Business is booming.

Yahya Cholil Staquf, Ketum PB NU yang Lebih Muda dan Progesif

Gus Yahya meraih 337 suara. Sementara, Kiai Said meraih 210 suara.

Seorang ulama Islam terkemuka yang dipuji sebagai “simbol generasi baru” telah terpilih sebagai ketua Umum PB Nahdlatul Ulama (NU).

NU adalah kelompok Muslim berpengaruh di Indonesia dan organisasi Islam terbesar di dunia.

Yahya Cholil Staquf (55 tahun) mengalahkan petahana dan ketua dua periode Said Aqil Siradj (68) dan tiga kandidat lainnya dalam persaingan ketat pada hari Jumat (24 Desember) di kongres nasional NU.

Dalam penghitungan suara pemilihan Ketua Umum PBNU sebagai rangkaian Muktamar ke-34 NU yang digelar di Lampung, Jumat (24/12/2021), Gus Yahya meraih 337 suara. Sementara, Kiai Said meraih 210 suara.

Sebelumnya, KH Miftachul Akhyar kembali terpilih sebagai Rais Aam PBNU.

Almarhum ayahnya Cholil Bisri ikut mendirikan partai politik Islam besar Indonesia, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), dan adiknya adalah Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas.

“Tidak hanya lebih muda (dari Pak Said), pemikirannya juga lebih progresif. Anggota NU bosan dengan pemerintahan saat ini dan ingin melihat perubahan,” kata Muh Taufiqurrohman, seorang peneliti senior di lembaga penelitian keamanan yang berbasis di Pusat Studi Radikalisme dan Deradikalisasi Jakarta

“Fokus Pak Yahya adalah bagaimana memberdayakan warga NU dan memberikan kesejahteraan, sedangkan Pak Said fokus melibatkan NU dalam politik nasional,” katanya kepada Straits Times.

Terpilihnya Gus Yahya, panggilan Yahya Cholil Staquf telah menimbulkan pertanyaan apakah organisasi yang memiliki lebih dari 90 juta pengikut ini akan semakin mengakar dalam politik dalam negeri, dan memberikan pengaruh apa pun terhadap kebijakan luar negeri.

Bagaimanapun, dia tidak asing dengan pemerintah. Sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden pada tahun 2018, ia telah memberi nasihat kepada pemimpin Indonesia Joko Widodo tentang masalah agama, dalam negeri, dan internasional.

Baca Juga:  Quora Ikutan Trending Terkait Kasus Bunuh Diri Novia Widyasari

Said, pendahulunya yang berusia 68 tahun, dianggap sebagai kunci dalam membawa NU lebih dekat ke politik.

Kecuali pada tahun 1999 ketika mantan ketua NU, mendiang Abdurrahman Wahid, menjadi presiden Indonesia, para pemimpin NU secara umum tidak memainkan peran penting dalam politik dalam dua dekade terakhir.

Namun pada tahun 2019, Presiden Widodo memilih mantan pemimpin NU Ma’ruf Amin sebagai pasangannya dalam pemilihan, tidak hanya memastikan kemenangannya, tetapi juga menandai kembalinya NU ke politik yang serius.

PKB, kendaraan politik NU, saat ini menempati 58 kursi di DPR yang beranggotakan 575 orang, dan memiliki empat menteri.

Tapi NU selalu mendukung pemerintah secara historis, kata Taufiqurrohman.

“NU tidak punya pilihan. Harus politis jika ingin membuat perubahan besar di Indonesia karena perubahan itu kebanyakan bisa dilakukan melalui politik,” tambahnya.

Dalam konteks keterlibatan global, para analis mencatat bahwa Yahya condong secara politik ke Amerika Serikat, sementara Said dikenal ramah terhadap China.

Yahya ikut mendirikan organisasi Bayt ar-Rahmah yang berbasis di AS, yang bertujuan untuk memperluas operasi NU di Amerika Utara, Eropa dan Timur Tengah.

Pada tahun 2018, ia menerima serangan balasan di rumah ketika ia mengunjungi Israel atas undangan Forum Global Komite Yahudi Amerika.

Indonesia tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Israel dan telah lama menentang pendudukan wilayah Palestina.

NU, di bawah Said, telah dikritik karena tampaknya kurang vokal tentang dugaan penindasan China terhadap Muslim Uighur di Xinjiang.

Analis percaya bahwa Yahya memiliki pengetahuan politik yang cukup untuk tidak memihak, menyelaraskan dengan kebijakan luar negeri Indonesia, dan akan menjaga hubungan baik dengan China.

Faktanya, kaum reformis lebih memilih untuk menyelesaikan perselisihan melalui dialog, tidak seperti Said, yang cenderung vokal melawan kelompok radikal atau ekstrem, kata Taufiqurrohman, dan kedekatannya dengan AS berarti dia akan dapat bekerja sama dengan baik dalam melawan terorisme. ancaman.

Baca Juga:  Jokowi Hadiri Muktamar ke-34 NU, Said Aqil dan Yahya Staquf Bersaing

Robi Sugara, direktur eksekutif organisasi non-pemerintah Pusat Krisis Muslim Indonesia, mengatakan: “Tetapi ada kemungkinan dia kurang memperhatikan masalah di China seperti Muslim Uighur, dibandingkan dengan Taliban di Afghanistan.”

Satu kepastian, kata para analis, adalah NU akan mengadvokasi toleransi beragama dan pluralisme di bawah kepemimpinan Yahya, melanjutkan pendekatan yang diambil Said.

Ini juga akan mempromosikan Islam Nusantara atau “Islam Nusantara”, merek Islam moderat NU yang menggabungkan adat dan tradisi lokal dalam memahami iman.

Robi mengatakan tantangan bagi ketua baru adalah menemukan cara untuk mereplikasi kesuksesan NU di Indonesia kepada masyarakat Muslim di tempat lain.

Ia menambahkan: “Kekhawatiran NU bukan lagi hanya tentang Indonesia, tetapi dunia. NU selalu mempromosikan jalan tengah, jalan moderat, dan tantangannya adalah bagaimana memasarkannya secara global.”

Orang Lain Juga Baca
Komentar
Loading...