Business is booming.

Korut Krisis Covid-19 dan Kelaparan, Kim Jong Un Malah Pecat Pejabat

Kim Menuduh Para Pejabat "sebabkan insiden serius menimbulkan krisis besar"

Kim Jong-un telah memecat puluhan pejabat karena dianggap menyebabkan “krisis” dalam perang melawan virus covid-19.

Juga pertempuran untuk memerangi kelaparan yang meningkat di Korea Utara.

Korban pembersihan lalim itu termasuk anggota komite tertinggi politbiro, yang hanya memiliki lima anggota – termasuk Kim sendiri.

Berbicara pada pertemuan partai Buruh yang berkuasa pekan lalu, Kim menuduh para pejabat “menyebabkan insiden serius yang menimbulkan krisis besar bagi keselamatan bangsa dan rakyatnya.” Demikian kantor berita negara Korean Central News Agency.

Kim telah menyerukan pertemuan itu untuk menangani “tidak bertanggung jawab dan ketidakmampuan kronis” di antara para petinggi.

Ia juga mengkritik para pejabat karena “pasif dalam merencanakan dan melaksanakan langkah-langkah anti-virus di tengah pandemi yang berkepanjangan”.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (tengah) menghadiri pertemuan yang diperbesar dari Biro Politik ke-2 Komite Sentral Partai pada kongres ke-8 Partai Buruh Korea di Markas Besar Komite Sentral Partai di Pyongyang.

Pada paruh pertama tahun ini saja, diktator berusia 37 tahun itu telah mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan memimpin tiga pertemuan Partai Buruh yang diperpanjang.

Surat kabar resmi negara, Nodong Sinmun, telah berulang kali menerbitkan pesan peringatan dalam beberapa hari terakhir.

Sebuah artikel dari hari Minggu mengatakan siapa yang merupakan subjek setia “menjadi lebih jelas pada saat-saat sulit”.

Sementara editorial lain sebelumnya memperingatkan para pejabat akan berakhir sebagai “pecundang revolusi” jika mereka gagal mempertahankan disiplin.

Baca Juga:  Profil Thorgan Hazard, Pemain Terbaik Saat Belgia Singkirkan Portugal

“Sementara kesalahan yang dibuat dalam proses dapat dimaafkan, menyebabkan kerugian kritis bagi partai, negara, dan orang-orang kami karena tidak bertanggung jawab dan kelalaian tugas tidak pernah dapat diterima,” tambah artikel itu, lapor The Chosunilbo.

Seorang pejabat pemerintah mengatakan kepada publikasi itu bahwa Kim “tidak menekan rakyat Korea Utara tetapi para pejabat tinggi”.

Dia memerintahkan pembentukan departemen baru awal tahun ini untuk fokus pada pemberantasan korupsi di kalangan pejabat.

Seorang pembelot senior Korea Utara mengatakan: “Kim Jong-un sedang mencoba untuk memotong suara ketidakpuasan. Sepertinya pemerintahan teror akan terus memadamkan ketidakpuasan dan kerusuhan internal.”

Sebelumnya Kim mengatakan ekonomi yang dikelola negara tidak dapat memberi makan warganya di tengah kelaparan yang meningkat, mengakui situasinya “menjadi tegang”.

Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) mengatakan negara itu hanya memiliki persediaan dua bulan tersisa.

Kim, bagaimanapun, terus mengklaim tidak ada kasus Covid, meskipun membawa tindakan penguncian yang ketat, termasuk penutupan perbatasan dan pembatasan perjalanan domestik.

Itu terjadi setelah tiran itu dilaporkan meninggalkan rakyatnya “patah hati” bulan lalu setelah tampaknya telah kehilangan banyak berat badan di tengah kekhawatiran dia mungkin tidak sehat.

Dalam siaran publik yang aneh tentang kesehatan pemimpin tertinggi, media pemerintah membahas kondisinya yang “kurus” setelah muncul foto-foto dirinya yang tampak lebih ramping.

“Melihat sekretaris jenderal yang dihormati (Kim Jong Un) tampak kurus sangat menghancurkan hati rakyat kami,” kata seorang pria yang tidak disebutkan namanya di Pyongyang seperti dikutip.

“Semua orang mengatakan bahwa air mata mereka mengalir.”

Laporan dari Korea Selatan kemudian mengklaim bahwa dia diam-diam menghadiri retret kesehatan setelah ajudannya khawatir tentang sosoknya yang gemuk setelah bertahun-tahun sering ngemil.

Baca Juga:  Harmoko Meninggal dalam Usia 82 Tahun, Netizen Kenang Gayanya

Profil Kim Jong Un

Kim Jong-un lahir 8 Januari 1983 (umur 38 tahun)

Kim adalah Pemimpin Tertinggi Republik Demokratik Rakyat Korea, atau yang lebih dikenal dengan Korea Utara.

Ia adalah putra Kim Jong-il (1941–2011) dan cucu dari Kim Il-sung (1912–1994).

Sebelum menjadi pemimpin Korea Utara, ia pernah menjabat sebagai Sekretaris Pertama Partai Buruh Korea, Ketua Pertama Komisi Militer Sentral, Panglima Tertinggi Tentara Rakyat Korea, dan anggota presidium Politbiro Partai Buruh Korea.

Ia secara resmi dinyatakan sebagai pemimpin tertinggi Korea Utara setelah pemakaman kenegaraan ayahnya pada tanggal 28 Desember 2011.

Kim Jong-un adalah putra ketiga sekaligus putra bungsu Kim Jong-il dengan salah seorang istrinya, Ko Young-hee.

Sejak akhir 2010, ia dianggap sebagai pewaris kepemimpinan Korea Utara, dan setelah kematian ayahnya, ia dinyatakan sebagai “Penerus Agung” oleh stasiun televisi Korea Utara.

Setelah kematian Kim Jong-il, Ketua Majelis Rakyat Tertinggi Korea Utara, Kim Yong-nam, menyatakan bahwa “Kim Jong-un adalah pemimpin tertinggi partai, militer, dan negara kita, yang mewarisi ideologi, kepemimpinan, karakter, kebajikan, ketabahan, dan keberanian Kim Jong-il”.

Pada tanggal 30 Desember 2011, Politbiro Partai Buruh Korea secara resmi menunjuk Kim Jong-un sebagai Panglima Tertinggi Tentara Rakyat Korea.

Pada 11 April 2012, Konferensi Partai ke-4 memilihnya sebagai Sekretaris Pertama Partai Buruh Korea.

Pangkatnya dipromosikan menjadi Marsekal Tentara Rakyat Korea pada tanggal 18 Juli 2012, yang mengukuhkan posisinya sebagai panglima tertinggi angkatan bersenjata.

Kim telah meraih dua gelar, yakni di bidang fisika dari Universitas Kim Il-sung, dan satu lagi sebagai perwira angkatan bersenjata dari Universitas Militer Kim Il-sung.

Berusia 38 tahun, ia adalah kepala negara termuda di dunia pada saat mulai menjabat.

Baca Juga:  Bar dan Kafe Sudah Boleh Buka di Prancis, Macron Wajibkan Vaksinasi
Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...