

2 Berobat dengan cara memasukkan obat atau benda melalui qubul (lubang bagian depan) atau dubur (lubang bagian belakang). Seperti pengobatan bagi orang yang menderita ambeien atau orang yang sakit dengan pengobatan memasang kateter urin.

3  Muntah dengan disengaja. Sehingga, orang yang muntah karena tidak disengaja maka puasanya tidak batal selama tidak ada muntahan yang ditelan.

4 Melakukan hubungan suami istri di siang hari puasa dengan sengaja. Untuk yang keempat ini tidak hanya membatalkan puasa, tetapi orang yang melakukannya juga dikenai denda (kafarat). Denda tersebut berupa melakukan puasa (di luar Ramadhan) selama dua bulan berturut-turut. Jika tidak maka ia harus memberi makan satu mud (0,6 kg beras atau ¼ liter beras) kepada 60 fakir miskin.

Baca Juga:  Hastag Pray For Manado Trending, Status Keadaan Darurat Hingga 2 Februari 2023

5 Keluar air mani (sperma) sebab bersentuhan kulit. Seperti mani yang keluar karena melakukan onani atau bersentuhan kulit dengan lawan jenis tanpa melakukan hubungan seksual. Berbeda jika keluar mani sebab mimpi basah (ihtilam), maka puasanya tetap sah.

6 Haid atau nifas saat siang hari berpuasa. Wanita yang mengalami haid atau nifas, selain puasanya batal juga diwajibkan untuk mengqadhanya ketika Ramadhan usai nanti.

7 Mengalami gangguan jiwa atau gila (junun) saat sedang berpuasa. Orang yang sedang melaksanakan puasa Ramadhan di siang hari, kemudian gila, maka puasanya batal. Orang tersebut harus mengqadhanya jika ia sudah sembuh.

8 Murtad atau keluar dari agama Islam. Artinya, jika orang yang sedang berpuasa melakukan hal-hal yang bisa membuat dirinya murtad seperti menyekutukan Allah swt atau mengingkari hukum-hukum syariat yang telah disepakati ulama (mujma’ ‘alaih).

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...