Business is booming.

Sri Lanka Terancam Kelaparan, Satu-satunya Jalan Presiden Gotabaya Harus Lengser

Unjuk rasa yang muncul di Sri Lanka didorong bukan oleh gerakan terorganisir tetapi kemarahan kolektif

Sri Lanka mengalami krisis ekonomi terburuk sejak kemerdekaan.

Bahan bakar, makanan, obat-obatan semakin langka, bahkan boleh dibilang diambang kelaparan.

Seruan agar presiden Sri Lanka, Gotabaya Rajapaksa, mundur semakin kencang.

Gelombang unjuk rasa menuntut Gota mundur berlangsung setiap hari.

Dan Upul yang berusia 50 tahun dan tinggal di pinggiran utara kota yang miskin, termasuk di antara mereka yang berusaha bertahan demi kelangsungan hidup.

Diantara teriakan marah dan slogan-slogan anti-pemerintah memenuhi jalan-jalan kota Kolombo di Sri Lanka pada hari Sabtu, Chanda Upul berdiri dengan tenang di dekatnya.

Dengan putus asa mendorong dagangannya berupa minuman ringan dan air kemasan ke arah pengunjuk rasa. Tapi di dalam hatinya dia bernyanyi bersama mereka.

Karena bensin menjadi langka dan mahal, Upul tidak lagi mampu membayar becak sewaannya dan kehilangan satu-satunya mata pencahariannya.

Sekarang dia dan keempat anaknya bertahan hidup dengan nasi dan air.

Sayuran dan susu bubuk terlalu mahal akhir-akhir ini.

“Yang bisa kita lakukan sekarang hanya minum racun, habislah kita,” kata Upul seperti diberitakan The Guardian.

“Saya memilih Gota dengan berpikir dia adalah seekor singa, sekarang saya dapat melihat bahwa dia lebih buruk dari seekor anjing.

“Saya mencintai negara saya tetapi tidak tahu apakah akan ada negara yang tersisa untuk anak-anak saya.”

Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa, dia diambang lengser karena gagal urus ekonomi negara. (aa.com.tr)

Ancaman Kelaparan

Dampak krisis ekonomi Sri Lanka hampir tidak meninggalkan satu sudut pun tanpa cedera.

Baca Juga:  Hastag Proses Hukum Mulan Jameela Trending, Aparat Diminta Tegas

Ada pemadaman listrik yang menggelapkan rumah dan bagian depan toko hingga delapan jam setiap hari dan memaksa orang untuk memasak di atas kayu yang dipungut di sembarang tempat.

Sementara antrian sepanjang bermil-mil terbentuk di luar pompa bensin.

Ujian sekolah dan surat kabar harus dibatalkan karena pemerintah dan media tidak mampu membeli kertas untuk mencetaknya.

Dokter telah menyatakan krisis medis karena apotek dan rumah sakit kosong dari obat-obatan penting, dan peringatan telah dikeluarkan bahwa kelaparan bisa terjadi di 22 juta penduduk negara itu karena persediaan makanan berkurang.

Di Kolombo, polisi berdiri di persimpangan jalan karena lampu lalu lintas telah dimatikan.

Unjuk rasa yang muncul di Sri Lanka didorong bukan oleh gerakan terorganisir tetapi didorong oleh kemarahan kolektif pada politisi yang mereka salahkan karena membuat negara mereka hancur.

Mereka menggambarkannya. sebagai “musim semi Arab Sri Lanka”.

Sebagian besar dari mereka yang turun ke jalan adalah generasi muda Sri Lanka, marah pada apa yang mereka lihat sebagai masa depan mereka sendiri yang dibakar oleh perpecahan dan ketidakmampuan generasi yang lebih tua.

Vasi Samudra Devi, seorang seniman berusia 26 tahun, mengatakan bahwa dia “sangat takut dengan apa yang mungkin terjadi”.

“Sudah tugas semua orang untuk protes, situasi di sini sangat suram bagi anak muda,” kata Devi.

“Politisi korup ini telah mencuri uang kami dan menghancurkan masa depan kami. Kami pantas mendapatkan yang lebih baik dari ini.”

Jehan Perera, direktur eksekutif Dewan Perdamaian Nasional Sri Lanka, menggambarkan skala dan ruang lingkup protes sebagai “benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya”.

“Cara orang-orang dari semua komunitas turun ke jalan, saya belum pernah melihatnya sebelumnya,” katanya.

Baca Juga:  Profil Letkol Inf Dedy Pungky Irawanto, Akmil 2005, Danyonif 330 Tri Dharma

“Dan itu terjadi secara organik, tidak ada dalang atau partai politik di balik semua ini. Ini sangat didorong oleh kaum muda tetapi Anda memiliki orang-orang kelas menengah, orang tua, pengusaha kaya, keluarga, orang-orang yang belum pernah memprotes sebelumnya.

“Kemarahan dan antusiasme tidak mereda,” tambah Perera. “Protes ini tidak akan berakhir dalam waktu dekat.”

Kemarahan para pengunjuk rasa di seluruh negeri terutama ditujukan pada Rajapaksa, presiden orang kuat negara itu yang terpilih pada 2019 di belakang agenda nasionalis yang sengit.

Bagian dari keluarga paling kuat di Sri Lanka, dan bertanggung jawab atas militer selama tahun-tahun terakhir perang saudara – di mana ia dituduh melakukan kejahatan perang – ia telah lama menjadi orang yang paling ditakuti dalam politik nasional.

Dalam dua tahun terakhir, ia mengamandemen konstitusi untuk memperkuat kekuasaan eksekutifnya sendiri dan lima anggota keluarganya menduduki jabatan senior pemerintah, termasuk saudara lelakinya Mahinda, yang merupakan perdana menteri.

Tetapi keputusan ekonomi yang menghancurkan pemerintahnya sejak mengambil alih kekuasaan.

Termasuk kebijakan menghapus langkah-langkah penghematan ketika ia berkuasa, memotong pajak menjadi hanya 8% dari PDB, mencetak uang dalam jumlah besar yang mendorong inflasi, menolak untuk merestrukturisasi utang luar negeri yang meningkat dan menghabiskan semua cadangan devisa.

Sekarang telah membuatnya menjadi orang yang paling dicemooh dalam politik Sri Lanka.

Seruan protes itu adalah “Harus pulang”, referensi untuk kewarganegaraan ganda AS-nya.

Seluruh kabinetnya mengundurkan diri minggu lalu dan lebih dari 40 politisi membelot dari koalisi yang berkuasa untuk menjadi independen, dengan satu peringatan bahwa “jika kita tidak bertindak sekarang, akan ada sungai darah di negara ini”.

Namun Rajapaksa bersikeras bahwa dia tidak berniat mengundurkan diri.

“Jelas dia tidak bisa menjalankan pemerintahan,” kata Thiyagaraja Waradas, 35, seorang dosen senior di Universitas Kolombo yang menghadiri rapat umum yang diselenggarakan oleh komunitas LGBT.

Baca Juga:  Profil Arda Guler, Bintang Muda Turki yang Mencetak Gol Pertama untuk Real Madrid

“Presiden harus lengser: itu satu-satunya cara.”

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...