Business is booming.

Taliban Kuasai Afghanistan, Warga Panik: Sembunyi atau Kabur ke LN

AS Kirim Helikopter Evakuasi Warga Tinggalkan Afghanistan

Afghanistan berada di ambang pengambilalihan total Taliban dan Presiden Ashraf Ghani telah meninggalkan negara itu.

Taliban mencapai pinggiran ibu kota Kabul sebelumnya pada hari Minggu, tetapi mengatakan para pejuang sekarang dikirim ke kota itu.

Orang-orang telah mencari keselamatan dari pertempuran di Kabul, kepanikan bermunculan.

Seperti dilaporkan BBC, Taliban telah menguasai hampir seluruh negara sekarang karena pasukan pimpinan AS telah ditarik.

Negara-negara Barat juga telah berebut untuk mengevakuasi warganya.

Taliban Mendekati Kabul, Diplomat Berebut Kabur

AS mengirim helikopter militer untuk mengangkut staf dari kompleks kedutaan yang dijaga ketat di Kabul ke bandara.

Para pejabat mengatakan pembicaraan telah dilakukan untuk memastikan transisi damai dan seorang juru bicara Taliban mengatakan kepada BBC bahwa “tidak akan ada balas dendam” pada warga Afghanistan.

Kedutaan Besar AS kemudian mengatakan ada laporan tembakan di bandara Kabul.

Ia memperingatkan warga AS di daerah itu untuk berlindung karena “situasi keamanan … berubah dengan cepat”.

Sudah hampir 20 tahun sejak kelompok Islam itu digulingkan oleh koalisi militer pimpinan AS.

Mereka telah merebut wilayah di seluruh negeri dengan kemajuan yang dimulai beberapa bulan lalu tetapi dipercepat dalam hitungan hari.

Presiden AS Joe Biden telah membela penarikan AS, dengan mengatakan dia tidak bisa membenarkan “kehadiran Amerika tanpa akhir di tengah konflik sipil negara lain”.

Ada kepanikan di Kabul, di mana beberapa warga berusaha mencapai bandara untuk meninggalkan negara itu.

Mobil-mobil telah ditinggalkan dan orang-orang memilih berjalan kaki karena kemacetan lalu lintas.

Baca Juga:  Jerman Tuding Kabinet Taliban Tak Memberi Optimisme

Seorang siswa berusia 22 tahun mengatakan kepada BBC bahwa dia telah berjalan lebih dari lima jam untuk mencapai bandara.

“Kaki saya sakit, lecet dan saya sulit berdiri,” katanya.

“Itu seperti kota militer – orang-orang mengenakan pakaian tradisional, tetapi mereka memiliki senjata dan menembak ke udara. Itu mengingatkan saya pada jihad yang saya dengar dari orang tua saya.”

Warga juga bergegas untuk menarik uang tunai dari ATM, dan mengantri untuk mendapatkan dokumen perjalanan di kantor paspor dan di pusat visa asing.

Farzana Kocha, seorang anggota parlemen di Kabul, mengatakan kepada BBC bahwa orang-orang tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika gerilyawan Taliban mendekati kota itu.

“Beberapa dari mereka lari, beberapa bersembunyi di rumah-rumah,” katanya.

“Ada yang lari, ada yang bersembunyi di rumah”

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan gerilyawan telah diperintahkan untuk memasuki beberapa bagian Kabul pada hari Minggu, setelah sebelumnya menunggu di pinggiran.

Dia mengatakan pasukan Taliban akan masuk untuk mencegah kekacauan dan penjarahan setelah pasukan keamanan meninggalkan bagian kota dan pos pemeriksaan mereka.

Majunya Taliban ke Kabul terjadi ketika para pejabat mengatakan kepada wartawan bahwa Presiden Ghani telah melarikan diri.

Rincian keberadaannya masih belum diketahui, tetapi beberapa laporan mengatakan dia sedang menuju Tajikistan.

Sebelumnya pada hari Minggu, Taliban mengatakan mereka telah menguasai lapangan terbang dan penjara Bagram, sekitar 40 km (25 mil) utara dari pusat kota.

Fotografer Terbaik Danish Siddiqui Tewas Ditembak saat Meliput Perang di Afghanistan

Setelah fasilitas militer Amerika terbesar di Afghanistan, kompleks itu dievakuasi oleh militer AS di tengah malam pada 2 Juli.

Juru bicara Taliban Suhail Shaheen mengatakan kepada BBC bahwa orang-orang di Kabul tidak perlu khawatir dan properti serta kehidupan mereka aman.

Baca Juga:  UEA Terima Presiden Afghanistan Karena Kemanusiaan

“Kami adalah pelayan rakyat dan negara ini,” katanya.

Dia menambahkan bahwa kelompok itu tidak ingin warga Afghanistan melarikan diri, tetapi tetap tinggal dan membantu rekonstruksi pasca-konflik.

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...